Trip Hongkong – Macau 5 Hari 4 Malam #Part4 #Day3 #Hongkong #VictoriaPeak #LineStore #HolywoodRoad #NanLianGarden #IslamicCentreCanteen #HungRestaurant #Januari2019

2

Setelah mengelilingi macau walau belum puas sih  , kami melanjutkan perjalanan hari ketiga dengan berkeliling ke kota hongkong. Asli ya, karena waktu terbatas, semua jadi serba mepet dan buru-buru, emang enaknya liburan gini tuh minimal seminggu biar puas! Yah tapi syukuri apa yang ada aja, masih alhamdulillah bisa liburan singkat yakan.

IMG20190107082657

Semakin hari semakin tepar, alhasil kami memutuskan ga berangkat pagi-pagi amat, tapi ga siang-siang juga. Sekitar jam 8 pagi kami cuus dari hostel menuju ke Nan Lian Garden . Untuk menuju Nan Lian Garden, kita bisa menggunakan Bus No 5, abis itu tinggal jalan kaki aja sedikit.

IMG20190107081611

doyan banget kita naik bis tingkat terus duduk di atas depan, tapi jangan lupa pake seatbelt ya

 

Nan Lian Garden ini terletak di Diamond Hill, Kowloon. Sesuai Namanya “Garden”, disini kita disuguhi oleh Taman yang cantiikkk.. benar-benar cantik. Begitu banyak bunga dan pepohonan yang indah menghiasi arsitektur Cina kuno, yang membuat kita seolah kembali ke masa lampau.

IMG20190107090620

pemotretan ala ala

 

Sebenernya tamannya ga terlalu besar, terbilang kecil tapi penuh dengan keindahan, jadi enak aja dipandang mata.

IMG20190107091226

Yang pasti Instagramable banget disini.

Dan gw suka banget sama hongkong, soale fasilitas umum nya bagus. Walau kecil tadi, tapi disini juga ada toilet yang besar dan nyaman.

IMG20190107095529

Nan Lian dilihat dari atas

Ga jauh dari Nan Lian Garden, alias tanggal lurus aja, kita akan menemukan taman lainnya, yaitu Chi Lin Nunnery, nah kalau tadi tuh berasa lagi ada di taman kerajaan, kalau di Chi Lin Nunnery kita seolah berada di Kediaman Raja dan putri di kerajaan zaman dahulu.

IMG20190107100108

 

Duh sebagai penggemar, Putri Huan Zhu, gw bahagia banget kesini hahahha.

 

IMG20190107101026

 

Oh ya, gw sempet ditegor gegara foto sambil duduk wkwkwk. Jadi kalau mau foto berdiri aja yak, ga usah sok-sok an duduk dibawah.

IMG20190107100538

Setelah puas foto-foto di kedua taman itu, tak terasa perut keroncongan, kami pun melanjutkan perjalanan ke sebuah Masjid yang terkenal banget sama Kantin halalnya, apalagi kalau bukan Masjid Ammar And Osman Ramju Sadick Islamic Centre yang memiliki Islamic Centre Canteen di lantai 5 dan menyajikan Dimsum sebagai menu fav, yummy!

IMG20190107130738

Menu Dimsum disini banyak banget, dan ga Cuma dimsum, ada nasi dan mie juga. Untuk ukuran harga, lumayan murah dibandingkan pas makan di macau hahahaha . seperti biasa kami maruk, dan berakibat kekenyangan. Gw sempet niat mau bungkus, tapi ga jadi karena bingung kapan makannya.

 

This slideshow requires JavaScript.

Kalau dari segi rasa menurut gw B aja, mungkin karena sebelumnya gw da makan dimsum di beberapa restaurant yak..

IMG20190107120649

Karena kebetulan kita lagi di masjid, jadilah kita menunggu dzuhur dulu biar skalian di jamak. Kemarin sempet bingung kan, kok udah waktu nya adzan menurut muslim pro, tapi belum ada suara adzan berkumandang dan belum ada yang sholat? Rupanya pas nanya sama orang yang lagi pengajian disana, dan yak orang Indonesia mereka bilang, kalau disini tuh, sholatnya ga langsung pas adzan, tapi mereka menunggu sekitar setengah jam atau lebih baru sholat berjamaah.. uhmmm…

IMG20190107130451

Gw sempet terharu sih, karena disini banyak kaum muslim yang ga Cuma warga Indonesia aja, jadi ngerasa punya banyak saudara gitu, dan di masjid juga disediakan buku-buku gratis buatan mereka dengan tema islam. Mulai dari buku yang ditulis dengan Bahasa local sampai yang Bahasa inggris.  Buku ini juga bisa kita bawa pulang loh.

Destinasi selanjutnya adalah daerah Causeway Bay. Kenapa kesini? Karena ada Line Store dan juga Geprek Bensu hahahaha. Tapi tenang gw ga makan geprek bensu nya, Cuma mampir doank karena kepo LOL.

IMG20190107130952

Untuk menuju causeway bay kami menggunakan Trem dan turun di Potinger Street. Oh ya, di hongkong ini memang ada Trem, asoi banget lah, baru pertama ini gw naik trem norak sangat .  Harga tiket Trem ini paling murah jika dibandingkan naik bus atau MTR, dan yak bisa bayar dengan menggunakan Octopus Card.

Trem ini memang banyak banget di Causeway Bay, jadi ga usah khawatir menunggu lama. Udah gitu, trem nya warna warni, lucu.

