DIENG TRIP 14 – 16 Agustus 2015

Tgl 14 – 16 agustus kemarin, gw sama temen-temen geng gong “girls on fire” : asmi, atha, shasa, mity dan tiwi ngebolang ke Dieng, Wonosobo, tapi sebelumnya kita mampir semalem ke purwokerto buat istirahat.

Trip ini udah kita rencanakan dari lama, kira-kira 3-4 bulan lalu, beli tiket kereta pun udah 3 bulan sebelumnya, ceritanya biar murah meriah =] . oh ya kali ini kita ga pake travel, jadi semua ngeplan sendiri yaa walau sampai dieng tetep sih nyewa mobil + tour guide XD

Oke mari kita cerita dari awal :

  • Preparation – Plan
  • Cari Tiket Kereta

Tahap awal sebelum ke dieng adalah pesen tiket kereta, karena udah wanti-wanti kita bakalan backpacker and SAY NO TO tiket mahal, alhasil kita browsing-browsing segala macem dari tiket kereta sampai tiket bis, yang mana yang paling oke, murah tapi tetep nyaman. Setelah nge-Galau akhirnya kita putuskan naek kereta aja. WHY? Takutnya kalo naek bis si mity mual duluan HAHAHAHA, dan kalo dipikir-pikir naek kereta itu ga macet (?) yaiyalah,,,

Nah, kita pun mulai browsing-browsing harga dan jadwal kereta di https://tiket.kereta-api.co.id/ dan menemukan jadwal yang kece dan harga murah  tentunya.

Berangkat : Begawan – Ekonomi – 11.30 WIB (SENEN) ; 16.44 WIB (PWKT) – Rp 80.000

Pulang     : Kutojaya Utara – Ekonomi – 19:28 WIB (PWKT) ; 00:41 WIB (SENEN) – Rp 80.000

Nah, kemaren si asmi pesen di Tiket.com dengan biaya pemesanan Rp 7.500 per transaksi (satu kali transaksi itu 3 tiket yaa, jadi kita 4 kali transaksi) pemilihan duduknya itu di bagian ABC biar bertiga dan kursinya 17 – 18 biar bisa hadap-hadapan.

Nah setelah ticketing beres, kita pun dapat email dan kode booking, tinggal ditukerin aja nanti sebelum berangkat, di stasiun senen ada self printing machine kok, jadi tinggal masukin kode booking dan tadaaaa,,, langsung ke print deh ticketnya..

  • Cari Penginapan

Setelah masalah tiket kereta beres, kita puter otak deh mau cari penginapan dimana? Karena tujuan kita adalah liat sunrise di sikunir, otomatis kita harus nginep di dieng, jadilah kita mulai browsing-browsing, penginapan yang kece dan tentunya murah dimana.

https://www.facebook.com/pages/Losmen-BU-DJONO/194617814077616?fref=nf

setelah browsing browsing akhirnya terpilih lah losmen bu djono,, yang kata orang sih rekomen gitu,, kita pun menghubungi pak kelik,, (si asmi sih yang hubungi)

setelah milih2, kita putuskan buat booking kamar VIP , baca : kamar paling gede – Kasur gede diatas, Kasur gede dibawah (extra bed), kamar mandi dalem plus air panas dan tv  (pastinya ni kamar muat 6 orang) dengan harga hanya Rp 200.000 saja pemirsa, dibagi 6 Cuma Rp 33.333,333333 hahahahahhaa

Oke sudah deal, dan kita pun segera transfer DP Rp 100.000 ke pak kelik buat tanda jadi =]]

oh iya ini Data mengenai losmen Bu Djono :

Alamat : Jl Raya Dieng Wetan Km 27 Kejajar Wonosobo Central Java 56354

Kontak :

Kelik Alamsyah : 085 226 645 669

Aman Santoso : 081 227 114 655

Edwin Adi K : 085 602 045 549

Facebook  : Losmen Budjono

Instagram : @losmen_budjono

Twitter : @Lbudjono

  • Cari Rental Mobil dan Tour Guide

Nah,, daripada bingung daripada sedih pas di dieng, kita putusin buat sewa mobil, pas nanya pak kelik eh dia rekomen sewa mobil + supir + tour guide nya sekalian, hahaha rupanya di losmen bu djono juga menyediakan itu,

Kita ga langsung mau sih, nanya nanya dulu harga nya biar ga buang-buang duit, secara kita kan tema nya backpacker, masa iyaa buang-buang duit wkwkwkwkwkw (ga gitu juga sih)

Ternyata harga sewa mobil + supir yang sekaligus sebagai tour guide : IDR 600.000,- murah atau mahal? Ya karena kami ber-6 jatohnya seorang Cuma Rp 100.000 aja sih, jadi ga terlalu mahal, apalagi udah dapet kamar murah kan =]

  • Persiapan barang bawaan

Persiapan tiket kereta, penginapan sampai rental mobil dan tour guide udah, sekarang saatnya mikirin mau bawa apa aja ya ke dieng.

