Trip Vietnam + Kamboja + Thailand #Part2 #Vietnam #HoChiMinh #ChuChiTunnels #MekongDelta #MuiNe

4

Setelah kemarin gw ribut nulis persiapan buat ngetrip, nah di postingan kali ini gw bakal certain perjalanan gw selama 10 hari keliling Vietnam – Kamboja – Thailand. Biasanya tuh gw nulis per hari gitu ya, tapi karena 10 hari gini, kayaknya postingan bakal gw bagi per negara ya… ga kuat sayah nulis Panjang hahaha… oh ya, gw bakal langsung posting pengeluaran harian dan itinerary harian di setiap sub bab yaaaaa… biar ga bingung.. happy reading!

IMG20191220082009

All my bag are packed i’m ready to go

Day 1 – Ho Chi Minh

Perjalanan pertama gw di mulai dari Vietnam, tepatnya Ho Chi Minh. Kenapa gw milih Ho Chi Minh dan bukan Hanoi? Simple, tiket pesawat Ho Chi Minh lebih murah daripada ke Hanoi haha dan kalau mau ke Kamboja lebih deket dari Ho Chi Minh.

Gw sempat kepikiran mau ke Hanoi dulu baru ke Ho Chi Minh, tapi asliiiii jaraknya jauh banget dari ujung ke ujung, makan waktu! Dan malah ga akan bisa ke Kamboja atau Thailand. Jadi ya, kali ini gw eksplore ujung bawah dulu deh! Semoga next time bisa ke Hanoi amiin.

IMG20191220072916

Sarapan dulu di Soetta sebelum berangkat, bismillah

Tiket pesawat yang Direct ke Ho Chi Minh dari Jakarta tuh mahal, jadi sebagai kaum backpacker seperti gw, gw milih buat transit sebentar deh. Karena lumayan deh harganya, walau ya, jadi wasting time sedikit sih, makanya kemarin tuh gw nyari yang transitnya paling sebentar, dapet lah naik Lion Air – Malindo Air iyaa lion, alhamdulillah gw selamat transitnya pun 2-3 jam gitu (karena sempat pesawat delay sejam) tapi ga berasa sih, karena buat pindah terminal, foto-foto di KLIA plus makan aja udah habis waktu hahaha..

IMG20191220132518

Baru pertama gw transit di KLIA 1 jadi puas-puasin foto *norak emang

Oh ya, kan gw transit di KLIA 1 gitu ya, gw ga nuker Ringgit, karena emang udah feeling Cuma buat makan aja, plus gw mau coba pake JENIUS dan yak!

WhatsApp Image 2020-03-16 at 20.01.23

maap burem, hahaha

Gw kemarin makan di Old Town White Coffee KLIA, pesennya langsung di vending machine dan tinggal TAP  saja saudaraaaa… keprok keprok buat JENIUS! Membantu sangat…

IMG20191220141745

gw cukup makan Toast sama es kopi (sumpah gaya)

Oh ya pas berangkat gw tuh ga pesan bagasi jadi ya diirit sebisa mungkin deh bawaannya, karena gw emang sengaja mau nyuci selama disana hehe… alhamdulillah aman ya! Kalau transit di KLIA, tolong perhatikan waktunya ya, karena jarak antar gate 1 dan lainnya lumayan jauh, please perhatikan baik-baik petunjuk arahnya, karena bahkan ada gate yang harus naik skytrain dulu.

This slideshow requires JavaScript.

Dari Jakarta gw flight jam 9 pagi dan nyampai Ho Chi Minh jam 4.30 sorean, waktu disini beda sejam ya, kemarin tu peak season kan emang, jadi asliiii deh antri banget imigrasinya.. mana gw kena mulu kalau di imigrasi! Biasanya karena muka gw beda dari foto paspor, eh sekarang gw dituduh petugas imigrasi ngambil foto dia, ampuuunn padahal gw Cuma lagi buka hape ngecekin penginapan zzzz..

IMG20191220173933

suasana airport yang ramaiii… plus Resti dan Tia yang on frame

Setelah beres dari imigrasi kami langsung ngurus Sim Card yang sebelumnya kita beli di Klook. Prosesnya gampang banget, tinggal bawa print out atau booking code pembelian kita dan menuju counter yang sudah ditentukan (kalian bisa liat petunjuknya dari booking code), oh ya jangan lupa tunjukan passport kita juga. Setelah itu kita akan langsung dikasih sim card nya, bisa minta pasangin juga sebenernya, tapi entah kenapa mbak-mbaknya kemari nagak jutek jadi kita self service pasang sendiri.

Waktu menunjukan jam 5 sore, kita udah capek banget, jadi langsung deh mesen GRAB CAR. FYI ya, Aplikasi Grab itu sudah terintegrasi ke semua negara jadi bisa langsung order dan menu nya sudah disesuaikan dengan negara masing-masing. Di Vietnam juga ada Gojek dengan nama Go Viet, tapi aplikasinya beda gitu, jadi harus download lagi.

Tips : kalau kalian ramean, Better naik Grab Car ya selama di Vietnam, selain jauh lebih murah dari naik transportasi umum, lebih praktis dan Menghindari penipuan. Karena memang disana agak rawan, bahkan penduduk asli Vietnam nya pun menyarankan demikian.

Ga lama, Grab nya pun tiba, kita langsung naik, Bapaknya ga bisa Bahasa inggris, jadi ya udah pake Bahasa tubuh huhu.

IMG20191220174558

mobil di Vietnam setir kiri ya gaes

Komentar gw ya, pas sampai ke Ho Chi Minh, alamak jang! Jakarta banget! Dengan versi jauh lebih macet hahahaha. Asli! Kalau lo pikir Jakarta udah edan? Tenang… masih ada Ho Chi Minh yang lebih edan.. Rambu lalu lintas ga terlalu berguna disini, traffic! Banyak banget motor,, asli SUPER BANYAK motor! Dan pengendaranya pun bahkan belum pake helm full face.

Di Vietnam, jarang ada yang bisa Bahasa inggris, jadi ya……………………….. bersabar ya gaes! Disana juga jarang banget orang INDONESIA hahahahaa minimal Cuma orang Malaysia.. jadi ya kalau mau sumpah serapah pake Bahasa Indonesia ga ada yang tahu wkwkwkw..

IMG20191223200034

ampe burem karena motoin jalan penuh motor wkwkwk

Karena jalanan yang macet, jadi nyampe ke penginapan tu butuh waktu 1 jam,, ya ALLAH. Udah mana drama banget. Gw kan booking di Airbnb, apartemen gitu yakan (oh ya awalnya gw ga tau kalau pemiliknya juga tetap tinggal disana, gw pikir apartemen kosong isinya bakal kami doank) terus gw chat an lah sama ownernya, dia bilang kartu pass buat naik lift nya dititip di satpam, tapi satpam nya GA BISA BAHASA INGGRIS donk! Asli gw mau nangis T____T ya udah akhirnya kita nunggu sampai ownernya aka Mba Mai pulang kantor.

Eh ada kejutan lain, kita pikir dia mau ngasih kunci doank yekan, eh ternyata nggak donk, doi ikut masuk ke dalam kamar, dan… pas kita kenalan… ADA LAKI nya!!! HAHAHAHAHAHA gw shock, ternyata mereka Pasutri gitu dan emang karena kamar apartemennya lebih, jadi di sewain deh hahahaa ya ALLAH mana suaminya ganteng eh gimana. Tapi tenang gaes, kayaknya mereka tau kami ga nyaman jadinya selama kami stay disana Cuma ada Mba Mai saja, lakinya ga tau di inepin dimana wkwkwk. Mba Mai ini fasih bener Bahasa inggris nya mana baik banget,, rupanya doi pernah kuliah di luar negeri, pantas saja.

This slideshow requires JavaScript.

Apartemennya pun asik, segala macam ada, kulkas, microwave, ac, Tv buat Netflix bahkan , lo mau pake segala macam sabun disana jg bisa hahaha.. kita bahkan nyuci tiap malam gaes berasa di rumah sendiri, sebelah apartemen pun ada mall, Cuma kalau mau ke benh than harus naik grab car sih soale kehalang sungai gede jadi muter, padahal deket sebenernya.