IMG20190107133100

Line Friends Store terletak di mall Hysan Place, tapi mall nya kecil gitu lah. Kalau mau foto-foto sama karakter-karakter line disini bisa.. mau belanja juga bisa, tapi harganya mayan, dan alhamdulillah gw bukan fans nya Line jadi ga ikutan belanja ihihihi.

IMG20190107133331

tapi tetep foto-foto aja disini

Setelah selesai dari Line Store, kami mengarah ke geprek bensu, eh tapi ditengah perjalanan, gw melihat sesuatu tentang Harry Potter, alhasil kami pun mampir, masuk ke dalam Gedung lantai 2, di seberang Hysan Place ini.

 

This slideshow requires JavaScript.

Rupanya disini ada semacam Harry Potter Store, unofficial tentunya, banyak juga dijual disini berbagai pernak-pernik harry potter, baju sampai tas. Dari segi harga lagi-lagi pricey dengan kualitas yang B aja, mending pada beli di Primark deh kalau kebetulan lagi ada yg ke eropa.

IMG20190107142521

sampe ada indomarket

Next, Geprek bensu! Oh ya, sebelumnya, izinkan ku menceritakan, bahwa causeway bay ini semacam MARKAS nya warga Indonesia, jadi disini banyak banget Toko, Restaurant Indonesia.

IMG20190107142644

Mau cari bakwan goreng juga bisa. Dan disini orang-orang mayoritas ngomong pake Bahasa Indonesia. Gw awalnya mikir yang makan dan jajan disini Cuma orang Indonesia, eh ternyata ga, org lokal juga jajan gorengan.

IMG20190107142240

Makanya wajar kalau Geprek Bensu ada disini hihi. Lokasi nya di lantai basement gitu, gabung sama restaurant lain. Kalau biasanya disini harga sepaket bensu geprek Cuma 16.500, nah di hongkong harganya 100k HAHAHAHA ya Allah mahal..

IMG20190107142316

Kemarin gw sempat bahas tentang egg tart, nah di hongkong juga ada egg tart yang halal Namanya Chrisly Café,  tapi karena udah mepet banget waktunya maklum ngejar buat naik ke sky terrace jadilah kami skip makan egg tart nya. Abis itu gw nyesel, karena setelah sampai di Jakarta, egg tart ini dibahas di HWWT, huhuhuhu, yah semoga ada rezeki ke hongkong lagi ya.

Tujuan selanjutnya adalah Central-Mid-Levels Escalators yang merupakan Eskalator terpanjang dan Hollywood Road, yang banyak mural nya.

IMG20190107144011

Di Dalam Trem

Walaupun dibilang escalator terpanjang, tapi bukan berarti dari bawah ke atas ga berhenti-berhenti eskalatornya, wkwkwkw, jadi setiap beberapa ratus meter, ada celah buat jalan kaki sedikit baru naik eskalator lagi. Ini rame banget pula loh escalator nya hahahaa,

IMG20190107151817

eskalator yang katanya terpanjang

nah kita ga sampe atas kemarin, jadi pas Hollywood road kita langsung mengarah ke luar, dan berusaha mencari-cari lokasi mural yang bagus. Tapi ternyata malah bikin emosi wkwkkw.

IMG20190107152643

Hollywood Road

Karena buat ngambil satu foto aja, selain antri ternyata kita harus saingan sama kendaraan yang lewat ga berhenti-henti hahaha, jadi kudu sabaaaaaaaaaaaaar banget. Menurut gw juga mural nya B aja ga sebagus di Penang hehehe.

DSC03834

berfoto dengan penuh kesabaran

Selesai foto-foto dan menjelajah disekitar Hollywood road, kami pun lanjut ke Central MTR, kenapa? Soale kita mau naik Peak Trem, dan kalau beli di Klook, ada fast track nya gitu plus pemandu, jadinya kita disuruh janjian disini. Dan janjian nya udah sesuai waktu ya, jadi pastikan jangan terlambat.

IMG20190107164947

Dari central ke Peak Trem kita jalan kaki serombongan gitu, kocak, terus pas liat antrian nya langsung bersyukur banget udah beli duluan di Klook.id, karena ASLI ANTRI NYA GA SANTEE..

IMG20190107171713

antrian di luar udah menggila *ih ngeblur

yah walaupun sebenarnya pak fast track juga tetep aje antri nya lama, tapi mayan Cuma 30 menitan , ga separah yang lain.

IMG20190107172800

nungguin trem nya dateng

Terus kalau berpikir di trem nya kita pasti dapat duduk?beuh jangan kepedean kisanak.

IMG20190107174919

yeay trem nya dateng

Kemarin kita bersyukur banget dengan tak tik dan gercep kita bisa masuk dan dapat duduk, yang lain tuh ada yang berdiri. Termasuk mas – mas ganteng dari korea wkwkwk yang sempat tertangkap selfie modus kita. Ga dimana ga dimana ya, ganjen banget kita hahaa.

IMG20190107175404

Jadi Peak Trem ini menuju ke Victoria Peak, atau Sky Terrace gitu, kita bisa melihat keindahan kota hongkong dari atas bukit. Atas bukit? Iya… oleh karena itu jalanannya menanjak sampai keatas, macam di Penang Hill gitu deh.

IMG20190107180140

Kebetulan kita naiknya sore menuju malam ya, jadi pas sampai atas, udah agak gelap dan udaranya dingin banget. Brrr,, terus ramenya minta ampyun, mau ngambil spot foto juga kudu berjuang.