Paling malesnya naek ke datarang tinggi, gunung dan sejenisnya apalagi yang mempunyai catatan suhu rendah alias dingin, kita pun jadinya harus berbekal baju banyak,, baju hangat atau jaket dan lain lain biar ga menggigil, apalagi buat gw yang ga tahan dingin, oke ini ada sedikit catatan barang-barang sederhana yang harus dibawa buat ke dieng :

  1. Jaket windproof (kalo ada) / jaket tebal
  2. Sweater hangat
  3. Baju / Kaos yang agak tebal (jumlahnya sesuka hati aja, kalo mau irit 2 dipake berulang2 sama buat tidur hahahahahaa)
  4. Celana panjang windproof (kalo ada, tapi gw sih pake jeans, cumaaaa didalem jeans pake ledging tebel aja hehehehe)
  5. Kaos kaki (gw pake double kemaren)
  6. Syal
  7. Sarung tangan (gw pake double juga)
  8. Masker (ini WAJIB)
  9. Sepatu gunung / sandal gunung / sepatu running / alas kaki apa kek yang ga licin
  10. Alat Sholat
  11. Pakaian Dalam
  12. Handuk kecil (biar ga makan tempat)
  13. Peralatan Mandi
  14. Daypack atau tas kecil (buat bawa-bawa barang pas ke tempat wisata atau ke sikunir)
  15. Tempat Minum
  16. Tissue Basah + Tissue Kering + Hand Sanitizer
  17. Obat-obatan + Balsem + Fresh Care + Counterpain (siapa tau pegel kan)
  18. Sunglasses (biar kece, dan disana kalo siang silau banget, jadi ini harus dibawa sungguh)
  19. Cemilan (siapa tau laper)
  20. Make Up , sunblock , dll (biar tetep kece pas difoto HAHAHAHA bercanda kok )
  21. Uang secukupnya, disana jarang atm
  22. Colokan (?) yang banyak minimal kaki tiga lah buat ngecharge biar ga rebutan
  23. Charger dan power Bank
  24. Handphone (yaiyalah)
  25. Camera (kalo hape lo kamera nya kece, ga usah bawa camdig lagi sih)
  26. TONGSIS !

 Oh iya, Pake Ransel / Backpack ya kesana nya, jangan bawa koper :p apalagi tas jinjing beuh,, repot sis, lagi malu juga sama gunung *kabuurrr

 The DAY

  1. Berangkat Ke Stasiun Senen

Yuhuuu, akhirnya hari keberangkatan tiba.. horee!!!! kereta kita berangkat jam 11.30 dari stasiun senen, tapi dari jam 9an gw da ribut untuk siap-siap berangkat, ya kita ga tau kan di jalanan nanti akan kayak gimana? =] lebih baik kecepatan daripada terlambat.

Kebetulan rumah gw, tiwi sama mity deketan di Jakarta timur, jadi kita janjian bareng, ceritanya naksi ke stasiun nya (karena diongkosin sama neneknya mity,, makasiiihhh granny,, *kecup) sementara shasa, atha sama asmi langsung berangkat sendiri ke stasiun senen.

Kita bertiga janjian dulu di MC D tamini square karena kebetulan ngidam ice coffe nya hahaha belom apa apa udah jajan aja ini ibu2. Setelah menunggu ampe jam 10 an akhirnyaaaaaa si mity beserta abang taksi dan taksinya dateng, ya udah kita cussssss ke senen, langsung lewat tol aja dari TMII – Cempaka putih – Senen Alhamdulillah ga macet-macet amat, jam 11 kurang kita pun udah sampe di senen.

Si asmi & Shasa udah duduk manis di lokasi tunggu selatan yang sampingnya seven eleven itu loh, tapi atha?????????????????????????????? Atha manaa???????????????????????

Ni bocah emang bener-bener paling sante kalo berangkat =___= sekitar jam 11.10 an dia belom dating juga, kita udah deg2an, akhirnya karena udah males nunggu dan udah deg-degan juga, kita putusin buat masuk duluan, dan ada 1 orang yang nunggu didepan. Tapi ternyata ga ada yang bersedia jadi volunteer, alhasil si mity yang terpaksa nunggu hhahahahaha

Ya udah gw, asmi, tiwi dan shasa langsung masuk menuju ke kereta, beres2 tempat sambil mantau si atha melalui mity. Asli yeeee bikin sport jantung banget!!!! Udah jam 11.20 si atha bilang dia masih di cempaka putih,, ASTAGAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA….. kita udah pengen gorok atha rasanya,, ampe udah pasrah biarin aja dia ga ikut, yang penting nyuruh mity masuk aja, tiket atha biar dititipin ke security aja,,

Udah jam 11.28 kereta bener-bener mau berangkat dan mereka berdua belom keliatan batang hidungnya,,,, kita makin stress,, udah bodo amat sama atha,, tapi mity mana mity????