Setelah naro tas, kami pun kelaparan, alhasil cari makan, karena udah malam mau jam 8 kayaknya, bingung kan tuh mau makan dimana, tiba-tiba itinerary yang sudah disusun hilang dari pikiran. Alhasil berkat kerandoman, kita browsing aja “moslem restaurant” terdekat dan pesen Grabcar, hamdalah nemu di gang belakang masjid hahahaha Namanya Restaurant “Adam Roziah” di TK25/40 Tran Hung Dao, P Cau Kho, yang punya warga Malaysia gitu, tapi kita kena prank di awal, yang pertama ngelayanin kan pria muda gitu, dia GA BISA BAHASA INGGRIS juga! Disini gw mulai senewen, mana menu nya pake tulisan sansekerta pula.. dengan cerdasnya kita pake google translate deh, eh udah kek orang oon, tau-tau ada ibu-ibu keluar ngomong pake Bahasa melayu!!! KESEL WOI! Tapi sekaligus happy, akhirnya ga perlu ngomong Bahasa inggris hahaha..

IMG20191220204230

Dengan asas backpackeran kita pun sharing makanan, dan tetap sesuai cita-cita gw ke vietnam buat minum kopi Vietnam asli Vietnam, gw pun langsung mesan kopi. Biar malam malam juga..

Duh, makanannya enak! Padahal sederhana banget,, tapi emang enak huhu,, hamdalah…

IMG20191220205458

puyeng ga lo liat jalanannya…

Setelah kenyang, dan cape diajak ngobrol ama bapak melayu. Kami pun pamit, dan pengin ke mini market, tapi asli disana jarang ada mini market kecuali kalau ke tempat yang banyak turis ya.. ya udah berbekal maps, kami pun cari Family Mart  terdekat. Sembari berjalan kaki, malah nemu pasar malam wkwkwk, terus si Tia langsung belanja sendal yang ternyata kita di tipu karena harganya kemahalan wkwkwk!

Tips ya : Kalau nawar setengah harga dulu soale mereka suka lebeh ngasih harga mahal di awal!

Betapa bahagianya kan nemu Family Mart, mana banyak Banana Milk, gw bungkus aja deh buat sarapan! Setelah puas, jajan di Family Mart, kami pun balik ke apartement, dan siap untuk menempuh perjalanan esok hari! Yeay!

Sebelum masuk ke hari kedua, gw cuma mau bilang, trip ke Vietnam tuh kita berasa Tajir gaes, secara nilai IDR lebih kuat dari Vietnam Dong, harga-harga murah pula yekan…

itinerary hari 1

Itinerary Hari Ke-1

pengeluaran day 1

Pengeluaran Hari Ke-1

Day 2 – City Tour + Chu Chi Tunnels

Perjalanan hari kedua dimulai! Untuk menghemat waktu, kita hanya sarapan seadanya, (baca : minum Banana Milk) dikarenakan Resti masih harus kerja dulu memang luar biasa jadi kami baru jalan sekitar jam 9 pagi (oh ya, Onye baru tiba sore ini, jadi kita di hari pertama kami Cuma bertiga).

IMG20191221090929

Tujuan pertama adalah War Remnants Museum. Tbh gw bukan pengikut sejarah Vietnam, jadi masih agak buta sama perang Vietnam dulu. Tapi melalui museum ini gw jadi paham tentang sejarah perang nan menakutkan Vietnam.

War Remnants Museum ini tergolong sadis sih buat gw, kita bakal diajak menelusuri jejak digital perang Vietnam dari awal sampai akhir, begitu banyak foto-foto menakutkan bahkan barang-barang peninggalan perang disini, yang sumpah nakutin sekaligus bikin sedihnya minta ampun.

IMG20191221091735IMG20191221093009

Karena perang ini, dimana banyak senjata nuklir yang dijatuhkan ke Vietnam, banyak banget korban yang menderita cacat, dan cacatnya sampai keturunan selanjutnya donk, kalau ga salah tiga turunan apa ya? Jadi jangan heran kalau sampai detik ini bakal banyak liat warga Vietnam yang kurang sempurna. Huhuhu

IMG20191221093231

Setelah puas mengenang masa kejam di War Remnant Museum, kami pun berjalan ke tujuan selanjutnya , yaitu Reunification Palace atau dikenal juga Independence Palace yang merupakan istana megah peninggalan zaman dahulu, tapi sekarang udah ga di pake sih, jadi buat wisata aja, Cuma kami ga masuk, karena mager boong deng , agak mahal tiketnya hahaha jadi Cuma foto di depannya aja.

IMG20191221102445

Oh ya di area sini tuh adem banget, dan enak buat jalan kaki, makanya kita sempat-sempatnya jajan es kelapa di lampu merah mana sambal pemotretan pula haha.

Selanjutnya, melewati taman kota, kami menuju ke Saigon Notre Dame Cathedral yang ternyata lagi di renov uhmmmmm…..

IMG20191221103331

ya sudah langsung aja deh ke sebelahnya yaitu Kantor Pos Ho Chi Minh yang merupakan salah satu kantor pos tertua dan terbesar di Vietnam. Banyak banget orang foto disini, jadi ramaaiiiiii, padahal panas pula.

IMG20191221110046

Di sekitar kantor pos ini ada banyak tempat makan, salah satunya Mc Donald, karena kami lapar banget, jadi mampir deh, dan tetep gw jajannya es kopi Vietnam huhuhu sumpah gw puas-puas in banget minum kopi disini wkwkkw .

IMG20191221105130

Tujuan hari ini selain City Tour, kami juga mau ke Chu Chi Tunnels, yang tentunya menggunakan Half Day Tour dari Klook!. Jam 12.30 kami diminta kumpul di lokasi penjemputan yang ada di sekitar Bui Ven Street, tapi karena masih lapar parah, dan emang jam makan siang, kami sempat-sempatin deh buat makan siang.

IMG20191221115233

Bui Ven Street

ya karena Ade dengan segala idealismenya kudu makan di tempat halal pas di Vietnam, jadi ribet deh hahaha, alhasil kita mampir aja ke Restaurant India Moslem terdekat yaitu Taj Mahal Restaurant, alhamdulillah enak jugaaaaaaaaaa… pake bungkus segala roti prata yang akhirnya ga dimakan.. dasar maruk!

Waktu menunjukan pukul 12.30 kami pun kumpul di markas Klook! Dan disana ternyata sudah banyak turis lain yang juga siap ke Chu Chi Tunnels.

IMG20191221123227

Kami pun naik Bus gitu didampingi tour guide mba yang fasih Bahasa inggris. Bus nya enak adem dan nyaman, perjalanan ke Chu Chi Tunnels kayaknya sekitar 1.30-2 jam gitu, sepanjang perjalanan Mbanya cerita gitu tentang Vietnam, nge brief kita di chu chi tunnels kayak apa.

Tapi sebelum sampai Chu Chi Tunnels rupanya kami diajak mampir mengunjungi pengrajin yang isinya orang-orang cacat korban perang huhuhuhu.. ternyata tempat ini dikelola pemerintah vietnam loh.

Perjalanan dilanjutkan ke Chu Chi Tunnels, buat yang belum tau, sesuai Namanya Chu Chi Tunnels ini adalah lokasi-lokasi sisa perang dulu, tempat warga Vietnam berjuang melawan penjajah. Disini banyak banget Tunnels aka lubang tempat mereka berjalan dari satu titik ke titik lain, lokasi keseluruhannya kayak Hutan gitu, tapi banyak spot tempat mereka masak, menyusun strategi bahkan tempat pembantaian. Pokoknya dibuat se identik mungkin dengan kondisi perang.

This slideshow requires JavaScript.