IMG20190107182612

Di sky terrace ini juga ada madame Tussaud kita, jadi kalau mau mampir kesana bisa beli tiket gabungan di klook. Kebetulan kemarin kami Cuma ke atas nya aja, karena toh gw udah pernah ke madam Tussaud di Bangkok, jadi ga pengen lagi. Terus kemarin kan kami Cuma beli tiket naik aja, so, pulangnya kita naik bus gitu. Eh bukan bus tapi mini bus alias mirip sama angkot gede disini hihihi.

Keluar dari Victoria peak, kita bisa cuus ke bus terminus dan naik Light Bus No 1 dari Peak Trem ke Star Ferry, lagi-lagi bayarnya pake octopus card. Emang keren banget deh. Oh ya kenapa kita mau ke star ferry? Karena kita mau balik ke area hostel pake ferry menyeberangi sungai, ceritanya mencoba semua moda transportasi yang ada di hongkong gitu.

IMG20190107194534

pemandangan dari ferry

Ferry nya lumayan bagus, kita bisa naik di dek atas atau dibawah, nah kemarin kita milih diatas, semeriwing, terus cepet pula tau-tau udah sampai hahhaa. Oh ya, naik ferry ini jadi berasa naik ferry yang di Bangkok, Cuma kapalnya bagusan di hongkong.

IMG20190107194744

Setelah sampai, kita tinggal jalan kaki deh ke chungking mansion, ceritanya mau makan malam. Jadiii… area hostel kita alias chungking mansion itu banyak banget makanan halal, sebenernya ga usah pusing-pusing deh mau cari makan. Di lantai 1 itu banyak makanan india. Cuma tenang, kami ga mau makan, makanan india, tapi mau makan makanan lokal di Hungs Restaurant. Kami pesan sekitar 3 menu, dan …. Masya ALLAH enak banget sungguh,, sungguh enak banget T______________T Masya ALLAH, nemu makananan halal di hongkong dan macau terus semuanya enak, rasanya happy banget.

IMG20190107210148

Hungs Restaurant

Hungs Restaurant nih, tempatnya ga kayak di restaurant, tapi terletak di gang-gang kecil area kios gitu. Tapi jangan salah, makanannya ga kalah sama makanan resto, disini rame banget pengunjung, jadi wajar deh kalau rekomen.

 

This slideshow requires JavaScript.

Sesungguhnya perut kenyang banget, tapi gimana ya, rasanya kita ga kekinian kalau belum nyobain salah satu minuman kekinian di hongkong, apalagi kalau bukan The Alley, yang ternyata ada di Malaysia dan Singapore, kemana aja gw ya,,  lokasi The Alley kebetulan ada di seberang hostel ya ALLAH bersyukur ya Hostel deket dari mana-mana wkwkkw

 

Antrian The Alley nih, panjang buangat, tapi ga lama antri nya, karena karyawannya gercep gitu, gw kemarin nyobain latte nya, dan asmi beli brown sugar, dan emang ya,,, emang seenak itu T___T nyesel Cuma beli sekali…. Tapi mau beli 2 kali jg mikir, mahal amat gitu soalnya hahahaha

 

Nah,, karena kami belum beli oleh-oleh sama sekali, alhasil kemarinan mampir ke Ladies Market lagi. Emang sih kalau pinter nawar bisa dapat yang murah, tapi buat gw yang sangat ga pinter nawar , ini jadi boomerang tersendiri, dan lebih boomerangnya lagi karena kebodohan gw nyenggol pajangan yang akhirnya jatuh dan agak kroak (?) menyebabkan gw ganti rugi 100 dolar, yaelah 200 rbu mayan hahaha… ya udah tu pajangan batu gw bawa pulang. Ga penting amat sumpeh, bukan kenapa-napa, berat banget bawa nya .

Tapi kalau dipikir-pikir, gw emang suka menyenggol sesuatu atau ngerusak sesuatu.. jangankan pajangan batu itu, dulu pernah lagi ke warung sayur, terus gw buka kulkasnya, dan pintunya yang emang udah agak rusak itu…. Copot donk.. untuk gw ga di suruh ganti kulkas baru… terus pernah zaman sma, gw ke toilet buka keran, eh kerannya copot juga! Gw jadi bingung,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,why……………….

Rekomendasi gw ya, buat yang ga suka nawar, ga usah belanja di ladies market, di deket chungking mansion, keluar mansion terus belok kanan, itu ada toko oleh-oleh, segala pernak Pernik lucu ada disana, dengan harga yang sama aja kayak di ladies market. Fiuh,, emang penyesalan selalu datang terlambat ya!

Baiklah, perjalanan penuh cerita itu selesai.. mari istirahat sebelum melanjutkan perjalanan ke tempat paling membahagiakan di dunia.. apalagi kalau bukan… DISNEYLAND!!!!

Berikut link postingan perjalanan hari sebelumnya yaaa :

Dan… inilah Itinerary plus pengeluaran hari ke-3! Semoga membantu…. Sampai jumpa di postingan terakhir nanti…

pengeluaran hari ke 3

pengeluaran hari ketiga

 

itinerary hari ke 3

Itinerary hari ketiga

Advertisements

Trip Hongkong – Macau 5 Hari 4 Malam #Part3 #Day2 #MACAU #Januari2019

0

Hai gengs, mari kita lanjutkan perjalanan hari kedua Trip Hongkong – Macau ini.