Jam 11.30 kereta udah jalan pelan-pelan, kita siyok,, nahan napas, mereka belum muncul juga,, dan pas lagi nengok ke pintu masuk, barulah keliatan muka mity,, dan ada atha dibelakangnya,,

Alhamdulillah,,, (padahal aslinya kita udah pasang muka pengen jitak atha hahahahaha)

  1. Berangkat menuju Purwokerto

Alhamdulillah kereta nya berangkat ontime, jam 11.30 udah melaju, di perjalanan kita interogasi kenapa dia telat, dan dia malah bilang “ gw tuh ga ngerasa deg-degan atau apa, dan biasanya kalo gitu ya berarti ga telat “ langsung kita serempak teriak “ HEH!!!!!! “ dan orang-orang sekitar pada nengok hahahaha

Abis jengkel ama atha, udah tau mepet parah gitu masih bilang gapapa.. ternyata jaket dia ketinggalan pas mau berangkat, jadi balik lagi kerumah zzzzzz…

Oke.. walau atha dateng telat dan bikin panik, tapi dia udah bikini kita Omurice Bento horeeeee,,,,

Makasih athaaa,, enak dan kenyang,,

Foto omurice bento special buatan atha

atha – asmi – tiwi

gw – shasa -mity

Dan ini foto kita pas berangkat (penting!!!)

 Ga ketinggalan ini foto tiket kita

Setelah kenyang, ngobrol ngalor ngidul dan tidur sebentar, akhirnya jam 4.30 kereta sampai di stasiun purwokerto! Horeee,, ontime sekaliiii ga pake telat.

  1. Kerumah Asmi

Sampai distasiun purwokerto, kita ga lupa foto,, teteup loh ya,,,

Setelah itu, rute pertama kita adalah menuju rumah keluarganya asmi, lumayan kan buat istirahat semalem hehehe

narsis dulu didepan stasiun

Kita pun cari-cari kendaraan untuk menuju kesana, eh Alhamdulillah ada taksi stasiun berupa mobil apv, mantap lah!

Foto APV

Harganya itu Rp 50.000 lumayan daripada pake 2 taksi kan?

Ga sampe 15 menit, kita pun sampai dirumah asmi,, horee,, jangan lupa sholat dulu dan bersih-bersih sebelum ngebolang nanti malam 😛

  1. Ke Alun Alun Purwokerto – Makan Malam

Setelah bersih-bersih dan istirahat sebentar sambil ngemil gorengan yang udah disajiin sama keluargany asmi plus udah sholat magrib, kita pun jalan-jalan ke alun-alun purwokerto..

Beneran jalan,,, alias jalan kaki hahaha , ga terlalu jauh sih untungnya, itung-itung latian sebelum ke dieng XDDDDD

Ga berapa lama (boong banget) kita pun sampai di alun-alun, asikkk ada air mancur!!!

Penampakan air mancur alun alun purwokerto

sama halnya dengan alun-alun ditempat lain, alun-alun purwokerto pun berupa hamparan semacam lapangan, tempat warga sekitar atau wisatawan berleha-leha sambil ngemil cantik dan main2.

Foto alun-alun

Nah seperti yang gw sebutin, bisa ngemil cantik hahaha gw pun lirik lirik ada cemilan apa yaaa yang bisa dimakan..uhmmm…

Eh ada lekker! Gw cobain deh beli satu “lekker bluberry keju” harganya Cuma Rp 4000 saja,, enyaakkkkkk

Foto sang lekker yang habis gw embat seketika

Abis makan lekker, kita pun melipir duduk dibawah poon, maklum capek sis abis jalan (alasan) sambil mesen wedang ronde seharga Rp 5000

Ini nih sang wedang ronde, yang menurut gw rasanya biasa aja, karena terlalu banyak gula pasir

Setelah bosen, kita pun memutuskan untuk cari tempat makan, tapi bingung juga sih mau makan apa, gw Pribadi pengennya cari tempat yang happening banget di purwokerto dan ga ada di Jakarta, akhirnya kita jalan kaki lagi dengan jalur yang sama kayak berangkat, terus ga berapa lama, liat ada angkringan yang kayaknya rameeeeeee banget, sungguh deh,, dibandingan tempat makan lain, angkringan ini rame.

Oh ya angkringan itu semacam tempat makan lesehan yang menyediakan nasi kucing, dan lauk pauk yang disajikan dalam bentuk sate. Cuma kalo diangkringan ini, bukan nasi kucing, tapi nasi bakar dengan berbagai jenis topping, ada yang jamur, teri dan lain lain.