Gw sempat coba masuk kedalam tunnels guys, tapi baru jalan 40 m rasanya engep ga kuat, kaki gemeteran dan keringetan parah! Gw kagum sama rakyat Vietnam dulu bisa jalan beratus meter gimana coba…

IMG_20191221_170933

keringetan gila kan? itu beneran keringet dingin karena gemeter hahaa

Setelah keliling ampe keringetan, kami pun diajak mencicipi kuliner khas perang Vietnam, ya apalagi kalau bukan SINGKONG REBUS! Wah kita benar-benar satu rumpun ya….

IMG20191221172251

Kami pun kembali ke Ho Chi Minh, tapi ya ALLAH, perjalanan macetnya AMPUUUUNNNNN.. kata tour guidenya aja ga biasanya gini.. biasanya sampai ho chi minh maksimum sebelum jam 7, lah ini kita jam 8 baru sampe.. asli udah nahan laper nahan pipis lengkap banget. Padahal kami bawa bekal roti pratha yekan, tapi ngeri ditabok gw kalau makan di bus, secara mambu alias bauuu.. huhuhu

IMG20191221194205

PARAH BANGET KAN

IMG20191221191725

Ya udah akhirnya dengan kesabaran ekstra kami pun sampai, karena kesian kami diturunin di lokasi terdekat yaitu Benh Than Market, ini karena mbaknya tau gw daritadi gelisah chat an ama orang (baca Onye) terus gw cerita kita janjian buat Dinner sama temen di Benh Than hahaha..

IMG-20191221-WA0028

Makan Malam kali ini special, karena akhirnya bisa icip makanan tradisional, lokasi yang beruntung kita kunjungi adalah Halal Amin Pho Muslim, kami nyobain Pho nya, tapi ko biasa aja ya, terus akhirnya makan Spring Roll yang mayan lah, ya sudah yang penting kenyang, tak ketinggalan kopi pokoknya mah hahahaa…

IMG20191221204856

Setelah kenyang, kami pun keliling ke Benh Than Market, disini tu kayak pasar malam yang emang terkenal banget, ada satu street yang kayak moslem street gitu, karena mostly pedagang muslim yang jualan baju muslim dan restaurant muslim gitu deh. Jadi jangan cemas susah dapet makanan halal, nggak kok asal niat.

This slideshow requires JavaScript.

Tujuan ke Benh Than tu kami mau cari-cari oleh-oleh dan buat jastip gitu, gw sempat beli beberapa kopi khas sana di sebuah kios, yang ternyata lebih mahal jika dibanding ke supermarket di sebelah apartemen huuummmm….

TIPS : kalau mau beli kopi, beli lah Kopi TRUNG NGUYEN karena ini salah satu yang terkenal, dan belinya gosah di kios di pasar malam deh, mahal! Gw rekomenin beli di  Supermarket J-MART, aslii harganya miring banget.

IMG20191221233721

ini yang ver 3 in 1, tapi gw rekomen yg black coffee aja, enak!

Setelah Lelah belanja, kami pun kembali ke apartemen, istirahat! Karena besok full activity lagi.. yihaaa….

itinerary hari 2

Itinerary Hari Ke-2

pengeluaran day 2

Pengeluaran Hari Ke-2

 

Day 3 – Mekong Delta

Hari ketiga perjalanan di mulai pagiiiii hari, jam 6 kita da siap-siap, segala makanan yang dibeli kemarin di makanin, secara kita brutal nitip Subway ke onye, padahal roti pratha belom abis. Ck! Jam 7 pagi kita udah jalan ke lokasi penjemputan Klook! Iyak lagi-lagi pake klook, abis asli ribet coi ga ada kendaraan umum, pakai taksi juga mahal hehehe

Kali ini, kami ikut Full Day Tour ke Mekong Delta, masih naik bus juga dan ada tour guide, Cuma karena full day tour jadi agak lengkap paketnya, ada makan siang segala haha.

Anyway sekilas info, gw seneng banget di trip kali ini, karena banyak yang ngajak ngobrol, bule-bule atau Asian juga gitu, ngajak ngobrol pake Bahasa inggris, berasa di akui gw jadi tourist ahahahahaa, abis biasanya kan mau kemana tetep aje ketemunya orang melayu, ngomong Bahasa Indonesia lagi. Tapi kali ini nggak! Asik mayan ngelatih Bahasa inggris hahaha..

IMG20191222094313

Perjalanan dari Bui Ven Street – Ho Chi Minh ke Mekong Delta sekitar 2 jam, tapi seru sih kita ngelewatin banyak pulau gitu. Oh ya Mekong Delta ini melewati beberapa negara di asia tenggara, salah satunya Vietnam, Myanmar, Kamboja dan Thailand.

IMG20191222095528

Mekong Delta ini mengeliling 4 pulau yaitu Long, Lan, Quy dan Phung Island. Nah pulau-pulau ini punya keunikan masing-masing, Salah satunya ada pulau yang penghasil Coconut gitu, nah kita turun disini nih. Awalnya kita jalan kaki di pedesaan gitu, asli orang-orang pada amaze gitu karena banyak pohon kelapa, sementara kami ber-4 ketawa-tawa, secara berasa di kampung woiii…

IMG20191222095327

Setelah itu kita diminta mampir ke balai gitu, buat menikmati buah-buahan segar sembari mendengarkan alunan melodi lagu khas Vietnam yang tentunya gw ga tau itu lagu apa.

Kita juga disuruh minum teh madu khas Vietnam plus buah-buahan yang ternyata enak…

IMG20191222101700

Selanjutnya, kita naik perahu kecil melewati hutan bakau gitu, satu perahu 4 orang. Alay dah foto-foto disitu, tapi sayang kurang gercep fotografernya, jadi ga ada foto gw naik perahu dari depan deh hahaha

IMG20191222104539

penampakan getek

Karena ga ada yang motoin, kita harus gercep buat selfie sendiri..okesip

IMG-20191222-WA0012

narsis is a must

Nah rupanya perahu kecil ini mengantarkan kita ke pengolahan kelapa, mulai dari permen, biscuit sampai es krim. Gw sempat belanja disini, dan emang enak banget permennya, kayak milkita gitu lah.

IMG20191222111419

pengolahan permen kelapa

IMG20191222111442

yang sudah jadi

Abis belanja-belenji, kita diajak naik kapal besar, buat ke lokasi berikutnya, yaitu makan siang di kebun jeruk bali…

IMG20191222113741

penampakan kapal besarnya

Kapal besar ini akan melewati sungai mekong yang super besar, sungai Mekong ini melewati berbagai negara loh gengs….

IMG20191222113822

Sungai Mekong!!!!

Nah abis itu kan kita ke kebon jeruk bali ya, lagi-lagi para turis happy bener liat kebon. Kita Cuma yang.. baiklah hahaha

IMG20191222120659

Seperti gw info sebelumnya, paketan trip nya udah include makan siang, yah makan siang sederhana lah, saking sederhananya jadi Cuma dapet kayak sayur gitu, soale yang lainnya menu BABI hahahahahahahahahaha, tapi kalau mau nambah diluar paket bisa sih.

IMG20191222122101

tebak es jus apa?

 

IMG20191222122622

ini enak loh

Dan akhirnya kami nambah, menu lain selain babi tentunya, dan dengan begitu KALAP nya! Asli KALAP!!! Ampe diomongin tetangga meja lain HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.. ya gimana kan lapar..

IMG_20191222_133454

Ramai ya

Abis kekenyangan kami naik kapal lagi untuk ke tepian (((tepian))) maksudnya ke destinasi selanjutnya, yaitu Ving Trang Pagoda Buddhist Temple.

Tapi sebelumnya, jangan lupa foto ala ala di ujung kapal ya…

IMG-20191222-WA0033

posting ini di IG dan di bilang kayak di ciliwung,, kesel

Ving Trang Pagoda Buddhist Temple yah ini tuh kayak temple pada umumnya, yang biasa kita lihat, Cuma ada budha tidur raksasa gitu. Karena udah capek jadi ga focus juga sih pas kesini, pengin buru-buru pulang aja.

This slideshow requires JavaScript.