Tujuan hari kedua adalah MACAU! Yeay! Mari ke Negara (?) judi! #ehbukan mari ke negara yang banyak banget miniature negara lain. Karena kali ini kami hanya pergi sehari alias PP (maklum waktu terbatas), kami berencana pergi dari pagi banget, dan pulang malam banget. Tapi ternyata, takdir berkata lain. Karena kecapean dan kurang tidur hari sebelumnya, kami kompak KESIANGAN. Iya KESIANGAN!. Gw pribadi shock. Karena gw adalah tipikal traveler / backpacker yang agak Strict sama Itinerary, paling ogah rugi santai-santai atau berangkat siang pas ngetrip.

IMG20190106084149

Jalanan depan hostel

Tapi apa daya ya, kami bangun tidur aja jam 7.30 pagi LOL. Langsung deh heboh solat subuh yang kesiangan dan siap-siap untuk berangkat. Sarapan seadanya aja, roti, pop mie, susu dsb. Oh ya, ga mandi? Mohon maaf, karena setiap hari kami mandi nya jam 12 – 1 malam, alhasil paginya ga mandi lagi HAHAHAHAHA. Ya udahlah tetep cantik ini *ditampar.

IMG20190106084824

Untuk menuju macau, kami menggunakan jalur darat, alias naik bus, untuk itu kita harus ke border dulu nih. Cara ke border dengan naik MTR Jalur Merah Tsuen Wan – Lai King – Sunny Bay, dari situ kita lanjut naik Bus No B5 tujuan Border.

IMG20190106093032

Diperjalanan karena ga sempet sarapan, gw menyempatkan minum susu kesukaan dulu yaitu Banana Milk , bahagia banget ada disini.

IMG20190106093645

Oh ya, Karena Macau ini beda negara sama hongkong, jadi jangan lupa bawa paspor ya, kita akan keluar masuk imigrasi.

Setelah selesai dari imigrasi, kami lanjut beli tiket Shuttle bus yang ke macau, dari sini bisa juga ke shengzhen dll. Shuttle bus nya ini ga gede-gede banget, tapi ga kecil juga dan berangkatnya pun sekitar 15 menit sekali kayaknya (agak lupa), jadi cukup sering. Oh ya, beli tiketnya bisa menggunakan Octopus Card ya, jadi pastikan aja saldo octopus card nya ada.

IMG20190106100749

Setelah periksa tiket, kami pun naik ke bus dan melanjutkan perjalanan. Sebenarnya, perjalanan naik bus ini, melewati lautan, tapi tentunya diatas jalan tol yang kece banget, plus sepi banget. Bagus lah pokoknya, mengingatkan sama perjalanan darat kami dari KL ke hatyai beberapa tahun kemarin. Hongkong – Macau itu dekat, perjalanan menggunakan bus pun rasanya tidak memakan waktu lama. Kalau ga salah dibawah 1 jam sudah sampai macau.

IMG20190106101436

perjalanan menuju macau

Nah, enaknya macau adalah banyak banget Shuttle BUS GRATIS! Jadi setelah keluar dari imigrasi, langsung aja ke bus terminus, dan baca petunjuknya ya, ada beberapa bus yang langsung mengantar kita ke lokasi wisata yang kita tuju. Lumayan banget loh buat irit biaya transportasi.

IMG20190106112932

Destinasi pertama kami di Macau adalah Macau Fisherman Whraft, disini itu ada miniature colloseum gitu. Cakep deh, itung-itung latihan sebelum pergi ke Itali. Aamiin.

IMG20190106124008

This photo is taken with Brica B-PRO5 Alpha Edition MK.¢òS

berasa ga ada beban gitu

Kemarin, cuaca di Macau juga sama dinginnya kayak di hongkong, tapi tetep ya, orang-orang (termasuk gw) minum bubble tea dingin. Kayaknya emang disana tu terkenal banget minuman ginian. Gw pun kabita, ikutan beli juga, terus meringis karena agak mahal hahaha. Nah, kemarin di Fisherman Whraft adanya Gong Cha , yawis beli ini aja, kebetulan lagi hype banget yang brown sugar edition, jadi cicip itu deh. Terus ya,,,, ternyata rasanya biasa aja ,,, uhmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…

IMG20190106123135

Nah, destinasi kedua kami adalah Pulau Taipa. Nah jadi macau ini kepisah pulau gitu, walau udah tersambung sih sama jembatan super panjang yang bisa dilewati shuttle bus (gratisan) hihihi. Untuk menuju pulau taipa, kita bisa naek Shuttle Bus dari sands hotel yang lokasi nya ga jauh dari Fisherman Wharfts, jadi bisa jalan kaki. Cuma yang perlu dicatat ya.. GA BOLEH BAWA MINUMAN atau MINUM di DALAM SHUTTLE BUS. Nah kemarin itu, minuman gw sama tiwi kan masih banyak, terus pas nunggu shuttle bus , supirnya liat, terus kita ga boleh naik, disuruh buang tu minuman. Dih ogah! Wong mahal! Asli ga mau rugi ya udah akhirnya atha sama asmi naik duluan, terus gw sama tiwi melipir buat ngabisin , eh bukan deng, ngumpetin minumannya di tas, baru deh kita naek shuttle bus selanjutnya. Untungnya jaraknya ga lama. Oh ya, naik shuttle bus nya yang jurusan Galaxy Macau Hotel, Cotai.