Akhirnya kita pun langsung melipir ke angkringan yang punya nama “Angkringan Selera Pedas” ini, dan gw langsung pesen sate telur puyuh, sate kulit ayam dan nasi bakar teri. Anak anak yang lain pada pesen sate satean juga, tapi nasi nya nasi bakar jamur.

Ini dia penampakan angkringan selera pedas

dan ini dia foto makanan kita

seriusan loh, ini enak banget!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Satenya enakkkkk nasi bakarnya juga enak,, gw nyicip nasi bakar jamur nya dan langsung nyesel kenapa ga makan itu huhuhu,,,

oh ya gw makan 1 nasi bakar (Rp 7000) + 2 sate + 1 es the tawar = Rp 13.500 , murah banget yaaa dan kenyang hehehe

oh ya yang mau mampir bisa ke alamat ini :

“Angkringan Selera Pedas”

Jl. Jend. Sudirman (Depan Dealer Resmi Yamaha), Purwokerto, Jawa Tengah, Indonesia.

Setelah kenyang makan, kita pun balik ke rumah asmi, siap-siap buat besok dan tidurrrrrrr,,,, jangan lupa pasang alarm jam 4 pagi =]

  1. Berangkat ke Dieng!!!

Sudah jam 4 pagii,, ayo bangun semuaaaa,,, siap-siap mandi sholat dan berangkat ! hehehe

Setelah selesai siap-siap, mandi dan rapihin backpack, kita pun pesen taksi di purwokerto buat antar ke terminal. Pesennya 2 taksi sih, soalnya taksinya sedan,

Oh ya, gw da siap pake cardigan karena cuaca disana agak semeriwing. Kayak di puncak bogor lah.

Ga sampe 10 menit, sang taksi pun datang, kita pun cuuussss menuju ke terminal purwokerto, buat naik bis tujuan ke wonosobo.

Ongkos taksi 1 mobil : 2 X Rp 25.000 = Rp 50.000

Ongkos Bis dari terminal purwokerto – wonosobo = 6 x Rp 30.000 = 180.000

Perjalanan dari purwokerto ke wonosobo kalo lancar kira-kira 2 – 2.5 jam lah ya.

Nah, dari terminal wonosobo kita naik mikro bus tujuan dieng, semacam bus kecil (ya namanya juga mikro bus) dengan harga tiket Rp 20.000

Perjalanan dari terminal wonosobo ke dieng kira-kira kalo lancar 1-1.5 jam lah ya.

Jadi rute nya :

Terminal Purwokerto – Terminal Wonosobo – Dieng

Woah,, namanya juga bisa kelas ekonomi ya,, jadi adem ama ac,, alias angin cepoi cepoi haha untung kita berangkat pagi jadi belum terlalu panas dan belum macet, gw pun sempet tidur 1 jam di bis hahaha, walaupun sempet tidur, tapi tetep aja bosen banget selama perjalanan ke wonosobo nya, karena pemandangannya perkotaan kan, udah mana bus nya sempet bermasalah alhasil kita pindah ke bus lain, padahal udah pewe banget.

Pas sampe diterminal, kita langsung buru-buru ke mikro bis, awalnya gw  sama anak-anak pengen mangku backpack kita aja didalem bis, biar ga repot ceritanya, eh abangnya kekeh buat naro ransel di bagasi, kirain kenapa, ealah ternyata full banget penumpangnya ampe penuh sesek ahahaha parah ih, gw pikir Jakarta doank yang heboh sama kopaja model-model gitu hahahaha.

Narsis dulu didalem bis

Di dalem mikro bus bener-bener rame sama kelompok orang yang mau hiking ke prau atau jalan jalan ke dieng, mereka udah siap aja bawa carrier,, iri deh, pengen banget juga camping di prau, tapi apa daya fisik belum memungkinkan huhuhu..

Nah, serunya perjalanan dari wonosobo – dieng adalah kita naek ke dataran tinggi! Dimana samping kanan dan kiri nya banyak banget pemandangan yang indaahhhh banget, berbagai sayuran ditanam disana,

Oh iya, kalo ga salah pernah baca, dataran tinggi dieng adalah dataran tertinggi no. 2 di dunia loh,, jadi kita harus bangga karena udah mampir kesini hehehe (lebay) (norak) 

  1. Sampai di Hostel Bu Djono – Makan Siang

Akhirnya sampai jugaaaaa,, udah jam 10.30 an kalo ga salah, kita taro-taro barang dulu di losmen dan siap-siap makan. Karena dari pagi sampai siang beneran belum makan XDDDD

Denger-denger sih, makanan di bu djono enak, tapi kita kurang beruntung, pas mau pesen, ternyata mereka lagi close order.. huff

Tapi gw sempet liat-liat sedikit menu nya sih, dan makanan nya semi-semi barat menurut gw hahaha ya ada French fries, sosis, telur dll

Karena kita harus makan,, jadi yowes cari-cari warung makan yang deket aja, dan pilihannya adalah warung makan samping bu djono, lumayan rame juga sih, dan di warung ini sedia mie ongklok yang merupakan mie khas wonosobo, nasi goreng, mie rebus dan juga nasi rames kalo mau cepet.