Untungnya doa terkabul, kita cuusss balik ke Ho Chi Minh, dan alhamdulillah ga semacet kemarin, jadi sore udah sampe donk.. kami turun lagi di Bui Ven Street, dan langsung city tour lagi.

IMG20191222162525

Bui Ven Street

FYI, di deket Bui Ven Street juga ada central market, ini lokasi di bawah tanah gitu, tapi kami ga sempet mampir sih.. mager..

IMG20191222173516

Central Market

Karena mager kami pun memutuskan untuk nongkrong cantik di coffee shop Highlands. Asli deh, kalau ke Ho Chi Minh, kalian pasti liat Coffee Shop ini bertebaran dimana-mana. Kan jadi kepo mau mampir…

IMG20191222173352

Kami pun mesen Ice Coffee dan Banh Mi, yang.. enak..dan murah huhuhuhu..senang…

IMG20191222164627

Setelah asik kongkow, kami pun jalan kaki ke Mall Saigon Centre yang ga ngapa-ngapain sih, liat-liat aja terus stress, PENUH BANGET WOI..asli isinya orang doank, pusing akhirnya kita balik aja buat makan malam.

IMG20191222175239

Makan Malam kali ini di Daun Restaurant yang terletak di Benh Than Market. Makanannya cukup enak,, walau a bit pricey dibandingkan restaurant sebelumnya. Pas kita kesana sepi gitu, eh pas balik baru rame pada dating pengunjungnya *penting.

IMG20191222182357

IMG20191222184051

Setelah makan malam, kami balik ke apartement, ngobrol-ngobrol sama Mba Mai, Nyuci Baju, Mandi dan persiapan, karena Gw, Resti dan Tia harus ke De Thram buat naik Futa Line Bus. Karena kami akan menuju ke…….. Mui Ne!!! Kali ini Onye ga ikut, karena dia udah pernah ke Mui Ne, jadi besok Onye akan City Tour sendiri aja.

IMG20191222225644

Perjalanan Ke Mui Ne ini cukup nekat sih. Tbh perencanaan gw, kami, kurang matang. Gw sempet deg-deg ser banget wkwkwk…

itinerary hari 3

Itinerary Hari Ke-3

pengeluaran day 3

Pengeluaran Hari Ke-3

Day 4 – Mui Ne

Futa Line Bus ini merupakan moda transportasi antar kota di Vietnam, dan Mui Ne sendiri jaraknya cukup jauh dari Ho Chi Minh, perjalanannya bisa memakan waktu 4-6 jam. Karena keterbatasan waktu, kami memutuskan untuk melakukan perjalanan ini pulang pergi, padahal orang normal lain tu nginep loh, karena jarak yang lumayan tadi.

IMG20191222234123

muka ngantuk di dalam Elf

Oleh karena itu, kami menggunakan Sleeper Bus yang berangkat di jadwal terakhir, jam 23.30 malam. Awalnya pas masih di shelter kami naik elf, udah cemas aja kan ke Mui Ne naik Elf, eh rupanya, Elf tersebut untuk mengantar kita ke Shelter berikutnya dan pindah ke Sleeper Bus.

IMG20191222235822

Wah ini pengalaman pertama kita naik Sleeper Bus, asik! Kursinya bisa di lurusin kayak Kasur, nyaman sih. Agak semi mewah gitu, ada bantal sama selimut.

IMG_20191222_235607

Yang ga nyaman Cuma… PETUGAS NYA GA BISA BAHASA INGGRIS!!! Eh bisa sih DIKIT banget, dan Aksen nya parah. Sumpah gw ga ngerti dia ngomong apa dan dia juga ga ngerti gw ngomong apa. Gw bener-bener speechless… deg-degan sepanjang jalan.

Eh ternyata, miss communication itu adalah pertanyaan dari petugas, kami mau turun dimana HAHAHAHA… nah karena perjalanan pada malam hari terbilang lancar, baru jam setengah 4 subuh kami udah sampai. Pas sampai gw pucet lagi.. kenapa? Baru sadar, kami belum ada gambaran keliling Mui Ne pake apa, belum pesan tour. Pas di Bus gw pun ga bisa tidur karena kepikiran, alhasil browsing kan, ternyata orang-orang pesen tour dari penginapan karena emang biasanya mereka stay disini. Lah kita yang PP kumaha….

Alhamdulillah Allah mendengar Doa hambaNYA.. pas turun dari Bus, kami bertiga yang Nampak kebingungan, disamperin Bapak-Bapak, beliau nawarin Tour half day keliling Mui Ne donk… huhu, gw tu kayak yang super lega banget gitu loh…plong…

Ya udah kami langsung mau kan, perjalanan di mulai dari jam 4.30 pagi sampai jam 10 pagi gitu, karena emang mau ngejar Sunrise, dan tujuan wisatanya ke beberapa tempat wisata disana.

Nah selama perjalanan kami naik Jeep kayak yang buat ke Bromo itu, tapi ternyata kami ga Cuma bertiga, karena gabung sama 2 turis Korea gitu.. yang pada shock karena resti bisa Bahasa korea hahaha.

IMG20191223052736

oke hape gw jele jadi ga bisa nangkap moment hahaha

Perjalanan pertama adalah Mengejar Matahari, eh Sunrise di White Sands. White Sands ini, kayak padang pasir di afrika gituu tapi luuaaaasssssss banget, dan bisa ngeliat Matahari terbit dengan cantiknya huhu,,,

IMG20191223060505

Tapi cakep sih ya…..

Tapi, disini tuh rame banget, berasa di Korea deh, karena mostly banyak tourist korea huh… kayaknya mereka ini korban reality show yang episode jalan-jalan ke vietnam wkwkkwkw

20191223_053657

heh ngantuk

Oh ya, Jeep tuh ga bisa masuk kan, jadi untuk ke area dalam White Sands, ada pilihan jalan kaki dan naik ATV, jalan kaki tentu ga mungkin, berapa lama nyampe dalam, jauh coi, akhirnya mau ga mau kami naik ATV, yang harganya lumayan, tapi worth the money sih! SERU GILA NAIK ATV hahaha, sumpah di ajak ngebut ngesot naik turun bukiiitttttttt,, adrenaline rush yang seru parah!!!

IMG20191223064058

Dari White Sands, kami pun naik Jeep lagi ke lokasi berikutnya yaitu pasir-pasir yang lain, eh Red Sands maksudnya.

IMG20191223074810

Sejauh memandang isinya cuma pasir.. oke sip

Nah sebenarnya tempatnya mirip sama White Sands, Cuma versi lebih keciiilllll dan warna pasirnya yang kemerahan. Cuma, amit-amit panasnya ya! Mana nanjak banget, kita ga ngelilingi semua deh, Cuma cari spot foto yang oke aja hahahaha.. abis itu kebelet ke toilet dan kesel disini toiletnya sama aja kek di Indonesia, kudu bayar! Haha

20191223_075104

Foto ala cover girl

Oh iya di antara White Sands dan Red Sands kan lewatin jalan raya ya, agak sepi gitu lah, dan ternyata sering dijadiin spot buat foto-foto gitu..

IMG_20191223_073036

termasuk salah satu lokasi di pinggir pantai yang menuju Fish Market. Mayan lah bisa gegayaan ala foto model.

20191223_072045

Di Mui Ne ada Fish Market jadi bisa liat nelayan menjajakan dagangannya.. ((((menjajakan))), kayaknya kalau kita stay di Mui Ne bisa beli buat di masak sih, kalau niat. Tapi karena kami pulang pergi jadi ya udah liat-liat doank. Nah pas di Fish Market ini, tour guide nya ngasih kita Banh Mi, baik banget deh, tapi saying saking baiknya ga pake nanya dulu, sepertinya beliau ga ngeh kalau wanita cantik berkerudung itu muslim yang tidak makan babi, karena kebetulan banget Banh Mi nya isi babi gitu uhuhuhu.. kami lapar banget sih, tapi mau gimana ga ada yang bisa dimakan, jadi beli susu aja deh hikz.