IMG20190106124624

Sesampainya di Galaxy Macau, Cotai, kami cuusss ke Galaxy Macau Hotel-Diamond of Fortune. Ini tuh hotel yang super bagus, campur mall dan campur arena judi, ya pada dasarnya nyaris seluruh Gedung di macau ada tempat judi nya sih heuheuhueu. Oh ya, hotelnya cakep deh, ada atap yang bisa berubah – ubah gambarnya, kemudian ada air mancur di dalam ruangan yang bisa berwarna-warni. Norak ya gw.

This slideshow requires JavaScript.

Selesai puas keliling Galaxy Macau Hotel, kami cuss ke The Parisian Macau. Sesuai Namanya, disini adalah lokasi miniature Menara Eiffel. Kita bisa naik ke atasnya, tapi bayar. Kalau mau gratis ya foto dari bawah aja di pinggir jalan raya, hihihihi.

IMG20190106134739

Destinasi selanjutnya adalah The Venetian Macau, Cotai yang lagi-lagi bisa ditempuh dengan berjalan kaki, baik dari dalam emol nya atau lewat luar. Tapi gw prefer dari dalam biar adem, Cuma baik-baik aja nyasar, soale mayan gede mall nya. Nah kalau tadi di Parisian ada miniature Menara Eiffel, kalau di Venetian Macau, miniature nya Venice di itali. Kece lah di dalam emol ada sungai dan kapal nya, plus langit indah yang menyerupai awan.

This slideshow requires JavaScript.

FYI, Macau adalah salah satu negara yang terkenal sama Egg tart nya, wajar karena jajahan portugis nah kebetulan di Venetian Macau ada salah satu toko egg tart yang terkenal, yaitu Lau’s. nah disini ada 2 store gitu, yang satu restaurant which is SUPER RAME dan ANTRI  dan yang satu stall kecil untuk take away, nah disini ga antri, jadi kita beli untuk take away aja deh. Terus rasanya gimana? Emang enak banget!!!! Huhuhuhu…

This slideshow requires JavaScript.

Saat itu udah cukup siang menjelang sore, kita da cape banget, mana belum makan yakan, tadi pagi aja gw Cuma makan roti ama susu. Ya udah kita langsung ke lokasi selanjutnya, yaitu Macau Island. Oh ya, awalnya kami mau mampir ke Taipa Village, yang warna warni itu. Tapi karena kesiangan tadi, ya kita lewatkan saja. Huhu

Menuju Macau Island, kita bisa menggunakan beberapa alternative bus, yang kali ini bayar , salah satunya Bus No 26  ke arah Rua do Teatro, karena kita mau makan di Loulan Islam Restaurant. Oh ya, jangan khawatir ya buat makanan halal di macau, karena ada kok, tuh buktinya , walau agak effort aja, tapi insyaALLAH dengan niat pasti akan ada jalan.

IMG20190106162128

Loulan Islamic Restaurant ini lokasi nya cukup unik, di dalam gang, pada dasarnya emang daerah ini gang-gang gitu sih hahaa dan ga jauh dari situ, setiap sore sampai malam ada pasar malam yang menjual berbagai makanan non halal. Cukup kontradiktif ya. Ketika melangkahkan kaki ke Loulan Islamic Restaurant, kita langsung disambut sama saudara sejawat yang berbahasa Jawa wkwkwk, ga dimana ya, ketemunya ama saudara serumpun, tapi mayan, bisa buat nanya-nanya menu. Harga makanan disini cukup PRICEY tapi ENAK,  sebenernya sih lebih karena, MACAU emang SUPER MAHAL. Kalau hongkong udah mahal, ya macau lebih mahal lagi. Gitu. Nah, disini juga ada Ruangan buat tempat Sholat, jadi alhamdulillah bisa Sholat disini. Perut kenyang ibadah juga jalan.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah kekenyangan, beneran kekenyangan, kami pun melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki menuju Ruins of St Paul. Agak effort kesini, karena jalannya menanjak plus kudu naik tangga, udah gitu, pas sampai sana, RAME nya bujug banget, orang semua hahaha. Mau ngambil foto aja syulit. Ruins of St Paul ini salah satu lokasi yang WAJIB DIKUNJUNGI di Macau. Disini adalah lokasi reruntuhan gereja gitu, tapi entah kenapa nilai estetika ny bagus banget, dan pas malam ada lampu yang menyala di sekitar tangga menuju ke reruntuhan yang membuat lokasi ini makin cantik.

IMG20190106175101

Ga jauh dari situ, ada  Senado Square , Senado Square ini merupakan wilayah yang berada di pusat bekas koloni Portugis. Lapangan ini ditutupi oleh bangunan Leal Senado, Kantor Pos Umum, dan Gereja Santo Dominikus. Jadi bergaya portugis gitu lah. Nah di salah satu spot jalannya banyak lampu-lampu diatasnya gitu. Wajar banget ya, Macau ini disebut City of Light. Disini juga banyak store, dan tempat oleh-oleh (ga tau apa Namanya, ada babinya soalnya).

IMG20190106184411

Fiuh dari senado square, kita udah Lelah banget, tapi jangan menyerah, ada beberapa lokasi lagi yang harus kita kunjungi!