Dan pilihan gw sih,, mie rebus plus telor asin plus the tawar seharga Rp 15.000

Tapi ya jujur gw agak sebel makan disini karena lama nyaaaaa buset deh, ampe jamuran kali nungguin makanan gw dateng, wasting time abis, alhasil jam 11.30 an kita baru kelar zzzz ya udah karena udah tanggung mau dzuhur, jadi kita putuskan untuk sholat dulu sebelum menjelajah dieng! Horeeee

  1. Trip Di mulai!!

Selesai sholat! Langsung rapi-rapi dan nyiapin daypack gw, yang gw sebut daypack disini adalah tas serut berbahan katun yang tinggal lipet hahaha, masukin semua yang penting yaa,, terutama :

  • Air minum
  • Dompet
  • Sunglasses
  • Tissue basah dan kering
  • MASKER
  • Kalo jaket syal dan sebagainya terserah aja, karena kalo siang ga dingin dingin amat ko hehehe

Selesai siap-siap kita kontak pak kelik yang emang selalu stay di losmen, dan rupanya yang bakal jadi tour guide kita bukan pak kelik, tapi ada karyawan yang laen dan kebetulan kemaren kita ber-6 naek mobil avanza, asikkk. oke  tanpa buang-buang waktu, kita pun langsung menuju ke lokasi pertama, yeayyyy!!! dieng!

8. Telaga Warna

Gw pikir ya, jarak tempat wisata nya jauh, ternyata kagak hahahaa tapi males juga sih jalan, so buat yang lebih pengen jalan ya gapapa ga usah pake mobil, tapi ya lumayan sih pasti pegel kalo jalan hahahaha..

Tempat pertama kita datangi adalah DIENG I – Telaga Warna, jadi telaga itu mirip sama danau lah, dan sesuai warna nya, telaga warna ini berwarna, ada hijau sama biru. Tapi sayang banget deh karena lagi musim kemarau jadi telaga nya agak surut-surut gimana gitu, jadi ga penuh air dan kesannya agak kotor, tapi tetep indah kok.

Harga tiket masuk ke Telaga Warna : Rp 7.500 / per orang

Penampakan telaga warna part 1

Kita pun kelilingin telaga, disepanjang perjalanan wisata telaga warna ini, kita seolah olah berjalan di hutan hahaha tapi hutan dengan pasir, asli yeeee  pasirnya bikin debu, apalagi kemarau hahaha

Foto hutan

Nah sebenernya banyak spot kece loh buat foto-foto, ini spot yang kita temuin di bagian kanan setelah pintu masuk, lumayan kedalem sih lokasinya.

Tempat foto kece

Oh ya, disana ada beberapa penjual kentang goreng dan jamur crispy yang enak banget!! Sungguh yaa,, kentangnya tuh beda sama yang sering kita makan disini, lebih manis gitu, dan jenis kentang goreng nya bukan kayak French fries gitu ya, tapi lebih ke potato wedges. Dan harganya hanya Rp 5000 saja pemirsa.

Foto kentang dan jamur

9. Batu Pandang

Setelah capek muter-muter telaga warna, kita ke lokasi kedua yaitu Batu Pandang!

Sebelum masuk jangan lupa bayar tiket dulu ya, buat masuk ke lokasi ini, oh ya harga weekend dan weekday untuk semua tempat wisata itu beda, lebih mahal pas weekend pastinya.

 Harga tiket masuk ke Batu Pandang : Rp 10.000 / per orang

Jadi di lokasi ini kita bisa liat telaga warna dari atas! Dari puncak bukit bebatuan. Sumpah ya, luar biasa INDAH!!!

Penampakan batu pandang part 1

 Tapi ya itu, ketika kita pengen melihat sesuatu yang bagus, kita harus mengeluarkan effort lebih hahaha, jadi kita agak semi hiking gitu buat menuju kesana wkwkwkwkwk lumayan capek sis, padahal jaraknya ga jauh-jauh amat.

Dan ada lokasi yang kece parah, paling tinggi dan agak naik batu dikit kayak gini.

Lokasi batu kece dan gw yang kece *muntah*

Kalo mau naek kesini ati-ati yaaa,, takut jatuh, jangan terlalu heboh naiknya =]

10. Dieng Plateu Theatre

Setelah puas foto-foto di spot terbaik dieng, kita pun menuju lokasi ke-3 yaitu Dieng Plateu Theatre. Sesuai namanya, ini adalah theatre atau bioskop dan lokasinya masih satu wilayah kok sama Batu Pandang.