IMG20191223082907

Setelah fish market kami pun melaju ke tujuan terakhir, yaitu Fairy Stream. Dari namanya menarik banget kan ya…. Eh ternyata….

IMG20191223085352

Fairy stream ini ya kayak genangan air di tengah bukit kapur gitu, jadi kita diminta jalan ampe ujung, yang dimana mayan jauh,, pake becek segala kan, jadi harus lepas sepatu.

IMG_20191223_091125

yang penting foto

Selama perjalanan kok gw ngerasa ga nyampe-nyampe yaaa… hampir mau nyerah tapi sayang.. jadi lanjut aja, eh pas ujung…..uhmmmmmmmmmmmmm baik…….. gitu doank………….okesip

IMG20191223092028_1

ini ujungnya… udah kesel belum?

Setelah capek, tour guidenya pun ninggalin kita, sudah jam 10 sih memang, kami yang kelaparan pun langsung cari makan, sembari menunggu jadwal keberangkatan bis jam 1 siang. Karena ga tau mau makan apa, akhirnya ya serandom itu aja milih restaurant seafood.. tapi ternyata ga nyesel oi! Enak banget asli! Terutama Abalone nya… masih kepikiran banget, mana murah banget pula…. Duh! Kalo disini mah abalone mahal yak…

This slideshow requires JavaScript.

Selesai makan tentunya kami kekenyangan, tapi ga enak kelamaan di restaurant, jadi ya random jalan kaki ke lokasi penjemputan bus. Ralat, yang awalnya kami pikir lokasi penjemputan bus…uhmmm, jadi ceritanya gw salah baca hahaha, gw pikir bus pulang kita sama dengan bus berangkat (Futa Line).. eh ternyata pas pulang naik bus The Sinh Tourist hahaa alhasil heboh naik taksi lokal ke shelter bus yang sesuai. Btw, di Mui Ne juga ada Go Viet loh, jadi yang mau ngerandom naik ojek di Vietnam sembari menunggu bus boleh banget hahahaha..

IMG20191223124716

Jam 1 tiba juga, saatnya kami kembali ke Ho Chi Minh, tapi… kok busnya… ih! Jelek, beda banget sama bus yang kami naikin pertama, sleeper bus nya pun tinggi banget, jadi kayak di atap, naiknya ribet, mana gw kebagian bed di atas, udah gitu AC nya ga dingin, jadi keringetan banget hikz. Udah mana bus nya jalannya lama, macet kan ya, ya ampun nyiksa banget selama pulang.

IMG20191223154119

Sama halnya dengan perjalanan antar kota di Indonesia, bus kami pun mampir ke Rest Area, jadi mayan bisa jajan ke mini market buat beli beragam jenis Cheetoz yang ga ada disini hihiihi..

Perjalanan pulang tu kurang lebih 5,5 jam, berangkat jam 1 siang dan sampai Ho Chi Minh tu sekitar jam 6.30 sore, si onye udah kelaparan banget nunggu kita hahaha.. kita diturunin di Benh than lagi kan, terus karena onye pamer abis jajan enak di sebuah supermarket halal, gw jadi ngidam, karena katanya ada Banh Mi halal. Alhasil kami kesana, jalan kaki, pake acara nyasar karena gmaps sala. Fiuh..

IMG20191223183304

Supermarket halal ini Namanya Satra Food, lokasinya di P. Bến Thành, Quận 1, sesuai yang gw bilang, makanan yang di jual disini halal, ada Banh Mi khas Vietnam, jus, sampai beragam mie, snack dan aneka ragam makanan halal. Lumayan banget deh! Gw ampe borong mie instant halal Vietnam yang Namanya Gau Do. Buat kalian yang suka mie instant, wajib coba, mie nya kenyel kecil lembut gituuuu dan rasanya enak, porsinya ga besar juga. Di Satra gw beli Banh Mi jugaaa tapi bukan buat di makan saat itu sih, tapi buat bekal perjalanan esok hari alias buat sarapan.

IMG-20191223-WA0083

Setelah dari Satra Food, kami pun makan malam di Restaurant Basiroh yang juga ada di Ben Than.

IMG20191223191620

nah..disini makanannya enak! karena sesuai lidah sih, ala ala melayu malaysia gitu lah

IMG20191223185457

anyway, selama di Vietnam gw mencoba beragam Pho dan mie lain, tapi entah kenapa belum nemu yang bener-bener enak banget gitu.. sebel ih…

Setelah makan, kami balik ke apartement, buat simpan energy karena besok pagi harus menempuh perjalanan Panjang ke Kamboja.. yuhuuu… tapi sebelumnya kita mampir ke Supermarket J-Mart sebelah apartement, yang sebelumnya gw certain murah itu, buat beli kopi dan jastip teman-teman, disini juga ada starbucks dan beragam coffee shop lain, salah satunya adalah Coffee Phuc Loc, tidak menyia-nyiakan malam terakhir di Ho Chi Minh Vietnam, gw pun langsung beli segelas ice coffee, dan rasanya? Uwuwuw mayan enak. Kata Mba Mai pun Phuc Loc emang salah satu yang enak gituuuu…

IMG20191223204434

Ahhh… waktunya istirahat, packing, nyuci baju.. terus gw stress, ini baru 1 negara kenapa jastipan banyak amat!!!!

itinerary hari 4

Itinerary Hari Ke-4

pengeluaran day 4

Pengeluaran Hari Ke-4

Demikian postingan perjalanan di Ho Chi Minh Vietnam, next gw bakal posting perjalanan di Kamboja yaaaa….

IMG_20191226_061910

angkor wat!

See you!

 

 

Trip Vietnam + Kamboja + Thailand #Part1 #Persiapan

1

Salah satu hal yang paling sulit di dunia ini adalah memulai, yah paling nggak buat gw, memulai untuk melirik kembali blog gw yang udah berdebu. Cek ricek terakhir postingan itu tanggal 30 september 2019 dan sekarang udah tanggal 15 maret 2020.. uhmm.. warbyasah. Hampir 6 bulan ga pernah posting apapun. Padahal jujur banyak banget content tulisan yang ada di otak gw preet. Tapi entah mau meluangkan waktu buat buka laptop, dan mulai menulis itu rasanya berat banget.

Tapi, hari ini, karena situasi diluar mencekam, Bapake finally ngelarang gw buat kemana-mana karena virus Corona padahal gw juga mager kemana-mana, ga ada yang ngajakin juga eh plus gw yang dalam kondisi ngantuk berat tapi ga bisa tidur akhirnya memutuskan motong buah dan bikin es milk tea.. eh bukan-bukan, maksudnya akhirnya memutuskan buka laptop aja, nyalain spotify kenceng-kenceng dan membulatkan tekad untuk menuliskan kisah perjalanan gw keliling Indochina (Vietnam – Cambodia – Thailand) di bulan desember kemarin.

Ada beberapa temen yang minta gw buat nulisin kisah perjalanan ini, tapi ya.. Namanya juga ade, kalau udah ketemu kasur rasanya enggan mengelak. Tapi ayuk! Bulatkan tekad! Paling nggak kita mencoba menuliskan part pertama ya… here we go…..

Panjang amat kisah pembukanya….

IMG20191220103051

Pertama..saya ucapkan Alhamdulillah dan Terima kasih ke hadirat Allah swt yang telah memberkahi saya dengan teman-teman yang memiliki visi dan misi sama, baca : Doyan traveling. Jadi seperti biasa donk tengah tahun 2019 gw udah gundah gulana, bingung akhir tahun mau kemana, padahal ya Januari 2019 nya gw baru ngetrip ke Hongkong kan dan sebenarnya perjanjian gw sama ortu, gw boleh keluar negeri itu satu tahun sekali, jadi harusnya baru bisa pergi lagi Januari 2020 ya? Tapi setelah gw pikir dengan seksama dan belajar dari pengalaman, Januari itu biasanya kerjaan banyak, dan Desember relative agak selow, jadi gw putuskan pergi pas long weekend Desember.