Kita cuus ke Macau Area Casino, dengan menggunakan Bus No 3A. Nah di sekitaran area casino ini banyak banget hotel-hotel dan mall yang super gede dan cantik, salah satunya, MGM Macau Hotel dan Wynn Hotel. nah yang MGM hotel kita cuma lewat aja.

IMG20190106192212

Untuk Wynn Hotel kita masuk, karena didalamnya ada mall. Padahal mah Cuma numpang pipis hahahaha. Khusus di Wynn Hotel, setiap 15 menit sekali ada pertunjukan air mancur yang cantik banget, setiap pertunjukan lagunya beda-beda, ada satu tema yang air mancur nya sampai ngeluarin api hihi.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah puas dua kali nonton pertunjukan air mancur di Wynn, kami langsung ke Nam Van Lake Cybernatic Fountain, jadi ini pinggir danau gitu. Katanya ada Cybernatic Fountain yang bagus banget. Eh entah kenapa pas kesana, ga ada. Yang ada malah air mancur kecil seuprit dan ada juga sih lampu-lampu berbentuk payung dan boneka yang menyala. Karena itulah, disini rame sih sama keluarga dan anak-anak gitu, mungkin karena hari minggu juga sih.

This slideshow requires JavaScript.

Yak Nam Van Lake adalah destinasi terakhir kami. Yey! Karena udah malam, sementara kami harus mengejar Kapal Ferry jam 10.30, kami pun cuus jalan kaki ke Grand Emperor Hotel, disini tuh ada shuttle car gratis untuk sampai ke pelabuhan. Cara dapetin tiketnya kalian hanya perlu masuk ke lobby dan minta tiket menuju pelabuhan Macau Outer Harbour.

This slideshow requires JavaScript.

Dari Hotel ke pelabuhan Cuma 15 menit. Kita pun langsung ke imigrasi, tuker tiket dan cuusss masuk ke boarding room. Akk ngantuk banget rasanya. Ga lama, kapal kami pun berangkat menuju China Ferry Terminal hongkong. Dahh macau.. sampai jumpa lagiiii….

IMG20190106214256

Perjalanan laut ini sekitar 1 jam, ferry nya bagus, adem, kayak ferry vip yang ke karimun jawa itu, Cuma versi bagus dikit. Karena udah cape banget, sepanjang perjalanan gw tidur, padahal ombak tengah malam tu gede banget. Tapi rasa capek melebihi segalanya. Ga sadar tau-tau udah sampe hongkong lagi. Haha..

Dari China Ferry Terminal ke Chungking Mansion ga jauh, paling 15-20 menit jalan kaki, ya udah kita jalan kaki ditengah udara malam hongkong yang dingin banget, tapi sebenernya mau naik bus juga bisa, Cuma muter, jadi sama aja, mending jalan kaki deh, olahraga. Dan, sesampainya di hostel, cape banget ya ALLAH. Abis mandi langsung cuss sholat dan tidur! Biar bisa fit jalan jalan besok!

Okay sampai jumpa di postingan hari ke 3 ya!

Buat yang mau baca Tahap Preparation, bisa klik link ini! Sementara cerita perjalanan hari pertama ada di link ini ya! Semoga membantu..

Berikut, gw posting juga Itinerary dan pengeluaran hari kedua…

 

pengeluaran day 2

Pengeluaran hari kedua

Day 2

Itinerary Macau Hari kedua

 

 

 

 

Book Review : Love, Life and The List by Kasie West

0

Siapa penggemar kasie west disini? Yuk ngacung!

Buku Kasie West yang berjudul “Love, Life, and the List” sudah diterbitkan loh, kali ini oleh Elex Media. Alhamdulillah deh masih diterbitkan (eh gimana) semoga aja buku-buku yang lain juga segera diterbitkan ya. Karena jujur, gw suka banget sama tulisan mba kasie, semenjak baca PS I Like You dan Lanjut The Fill in Boyfriend. Walau sempat kecewa sih sama By Your Side yang ternyata biasa aja. So, kalau Love, Life and The List gimana yaaaaa ….

IMG20190227193832

Sinopsis

Paperback, 196 pages

Published October 1st 2018 by Elex Media Komputindo (first published December 26th 2017)

Original Title : Love, Life, and the List

ISBN13 : 9786020480152

Edition Language : Indonesian

Musim panas Abby Turner, remaja berusia 17 tahun, tidak berjalan cukup baik. Tahun lalu dia patah hati karena perasaannya terhadap Cooper, sahabatnya, tidak bersambut. Dia juga harus bertahan menghadapi penyakit ketakutan ibunya, dan yang terakhir, lukisannya dianggap “tak memiliki hati” oleh pemilik galeri. Keinginan Abby untuk mengikuti pameran hampir kandas. Abby pun berniat mengubah hidupnya di musim panas ini. Dia mulai membuat susunan `daftar hati` yang harus dikerjakannya satu demi satu. Justin dan Rachel—juga sahabatnya—menghabiskan liburan musim panas ini di luar kota, jadi Abby memutuskan untuk mengerjakan `daftar` itu bersama Cooper. Abby yakin, jika dia bisa memenuhi semua `daftar` itu, dia akan menjadi seniman yang punya hati dan karyanya juga akan berbeda. Waktu pameran semakin mendekat, apakah impian Abby, untuk menghasilkan karya yang punya hati, akan terwujud?

Review

Seperti biasa, Kasie West masih belum bosan sama kisah Romansa anak muda alias Young Adult. Demikian hal nya gw yang belum juga bosan baca genre kayak gini, hahahaa..