Harga tiket masuk ke Dieng Plateu Theatre: Rp 4.000 / per orang

Di dieng plateu theatre ini bakal ada pemutaran film dengan durasi kurang lebih 20 menit yang menceritakan tentang sejarah nya dieng, dari awal mulai terbentuknya dieng yang ternyata dari retakan retakan atau kubangan bekas gunung meletus, terus ada cerita tentang kebudayaan mereka plus mitos mitos tentang rambut gimbal yang terkenal itu, kalo kalian suka dengan sejarah macam itu, kayaknya wajib nonton, tapi kalo orangnya bosenan? Mending langsung ke lokasi lain 😀

11. Kawah Sikidang

Nah, abis paham sejarah dieng, kita lanjut menuju lokasi ke-4 yaitu Kawah sikidang. Jangan lupa bayar tiket masuk dulu hahahaa

Harga tiket masuk ke Kawah Sikidang + Candi Arjuna : Rp 10.000 / per orang

Oh ya, untuk HTM kawah sikidang ini, Alhamdulillah tiketnya gabung sama candi arjuna jadi lumayan irit duit hahahahaha..

Abis beli tiket, kita pun langsung meluncur ke kawah sikidang, tapi sebelumnya kita mau foto dulu didepan tulisan kawah sikidang nya, biar exist sis,,

Kita kan pengen gitu ya foto ber-6 ga pake tongsis, akhirnya minta tolong foto sama turis LOKAL, eh diabaikan =___= zzzzz ya udah akhirnya minta tolong sama segerombolan bule buat foto, gw ga paham itu bule darimana, yang pasti mereka ga fasih Bahasa inggris.

Setelah foto – cek hasil foto – tetep aja ga kece, blacklight buahahaha yoweslah, terus kocak deh, tu bule bule semacam bingung mau minta tolong kita untuk ambil foto, tapi mereka bingung mintanya gimana, alhasil pake kode-kode ke mity buaahahahaa ya udahlah akhirnya mity bantuin tu bule-bule buat ambil foto.

Setelah mity ambil foto mereka, kami ber-6 mau selfie, eh tau tau tu sekelompok bule photobomb in kita donk hahahahahaa

Photobomb bulebule gaje

Setelah kelar foto didepan, kita pun mulai masuk kedalam lokasi kawah, sesuai namanya kawah sikidang ini adalah kawah yang mengeluarkan belerang, dan seriusan bau belerangnya nyengat parah jadi harus pake MASKER! Gw juga heran padahal kalo dipikir-pikir kawahnya ga gede kayak di tangkuban perahu atau bromo, tapi emang sih nyebar banget bahkan di sepanjang jalan ada yang ngeluarin belerang juga.

Ini penampakan kawah sikidang

dan ini ada penampakan dari atas, indah ya, gw suka banget deh foto ini haahahaha

12. Candi Arjuna

Setelah berbau-bau belerang, kita langsung meluncur ke candi arjuna, seperti gw bilang sebelumnya, HTM nya udah jadi satu ya sama Kawah Sikidang, jadi kita tinggal melenggang aja.

Tapi sedih euy, pas kesana ada beberapa candi yang lagi dipugar, jadi yaaa gitu, dan rame banget pula jadi susah buat ambil foto yang bagus.

Foto candi

Lokasi Candi arjuna ini ga terlalu besar, paling kayak 2/3 lapangan bola, dan disekitar candi ada lapangan rumput, lumayan buat istirahat abis capek keliling

 13. Makan Malam – Part 1 – Mie Ongklok

Karena waktu udah sore, kita pun menyudahi tur DIENG 1 nya, dan udah kelaperan banget, langsung lah kita menuju ke rumah makan yang menyajikan menu khas wonosobo – dieng dan sekitarnya, yaitu MIE ONGKLOK, lokasinya ini di pertigaan seberang losmen bu djono, jadi tinggal jalan kaki aja.

Foto mie ongklok

Seriusan guys mie ongklok disini enaaakkk gw sih suka ya, kalian bisa pesen yang ga pedes sampe pedes, mie ongklok ini disajiin semi basah (?) jadi kayak ada sedikit kuah kenyel-kenyel haha ga tau kuah apa gw pikir kayak gula gula itu, tapi enak deh.

Harga 1 porsi mie ongklok hanya Rp 8.000 + The Tawar Rp 2000 = Rp 10.000 udah puas

ini ni yaa penampakan warung nya jangan sampe salah

Oh ya disamping mie ongklok ada pusat oleh-oleh yang jual CARICA sampe Jamu Purwaceng yang bisa dijadiin oleh-oleh dari Dieng =]

Cuma gaes, kalo mau beli carica bisa di deket bukit sikunir besok, lebih murah :p

14. Makan Malam – Part 2 – Nasi Goreng dan Mie Goreng

Setelah makan mie ongklok, kita pun langsung menuju ke losmen, buat bersih-bersih karena asli kotor banget sama debu, hahahaha

Habis mandi – sholat , gw, atha dan tiwi gatel banget pengen cari cemilan hahaha sementara tiga laen udah males keluar, ya udah sambil belanja air minum ke indomaret, kita pun keluar untuk cari-cari makanan enak.