Kedua, walau punya banyak temen yang doyan traveling, tapi siapa yang punya waktu luang yang sama dengan gw ternyata ga banyak. Alhasil gw mulai screening gaya banget. Hamdalah ada Resti yang mau pergi pas Desember hihihi.. Kebetulan gw sama resti tuh punya cita-cita mulia yang sama, yaitu keliling Indochina. Dulu tuh kami pernah mau jalan, udah beli tiket, eh gw kena BANNED ga boleh traveling keluar negeri sama ortu HAHAHA, ya udah bye.. hamdalah sekarang udah boleh lagi nih, jadi kita putuskan untuk melanjutkan rencana.

Ketiga, gw sama resti diskusi deh buat mutusin mau kemana, tentunya dengan beragam pertimbangan. Gw punya tips cara memilih destinasi ya buat kalian.

Tips : Sebelum memilih destinasi, kalian harus memastikan dulu punya waktu berapa lama untuk berpergian, alokasi waktu setiap tempat dan tentunya alokasi budget.

Setelah ngitung, gw sama resti bisa pergi selama 10 hari, dari situ baru deh kita putuskan mau kemana aja. Yang udah pasti sih, kami mau Ke Vietnam, tepatnya Ho Chi Minh. Setelah itu mulai pikirkan, paling dekat dari Ho Chi Minh kemana ya? Eh ternyata Kamboja bisa diraih dengan jalur darat. Oke cuus masukin kamboja ke list. Selanjutnya? Mau kemana yaa…. Thailand? Yes for sure! Bangkok itu salah satu negara favourite gw sama resti jadi ya cuss banget kalau ke Bangkok. Terus kami sempat mikir, kemana lagi ya? Tadinya gw sempat request buat transit di Singapore, dan Resti sempat request buat mampir ke Laos. Tapi setelah pertimbangan bahwa kalau transit ke Singapore mahal dan lo da sering banget ke Singapore hey! Sementara kalau ke Laos, waktunya ga cukup karena ga efektif plus Laos tu mahal banget, akhirnya kami sepakat deh buat pergi ke 3 negara dalam 10 hari.

Setelah tau mau ke Kamboja, gw langsung ngajak travel buddy lain aka Onye yang emang pengin ke kamboja haha.. dan si Resti bilang adeknya, Tia, juga mau ikut! Asik rameee….

Tips : Agar lebih hemat, Kalian bisa berpergian dengan Rombongan, jadi bisa Sharing accommodation, mulai dari transportasi, penginapan bahkan konsumsi. Tapi please Make Sure, pastikan TRAVEL BUDDY kamu adalah orang yang punya VISI-MISI yang sama dengan kamu ya.. jangan sampe selama perjalanan malah bete ga jelas 😀

IMG_20191225_193423

Setelah tau mau kemana, kalian harus bikin perencanaan lebih detail ya… baca : bikin Itinerary. Sekarang udah banyak kok travel blog atau vlog yang ngasih informasi detail dan lengkap tentang perjalanan mereka, jadi kalian bisa nyontek deh tu tapi bukan berarti sama plek ketiplek ya, sesuaikan dengan kenyamanan kalian. Karena kan kalian yang akan melakukan perjalanan ini, kalian yang akan ngerasain cailah ade bijak nan baper 2020.

Tips : Bikin Itinerary detail sebelum kalian melakukan pemesanan tiket ya!

itin

Gimana sih cara beli tiket yang murah? Well, kalian salah juga si kalau nanya gw HAHAHA karena gw jarang dapet tiket yang bener-bener murah, Cuma ya kata orang-orang cari aja pas lagi ada promo sale, Cuma ya itu kan biasanya untuk pembelian dalam jangka waktu lama, misal gw beli tahun ini, pergi nya masih tahun depan. Tapi, karena gw trauma dengan hal seperti itu, udah 2X cancel pas mau pergi coi  jadi ya gw beli ga lama-lama amat dari waktu pergi (Pergi bulan desember dan udah hunting tiket dari Juli), secara kan gw da tau mau pergi tanggal berapa, pas peak season pula! Jadi Terima nasib aja… tapi paling ga gw bisa kasih tips sih…

Tips : Rajin cek Skyscanner ya biar tau perbandingan tiket murah di berbagai aplikasi travel, lumayan beda beberapa ratus ribu. Jangan lupa beli BAGASI sekalian! Kalian bisa sharing ko dengan teman kalian supaya irit!

Skyscanner

Gw kemarin pergi, beli nya di Traveloka sih seperti biasa, setelah cek dari Skyscanner dan setelah itu cek beragam promo dari Traveloka, mayan dapet diskon ratusan ribu hehehe. Tiket yang pertama kami beli pastinya tiket berangkat dan tiket pulang. Nah tiket antara kota dan transit antar negara dibeli belakangan di Via. Com hasil info Skyscanner juga, ceritanya ngumpulin duit dulu.

Setelah beres, kita selow dulu aja, ngumpulin duit mati-matian sambil ngerapihin itinerary hahahaa…

Nggak deng, kalau Itinerary lo da rapi, lo bisa nyicil deh cari-cari penginapan. Inilah enaknya persiapan 4 bulan sebelum pergi, jadi selow.  Gimana sih cari penginapan yang enak?

Tips : Cari penginapan yang sesuai kantong tapi nyaman, ga perlu belagak nginep di Hotel mewah kalau emang kita ga mampu, toh kebanyakan aktivitas kita di luar ruangan kan? Jadi yaa yang senyamannya aja.. kecuali emang lo mau STAYCATION… itu beda lagi..

  1. Carilah penginapan yang dekat dengan tempat makan atau public transportation
  2. Carilah penginapan yang memberikan fasilitas sesuai yang kamu butuhkan (misal : Mesin cuci, kamar mandi dalam, pantry, dll)
  3. Cek ricek rating dan review orang sebelum memilih penginapan
  4. Kalian bisa booking penginapan di Airbnb (banyak pilihan apartemen buat sharing) atau macam di Traveloka, Agoda, Tiket.com buat yang mau cari Hostel atau Hotel
  5. Bandingkan harga di situs A dengan situs B sebelum yakin untuk booking (karena biasanya suka beda sis!)
  6. Cek ricek promo ya! Airbnb suka ada promo code referral loh (bisa chat gw kalau mau hahaha) atau traveloka juga rajin banget kasih promo hotel

Kemarin kan gw ke beberapa kota dan negara ya, otomatis pindah-pindah gitu. Pas di Vietnam, gw coba sharing Apartemen gitu, nah pas di Kamboja sama Thailand di Hostel biasa.

airbnb

Asli ya, Referal code nya Airbnb ini ngebantu banget, jadi murah banget gitu harga penginapan gw, apalagi kan gw pergi ber-4 jadi makin murah deh.. list harganya nanti gw sharing di bawah.

Pas udah mepet waktu berpergian, sekitar 3 minggu – 1 bulan sebelum pergi, kami makin intense komunikasi via whats app group dan ketemuan buat pesen akomodasi in detail. Kenapa kita pesan online? Ya soalnya, biar pas udah disana, ga usah ribet dan bingung kemana, harus pesan dimana, udah tinggal bawa booking code aja.

Apa aja emang yang harus di booking ?

  • Tiket akomodasi antar kota antar negara

Selama 10 hari ini, gw sama anak-anak menggunakan 2 moda transportasi untuk pindah dari satu kota ke kota lain, yaitu Pesawat dan Bus untuk jalan darat.

Pesawat gw gunain untuk perjalanan dari Jakarta – Ho Chi Minh, Siem Reap – Bangkok dan Bangkok – Jakarta.

Sementara, Ho Chi Minh – Phnom Phen dan Phnom Phen – Siem Reap kami menggunakan jalur darat dengan menggunakan bus.