Kalau biasanya mba Kasie mengambil 2 tokoh utama yang ga saling kenal atau minimal kurang akrab, kali ini mba kasie ingin menampar kita semua (eh elu aja kali) dengan kisah Friendzone ( Unrequited Love ) tingkat dewa. HUFT!

Abby, Cooper, Rachel dan Justin adalah sekawanan sahabat yang begituuuuuu akrab. Tapi jelas yang paling akrab adalah Abby dan Cooper, atau begitu yang terlihat? Abby mencintai Cooper dan telah berusaha menyatakan cintanya sejak setahun lalu, tapi sepertinya Cooper tidak merasakan hal yang sama. Karena tak ingin merusak persahabatan mereka, Abby pun memendamnya dalam-dalam, bahkan pada Rachel dan Justin. Tak ada satu orang pun dalam kawanan itu yang tahu.

“Kelompok kami yang terajut erat tidak memiliki drama, dan aku tidak mau menjadi satu-satunya orang yang mengubah hal itu”

Namun, di musim panas ini, ketika Abby dan Cooper terjebak bersama (baca : Rachel dan Justin memiliki agenda liburannya masing-masing) , perasaan Abby semakin tumbuh dan tumbuh. Ia pun frustasi karena Cooper tampaknya begitu buta dan justru malah dekat dengan gadis lain.

“aku memejamkan mataku sejenak dan berkonsentrasi untuk menekan perasaanku. Aku telah menjadi sangat mahir dalam hal ini setahun belakangan sampai-sampai hal itu hampir menjadi kebiasaanku”

Belum cukup rumit, Lukisan Abby dikritik tidak memiliki Jiwa. Atau Abby sebagai sang pelukis tidak memiliki hati? Hal ini mengguncang rasa percaya diri Abby. Ia pun bertekad untuk menemukan “jiwa” nya dan mencari pengalaman sebanyak mungkin untuk menghasilkan karya yang bagus, yang nantinya bisa membantunya lulus dalam sekolah musim dingin. Dengan bantuan Keluarganya dan Cooper, Abby pun membuat “List” kegiatan yang harus dilakukan di musim panas.

“aku ingin tetap berada di dalam perlindungan sempurnaku, tempat yang kutahu bahkan seandainya semua tidak sempurna, setidaknya hal itu masih bisa dikendalikan”

“list” tersebut membuat Abby dan Cooper semakin dekat dan juga mungkin semakin jauh? Lalu apakah Abby mampu mewujudkan mimpi dan kisah cintanya?

Duh! Setelah agak kecewa dengan by Your Side, kali ini gw kembali jatuh cinta sama karya nya KASIE WEST! Sungguh ya, dia ini, bisa menulis hal yang biasa, atau topik yang sebenernya udah BANYAK banget ditulis orang, dengan gayanya sendiri! Dengan semanis dan semenarik mungkin.

Gw benar-benar masuk kedalam kisahnya si abby ini, karena yes, POV nya hanya dari Abby. Suka sama bagaimana Abby yang sempat down tapi mampu bangkit untuk meraih mimpinya, suka bagaimana dia SABAR banget ngadepin COOPER yang begitu bloon nya ga paham perasaan Abby. Kzl banget elah.

Tapi gw gemesh banget sama ABBY dan COOPER, duh sweet banget, tapi ya, kalau sahabatnya kayak Cooper gw juga bakal se baper Abby sih, hahaha… gila aja hubungan mereka udah seakrab itu!

Kalo abby tergolong kalem, Cooper itu Happy Virus banget, tipe cowok-cowok yang bakal diidolai wanita, pemain ATV, baik, tidak sombong, rajin menabung (eh ini iya ga ya ? ) perfect!

Gw suka si sama alurnya, walau endingnya agak terkesan sedikit maksa, tapi gapapa, gw gemesh parah sampe ngakak sendiri hahaha..

Gw suka juga sama sosok sahabat baru Abby si Lacey. Tipe teman baik banget (eh? )

Pokoknya, banyak banget pesan moral dari novel ini. Salah satunya tentang bagaimana kita keluar dari zona Nyaman kita.

Yang gw sayangkan, sosok Rachel dan terutama Justin ga di eksplore dengan baik, terkesan angin lalu doank gitu… nah karena itu, bisa ga ada Love, Life and the list part 2????????????? Pleaseeeeeee

Dari segi terjemahan, novel ini cukup oke, yang bikin sebel Cuma covernya, duh, biasa banget. Sayang aja padahal ceritanya manis dan lucu, tapi tidak tersampaikan dengan baik di cover, fiuh!

Overall buat kamu penggemar kasie west, please baca novel ini, karena bener-bener manis kayak gulali!

Book Review : Unsouled #Unwind #3 by Neal Shusterman

0

Unwind series adalah salah satu novel dystopia terbaik menurut gw (padahal gw juga baru baca dikit genre ini), tapi bener deh, kisahnya, tokohnya mampu mencuri perhatian. Makanya gw sangat-sangat menunggu kelanjutan tetralogy ini (eh beneran kan tetralogi?). Series ini diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama, buku pertama (Unwind) dan buku kedua (Unwholly) terbit lebih dulu (yaiyalah) dan ada jeda yang sangat Panjang, hingga akhirnya buku ketiga yang berjudul Unsouled ini diterbitkan. Ya ALLAH seneng banget ya ALLAH. Cuma ya itu… karena jeda sangat Panjang dan gw ga ada waktu buat baca ulang, jadilah gw lupa sama detail yang ada di buku sebelumnya. Huhuhu tapi gapapa lah.. gw tetep bisa menikmati kisah Connor, Levi, Risa dan lainnya ini.