Awalnya mau makan nasi goreng di sebuah resto bergaya bambu yang gw lupa namanya apa, eh tapi nasi gorengnya abis, ya udahlah, akhirnya kita liat disamping indomaret (atau alfa ya? Gw lupa hahaa) didepan sebuah rumah, ada gerobak nasi goreng, langsung melipir lah kita kesana.

Awalnya kita Cuma pesen 1 piring nasi goreng plus telor dadar + telor ceplok buat bertiga LOL awlanya abangnya ampe heran karena disana ga biasa nasi goreng telor pisah, eh kita rebek banget minta telor pisah, dua pula! Hahaha

Nasi goreng special

 Akhirnya nasi gorengnya datang,,, asli,,, kita makannya brutal,, ENAK BANGET NASI GORENGNYA sungguh, gw, atha , tiwi udah cengar cengir makan sampe lahap HAHAHAHAHA enak paraaaahhh,, hingga akhirnya pas gw ga sengaja liat orang pesen mie goreng yang keliatan menggiurkan banget, kita pun akhirnya memutuskan pesen MIE GORENG HAHAHAHAHAHA apanya yang cari cemilan

Ini MIE GORENG spesial

Dan ya ampuuunn mie gorengnya enak banget jugaaaaaaaaaa ga memakan waktu lama, itu mie pun ludes kita lahap haahha

Kalo kalian ke dieng, kalian harus mampir kesini!!!

Foto gerobak mie

Harga 1 Porsi Nasi Goreng +2 telor = Rp 15.000

Harga 1 Porsi Mie Goreng = Rp 12.000

Setelah kenyang, kita pun pulang, dan tidur, karena besoknya harus bangun jam 3 pagi buat mengejar matahari cailah.. alias liat sunrise di bukit sikunir. =]

15. Mengejar Sunrise – Sikunir Hills

Jam 3 pagi kita udah siap menuju sikunir hills dengen driver dan mobil sewaan tentunya. Tapi baru separuh perjalanan kita udah kejebak macet,, asli yeee, mau naek gunung aja macetnyaaaaaa..

Oh ya jangan lupa sedia jaket super tebal , sarung tangan, syal dan kebutuhan lain yang menurut kalian penting, karena kalo subuh-subuh begini dieng bener-bener dingin .

Karena macet kita pun akhirnya jalan kaki dari sebelum masuk desa sikunir sampe atas haha padahal ya ada 2 tempat parkir terdekat, dipintu masuk desa sama di sebelum naek ke sikunir, tapi karena macet ya udahlah.

Dan gw nyesel? Nggak!!

Karena sungguh!! Walau harus berdingin-dingin ria, tapi pemandangan langit yang kayak disebar (beneran kayak disebar loh!!) bintang bintang luar biasa indah, bener-bener bersyukur bisa kesini, bahkan pas ke bromo pun langit nya ga kayak gini, di dieng ini bintangnya subhanallah, sepanjang perjalanan bener-bener terharu banget, sayang ga bisa diabadikan sebagai foto.. huhu

Sebelum naek ke bukit sikunir, (yang dimana harus nanjak +/- 800 m) waktu udah menunjukan pukul 5 kurang, alhasil gw sholat dulu seadanya di warung terdekat, tapi di puncak sikunir ada musholah kok, jadi terserah kalian, menurut gw sih, sholat lah dtempat terdekat hehehe.

Abis sholat kita langsung naek, dan gw agak shock ya, kalo kalian ke bromo, pasti ngerasain hal yang beda banget, di bromo itu semua udah serba enak , jalanan beraspal dan sampe atas banget masih bisa ditempuh sama ojek.

Tapi Sikunir? Wow hahaa kita bener-bener naek bukit melewati jalan setapak bebatuan yang berpasir yang Cuma bisa dilewatin 2-3 orang pake empet-empetan pula, yah namanya juga naek bukit ya,,, demi melihat matahari terbit gapapalah yaa berjuang dikit.

Dan sepanjang perjalanan ke atas kita udah bisa liat cahaya cahaya matahari yang mau terbit. Indah yaa

Foto diperjalanan pas nanjak

Setelah perjuangan yang melelahkan (secara naek gunung aje antrinya da kayak mau konser,  FULL sama orang zzzzzz) akhirnya sampe puncak sikunir juga, dan tetep donk diatas lebih rame lagi ckckckckckc

penuuhhh sama orang

Dengen asas nyelip nyelip, lumayan lah gw bisa berdiri agak kedepan.