Untuk pemesanan bus nya bisa banget loh dilakukan pemesanan secara online melalui web berikut :

https://www.catmekongexpress.com/en/transit/pages (Dari Vietnam – Cambodia)

cat mekong

https://www.easybook.com/id-id (Dalam Kota Vietnam)

Easybook

https://www.bookaway.com/ (Dalam Kota di Thailand)

bookway

  • Tiket Wisata / Open Trip

Nah ini juga salah satu hal yang penting banget buat dipesan sebelum berangkat. Karena kita sudah punya itinerary pastinya kita udah tau donk mau kemana aja? Nah dari situ kita bisa merunut beragam opsi perjalanan untuk menuju destinasi yang kita mau, lebih murah mana? Nah dalam kasus gw, pas di Vietnam, tujuan wisata yang dituju itu letaknya lumayan jauh dari ho chi minh, dan setelah mengalkulasi kok kalau pergi sendiri jadi mahal ya? Jadi ada beberapa yang kami pesan via Klook gitu..

klook 1

Sebelumnya gw da pernah pake Klook pas ke Hongkong, jadi udah ngerasa emang terjamin lah. Dengan harga yang terbilang murah, kita udah dapat snack, minum, naik bus yang nyaman dan bahkan ada tour guide yang menjelaskan informasi seputar tempat wisata.

Mesen di klook pun gampang banget, ada beragam opsi halfday, full day, private trip atau sharing trip, tanggal pilih sesuai kebutuhan.

  • Sim Card

Nah yang ga kalah penting, kita juga harus beli sim card gaes! Oh ya sebenarnya bisa sewa modem router wifi gitu yang sharing, tapi karena gw kan pindah-pindah, jadi ribet banget asli! Mending gw pake sim card aja masing-masing. Ini pun gw beli di Klook, murah! Pengambilannya bisa ditentuin mau dimana, kalau gw sih ngambil di airport tujuan pastinya.

sim card

Nah kalau semua udah di pesan, kita tinggal save semua booking code nya deh, pastiin udah tersimpan rapi di hape, kalau mau di print juga boleh!

Setelah itu tinggal tunggu waktu perjalanan deh… asikkk!

Anyway karena gw udah sering banget nulis barang apa aja yang mau dibawa selama perjalanan, jadi kayaknya gw ga perlu nulis lagi ya,,

Kalian bisa cek disini…

Nah kalau butuh Itinerary detail bisa cuus drop email kalian di kolom comment..

Kalau rincian pengeluaran sebelum pergi, bisa dilihat disini ya…

prep

Semoga sedikit informasi ga jelas di postingan ini membantu! Sampai jumpa di postingan selanjutnyaaaa di vietnam!!!!

IMG20191223060511

Book Review : Rebel #Legend4 by Marie Lu

0

Apabila berbicara mengenai Legend Series, tentunya gw akan selalu diingatkan dengan ending kisahnya yang menyayat hati, kenapa nggak coba? Dari sekian banyak novel dan series, kayaknya Legend series (yang sebelumnya ditutup dengan champion) menempati jajaran novel dengan ending yang menyedihkan dan terkesan menggantung. Tapi bukan berarti endingnya jelek ya. Nggak sama sekali, justru gw salut dengan kisah penutup yang ditulis oleh marie lu ini, membuat kita selalu teringat dan bertanya-tanya, apakah yang akan terjadi selanjutnya.

Tapi tidak sedikit juga fans yang terpuaskan dengan berakhirnya series ini. Banyak fans (termasuk gw) yang ga bisa move on, dan masih ingin kisah ini dilanjutkan. Masih ingin Bersama Day dan June. Alhamdulillah yah doa kita semua dikabulkan.

Pada awalnya, Marie Lu hanya menulis Novella atau kisah pendek mengenai Day dan June yang berjudul Life After Legend. Novella ini pun tidak diterbitkan secara meluas, melainkan hanya sebatas Bonus Pre Order untuk novel Warcross, walau alhamdulillah ya, beberapa tahun kemudian novella ini terangkum juga dalam Novel Warcross edisi baru (warna biru) yang membuat saya bela-belain belinya walau mahal dan udah punya yang versi putih, hanya karena ingin baca kelanjutan kisah Day dan June.

Tapi lagi-lagi gw pribadi tidak terpuaskan, Life After Legend pun masih tetap mengantung,,, uhmmm…. Walau pada akhirnya Marie Lu kembali merilis Novel sepanjang 5 halaman sebagai bonus Pre Order Novel Wildcard yang tentunya hanya bisa di dapatkan di US. Sedih ya, kan penasaran.

Kemudian, suatu hari, Marie Lu membuat gempar para pembaca, ketika ia mengumumkan akan merilis satu lagi novel Legend Series, sebuah kisah penutup yang menjadikan Legend tetralogi. Kisah ini berjudul Rebel, yang menunjuk Eden Wing sebagai salah satu tokoh utama.

Gila… pas baca berita ini gw senang bukan kepalang, gapapa deh kalau ga fokus Day sama June, gapapa… gw tetap penasaran, dan pengen tau juga kisah eden gimana. Gw excited banget! Makanya pas akhirnya novel ini rilis, gw langsung beli dan baca…..

IMG20190923173315 (2)

Sinopsis

 

Respect the Legend. Idolize the Prodigy. Celebrate the Champion. But never underestimate the Rebel.

Eden Wing telah hidup dalam bayang-bayang saudaranya selama bertahun-tahun. Meskipun ia adalah siswa top di akademinya di Ross City, Antartika, serta seorang penemu yang brilian, namun kebanyakan orang mengenalnya hanya sebagai adik laki-laki Daniel Wing.

Satu dekade yang lalu, Daniel dikenal sebagai Day, bocah lelaki dari jalanan yang memimpin revolusi yang menyelamatkan Republik Amerika. Tapi Day bukan lagi pemuda yang sama yang pernah menjadi pahlawan nasional. Saat ini ia lebih suka bersembunyi dari dunia dan meninggalkan masa lalunya. Yang penting baginya sekarang adalah menjaga Eden tetap aman ― bahkan jika itu juga berarti melepaskan June, cinta besar kehidupan Daniel.

Disaat keduanya berjuang untuk menerima perubahan diri mereka setelah kejadian kelam di Republik, jarak yang tumbuh di antara mereka menjadi sebuah konflik baru. Eden mendapati dirinya begitu tertarik ke sisi gelap Ross City, bahkan saudara lelakinya yang legendaris pun tidak dapat menyelamatkannya dari hal tersebut. Setidaknya ia tidak mampu apabila sendirian.

Review

Membaca Rebel seakan mengulik emosi-emosi yang ada di diri gw, pasca menamatkan kisah champion, apalagi gw sengaja membaca ulang seluruh series legend sampai novella nya sebelum memulai membaca Rebel. Jadi kebayang masih hot-hot nya lah.

Belum apa-apa gw sudah dibuat gemas oleh kondisi kakak adik Eden dan Daniel ini (oke sekarang biasakan memanggil Day sebagai Daniel ya). Gimana enggak coba, keduanya dari yang semula luar biasa dekat jadi tertutup antara satu sama lain. Eden merasa enggan menceritakan bagaimana ia tidak dianggap oleh orang lain sebagai dirinya sendiri, bagaimana ia bahkan tidak punya teman dan menerima bullyan dari orang lain, bagaimana masa lalu begitu menghantui mimpi-mimpinya hingga Eden enggan untuk tertidur lebih lama.

“But most people don’t know me like this. Instead, they’ll say : this is Eden Bataar Wing, Daniel’s younger brother”

Sementara Daniel juga menolak menyulitkan Eden dengan betapa ia selalu dihantui oleh ingatan ketika ibu dan kakaknya dibunuh, ketika ia harus berjuang hidup sebagai kriminal di republik, bagaimana ia kerap bermimpi buruk. Belum lagi, penyakit yang diakibatkan oleh republik membuat ingatannya hilang secara temporary, Daniel kesulitan untuk mengingat beberapa hal yang baru saja terjadi.

“Sometimes things don’t happen for a reason”

Keinginan menjaga satu sama lain, membuat Daniel begitu protective terhadap Eden, namun ini justru membuat Eden ingin memberontak. Walau dibalik itu semua, Eden juga begitu ingin menjaga sang kakak dan selalu cemas terhadap pekerjaannya sebagai AIS, badan intelejen antartika. Ia cemas, dimana setiap hari sang kakak selalu bertarung dengan nyawa dan menyimpan berjuta rahasianya seorang diri.