IMG20190207205307

Sinopsis (Dikutip dari Goodreads)

 

Paperback, 552 pages

Published December 3rd 2018 by Gramedia Pustaka Utama (first published October 15th 2013)

Original Title : UnSouled

Author  :  Neal Shusterman

ISBN13 : 9786020616490

Edition Language : Indonesian

URL : http://www.gpu.id/catalogs/bookdetail/92013

Series : Unwind Dystology #3

Lanjutan UNWHOLLY

Connor dan Lev melarikan diri setelah kehancuran Kuburan, tempat aman terakhir bagi para Unwind yang minggat. Namun, untuk pertama kali, mereka bukan cuma melarikan diri dari sesuatu. Kali ini, mereka lari menuju jawaban-jawaban, dalam sosok wanita yang ingin dihapus Warga Proaktif dari sejarah. Jika dapat menemukannya, dan mengetahui mengapa sosok-sosok samar di balik pemisahan raga begitu takut pada wanita itu, mereka mungkin menemukan kunci untuk mengakhiri proses pemisahan raga untuk selamanya.

Cam, bocah yang disatukan lagi, menyusun rencana untuk membuyarkan organisasi yang menciptakannya. Ia tahu bahwa kalau ia dapat membuat Warga Proaktif bertekuk lutut, Risa akan tahu bagaimana perasaan Cam sesungguhnya terhadap gadis tersebut. Dan tanpa Risa, Cam sulit mengingat bagaimana rasanya menjadi manusia.

Saat Kepolisian Juvenile dan pihak-pihak yang ingin membalas dendam memburu mereka,jalan mereka akan bertemu secara eksplosif––dan semua akan berubah

Review

Rindu!

Itu kalimat pembuka ketika gw membaca kisah di buku ketiga ini.

Setelah hati kita dibuat porak-poranda dengan ending kisah Unwholly, sekarang kita bisa sedikit lega karena Lev tetap bersama Connor #ehgimana. Walaupun harus disesali, keberadaan risa masih belum mereka ketahui.

Namun sesuatu yang pasti, mereka bertiga tetap menjadi buronan, dan melarikan diri adalah makanan keseharian mereka.

“Pahlawan sejati tak pernah percaya bahwa mereka pahlawan”

Connor menemukan satu artikel yang menyebutkan tentang “Nama yang dihilangkan dari sejarah”, hal ini membuat naluri Connor bekerja. Ia merasakan keterkaitan mereka dengan “Pemisahan raga”, oleh karena itu Connor mengajak Lev untuk mencari sosok tersebut, dengan harapan mampu menghentikan semua ini. Tapi pencarian mereka tentu saja tak semudah itu, ditengah perjalanan Connor nyaris tertangkap (lagi) oleh para polisi juvenile, yang akhirnya membuat nyawa Lev terancam, hingga membuat mereka mencari suaka di tempat yang begitu ingin Lev kunjungi.

“Risa bertanya-tanya apakah seseorang yang sudah dipotong-potong dapat tumbuh dewasa. Atau mereka terjebak dalam usia ketika raga mereka dipisah-pisah?”

Sementara Risa? Semenjak meninggalkan Cam, ia berjuang seorang diri. Tak ada teman, tak ada suaka, hanya dirinya. Keinginannya hanya satu, mencari Connor dan Lev. Namun bagaimana? Ia tidak punya satu petunjuk pun.

“ apa yang seharusnya terjadi akan terjadi, tak peduli apa yang kau lakukan”

Disisi lain, Cam begitu rapuh akibat ditinggalkan seorang Risa, seseorang yang begitu ia cintai. Hal ini membuatnya berpikir panjang hingga akhirnya membuatnya mengambil keputusan yang mungkin akan mempengaruhi kehidupannya di masa mendatang.

“orang-orang mempercayai apa yang mereka pikir mereka lihat”

Lagi-lagi Unsouled tidak hanya mengisahkan Connor, Lev, Risa atau bahkan Cam. Tapi lebih luas dari itu. Unsouled melanjutkan kisah perjuangan anak-anak dari “Kuburan” yang mencoba bertahan hidup dan menghancurkan pemisahan raga. Tapi apakah yang dilakukan Starkey dan Hayden sudah tepat?

“Kau tak seharusnya meminta maaf karena ada, Lev. Bahkan kepada orang-orang di luar sana yang berharap kau tidak ada”

Unsouled memang lebih damai dibandingkan novel pendahulunya Unwholly, tak banyak adegan aksi disini, tapi justru terlalu banyak dialog dan permainan perasaan (?) , sama dengan novel pertamanya Unwind. Mungkin ini ditujukan sebagai pembuka kisah akhir yang lebih menggelegar di Undivided? Entahlah, gw pribadi benar-benar ga sabar juga untuk membaca akhir kisahnya.   Semoga aja cepat rilis ya…..

Yang pasti, dari ketiga buku yang telah gw baca ini, fav gw tetap Unwholly, Unsouled ini agak sedikit dipanjang-panjang, banyak hal yang menurut gw ga diceritakan juga gapapa. Tapi mungkin yang gw bilang juga, ini disiapkan untuk akhir kisah yang lebih menggelegar? Semoga saja…