“It’s my protection of him that seems to have pushed him away”

Kalau membaca sedikit pemaparan gw ini, kisah rebel ini jelas seperti kisah brotherhood biasa ya? Yah kalian tidak sepenuhnya salah, namun bukan marie lu apabila hanya menuliskan kisah biasa, melalui Rebel kita akan diajak untuk mengikuti konflik politik yang ada di antartika, dimana sebelumnya kita hanya mengetahui kisah ini sekilas saja ya.

Namun, jujur jika dibandingkan dengan buku pendahulunya.. Menurut gw rebel menempati peringkat terbawah dari segi isu, plot dan konflik. Yah lebih karena legend – prodigy – champion sih, karena trilogy sebelumnya ini memang sebagus itu.

Tapi, entah kenapa gw tetap suka novel ini, karena lagi-lagi marie lu membuka mata gw tentang isu social, kemanusian dan politik, disini kita bisa melihat, mau bagaimana pun, menciptakan sebuah “keadilan” itu sulit. Karena, pasti akan ada pihak yg ga puas.. Dan dari isu inilah marie lu menciptakan sebuah kisah.. Tentang eden…

Kenapa eden? Yah ternyata.. Ada hal menarik dari sisi seorang eden.. deng deng deng deng……

 

“Your past is always a part of you”

Wah gila.. membaca rebel seolah membuat gw membaca kisah nyata, Ini tuh kayak real banget, gw suka perbedaan cara pandang dan cara menghadapi trauma yang diangkat di novel ini.. Gw suka banget brotherhood nya day dan eden.. bagaimana mereka berusaha saling menjaga dengan caranya masing-masing, walau bikin kesel yang baca juga sih hihihihihi.

Walaupun fokus utama kisah ini ada pada eden, namun POV Daniel juga masih ada kok, jadi kita masih bisa melepas rindu pada sosok kesayangan ini, Walau agak disayangkan ga ada pov June disini. Walau ga ada POV June, tapi bocoran untuk kalian, sosok June masih ada kok….. walau tidak sebanyak eden hehehe…

Selain Eden, Day dan June, kita masih menjumpai beberapa tokoh lama yang ada di trilogy legend kemarin, dan tentunya kita juga akan berkenalan dengan tokoh-tokoh baru di Ross City.

Apabila gw ditanya, lo puas ga sama kisah rebel dan bagaimana Legend series yang semula hanya trilogy kemudian tiba-tiba berubah menjadi tetralogi? Maka gw akan jawab…. PUAS.

Gw sangat berterima kasih pada marie lu, karena Rebel telah menjadi kisah penutup dan juga menjadi pelipur rindu dari akhir kisah di champion..

“I’ve looked over my shoulder for a decade. I  wondering what it was that missing in my life. Turns out, all this time, it was you”

InsyaAllah kali ini aku ikhlas

Selamat tinggal Day.. June.. Eden.. Terima kasih telah menjadi sosok yang gw sayangi beberapa tahun ini.. Dan selamanya…

 

 

 

Book Review : Champion #Legend3 by Marie Lu

0

Setelah sukses dibuat berdebar-debar ketika membaca Legend dan Prodigy, akhirnya gw bisa mengetahui akhir kisah Day dan June melalui Champion, yang merupakan buku terakhir dari trilogy Legend yang ditulis oleh Marie Lu.

Oopps… mungkin itu adalah kalimat yang harusnya gw tulis beberapa tahun silam, sebelum Marie Lu mengumumkan bahwa ia akan merilis satu novel tambahan yaitu Rebel. Tapi gapapa lah ya, anggap aja Champion tetap menjadi kisah terakhir, untuk saat ini….

WhatsApp Image 2019-09-30 at 15.16.02

Sinopsis (Dikutip dari Goodreads)

Paperback, 457 pages

Published March 2014 by Mizan Fantasi (first published November 5th 2013)

Original Title : Champion

ISBN13 : 9789794338278

Edition Language :  Indonesian

Series : Legend #3

Perang kembali pecah. Pihak Republik dan Koloni saling mencurigai satu sama lain sebagai dalang di balik penyebaran virus baru yang mematikan. Kali ini, Koloni berada di atas angin karena bersekutu dengan Afrika. Untuk bertahan, Republik harus menemukan vaksin dari virus tersebut, dan jawabannya ada dalam diri Eden, adik Day. Atas perintah Elector, June harus membujuk Day untuk menyerahkan satu-satunya keluarga yang dimiliki pemuda itu.

Setelah semua penderitaan dan kehilangan yang mereka alami karena Republik, sanggupkah Day dan June memberikan pengorbanan yang lebih besar lagi untuk negara ini? Dan masih adakah secercah harapan bagi keduanya untuk menjalani hidup bahagia bersama?

Review

Di akhir kisah Prodigy, Day memberikan dukungan sepenuhnya terhadap elector muda, Anden. Sementara June, memutuskan untuk menerima tawaran Anden sebagai salah satu calon “Princeps” yang mungkin bisa disebut sebagai tangan kanan elector ya. Keputusan ini tak lepas dari saran seorang Day yang tidak ingin menghambat karir wanita yang ia cintai, walau ini akan menyebabkan hubungan keduanya retak.

“Time heals all wounds. But not this one. Not yet.”

Uhmm.. gemesh banget sih gw bacanya hahaha.. mereka berdua nih malu tapi mau, sama sama ga mau nyakitin satu sama lain, saling berusaha merelakan yang pada akhirnya justru menyakiti diri sendiri.

Di awal kisah, sebagai penggemar June Day gw kesal dengan sedikitnya interaksi mereka. Belum lagi dibuat gemash sama sikap Anden yang berusaha “mendekati” June. Sempat kesel sih, sama June nya juga yang kayak memberikan “angin” ke Anden.

Eh tapi kenapa ini gw jadi bahas hubungan romansa. Oke lanjut..

Marie lu masih menyuguhkan kita sebuah konflik politik yang begitu hebat. Kali ini hubungan antara Republik dan Koloni semakin memanas, padahal awalnya mereka sepakat untuk menjalin hubungan baik, tapi entah kenapa tiba-tiba terdapat virus yang bermutasi dan menghantui penduduk koloni, hal ini tentunya membuat koloni murka dan berusaha menyerang republik.

Anden sebagai pemimpin tertinggi republic pun berusaha menemukan antidote dari virus tersebut, tapi tentunya tidak semudah itu kisanak.  Disinilah kita bisa melihat pengembangan karakter seorang Anden, bagaimana ia mengambil keputusan dan menjalin hubungan diplomasi dengan antartika dan bahkan koloni.

“Sometimes, the sun sets earlier. Days don’t last forever, you know. But I’ll fight as hard as I can. I can promise you that.”

Duh makin suka deh gw sama champion, makin terlihat jelas ni world building satu sama lainnya.. dan setting Antartica pun makin dijelaskan disini, membuat gw terperangah, ko bisa sih seorang marie lu berimajinasi seperti ini.

Yang bikin gw miris cuma kondisi Day, sedih banget dia bisa jatuh sakit seperti itu, tapi lagi-lagi seolah marie lu ingin membuktikan, bahwa Day itu manusia jadi sehebat apapun dia, dia punya limit juga.

Gw juga senang, tidak hanya Day yang berkontribusi disini, tapi bahkan Eden juga… hubungan kakak adik Wing ini luar biasa, berkali-kali gw dibuat berkaca-kaca bahkan menangis.

Pada akhirnya, Champion menyuguhkan salah satu ending dystopia terbaik menurut gw. Gila dah, mau dibilang closed ending juga enggak, karena bener-bener open ending deh,, nyesek banget pula… fiuh.. tapi mungkin inilah yang terbaik..

“I’ve been searching a long time for something I think I lost.
I felt like I found something when I saw you back there.”

Tapi jangan sedih lah… akhirnya setelah menunggu bertahun-tahun Novel Rebel rilis juga huhu,, jadi kita bisa melihat kelanjutan kisah mereka.