Foto sunrise

Maapkan foto yang ga terlalu bagus ini, tapi aslinya lebih bagus lagi kok,, hehehehee

Setelah puas foto-foto dan udah berasa panas, akhirnya kita turun, tapi mencar-mencar sih , pada ga tau dimana hahaha secara penuh parah sama orang.

penuhhhhh

Pas udah turun, sampe warung pertama, kita disambut sama sekelompok musisi tradisional yang mainin lagu-lagu jawa.

Dan karena gw laper jadi beli gorengan dulu di warung sambil nunggu yang laen pada dateng. XD dan pas udah kumpul semua, barulah kita jalan ke parkiran, mau ketempat selanjutnya. DIENG 2!

Tapi… karena udah terang, gw baru sadar kalo jalanan yang kita lewatin tadi , pinggirnya adalah danau! Ada telaga kecebong, yang beneran indah, subhanallah

Foto Telaga cebong

 Konon kenapa namanya cebong karena bentuk telaga nya mirip sama kecebong buaahahaha

Yowes setelah itu kita jalan menuju parkiran, dan sempet melipir juga beli carica XDDDDD seharga Rp 15.000 untuk 1 kotak kecil isi 6.. lumayan beli oleh-oleh, disana kalian juga bisa beli cabe khas dieng, kentang dan sayuran lain.

Kita Berada di Sembungan Village, Desa Tertinggi di Pulau jawa!

16. Dieng part 2 – Merdada Lake

sampe mobil gw langsung lepas jaket dan lapisan baju hahaha akhirnya Cuma pake tshirt sweater karena udah berasa gerah!

Next kita melaju ke Merdada Lake, sama kayak telaga telaga lain, Cuma ini lokasinya di dieng bagian 2, karena malas turun udah tepar parah, akhirnya kita foto dari mobil aja hahaha..

Foto Merdada Lake

Sayang banget, kembali karena musim panas, kemarau, airnya surut jadinya ya gitu danau nya, padahal indah diantara bukit-bukit.

17.Sileri Crater

Selanjutnya kita menuju Sileri Crater, yupp kawah sileri, jadi letaknya itu diantara bukit-bukit dan deket sama semacam waterboom gitu hahaha.. again kita Cuma foto dari mobil.. tapi tetep bagus kaaannn..

Foto kawah Sileri

Karena waktu udah mepet banget dan mity mual, jadi kita langsung balik deh ke hotel , belom sempet menelusuri dieng2, dan sesungguhnya dieng 2 ini sepi ga rame kayak dieng 1.

Sampai di losmen kita langsung bagi-bagi waktu, ada yang makan dulu dan ada yang mandi dulu, alhasil gw, atha dan tiwi makan dulu uhuahauhauha laper sis, dan ga tau kenapa tetep makan diwarung sebelah, padahal udah tau lama dan beneran emang lama banget =__=

Gw pesen nasi goreng seharga Rp 14000 berharap rasanya mirip lah sama yang gw makan semalem, eh tau tau beda parah

mie yang rasanya biasa saja

!!! huhu ga enakeun, dan kita juga nyoba mie ongklok buat makan bertiga,,dan yaahhh ga enak juga hahahaha yaudahlah yaaa..belum rejeki, harga mie ongklok disini Rp 9.000.

18. Back to Purwokerto

Setelah kelar makan, kita mandi, beres-beres dan setelah dzuhur baru cussss pulang,,

Byebye dieng! I totally in love with you… ❤

Enaknya tinggal d losmen bu djono adalah, depannya langsung ada pangkalan mikro bus, jadi kita langsung naek deh..

Rencananya berangkat jam 12.30 bisa sampe purwokerto jam 4 lah, jadi masih bisa beli oleh-oleh dan makan soto sukaraja..

Tapi malang nasib kita, ada perbaikan jalan dan alhasil jalan buka tutup,, kita baru sampe purwokerto jam 6 lewat huhuhu sementara kereta jam 7.30 jadi ga sempet kemana mana deh.

19. Back to Jakarta

Alhasil kita langsung putusin buat ke stasiun purwokerto naek taksi. Dan mahal aja donk, kita pake 2 taksi seharga masing2 Rp 45.000- Rp 50.000 huffff…

Sampai di stasiun kita langsung masuk , dan melipir ke restoran paling ujung buat pesen makan yang dibawa ke kereta. Dan gw pun milih nasi bebek aja seharga Rp 27.000. sambil nunggu makanan yang lama banget, kita pun sholat dulu.

Teh Jawa Cafe ternyata namanya

Dan jam 7.20 kita langsung siap-siap ke pinggir rel, karena ternyata keretanya ontime banget!!!

tiket kereta pulang

Mantaappp ,,, jam 7.25 pun kita langsung masuk ke kereta, gerbong satu.. dan ternyata ada cowok-cowok lucuuu buahahahahahahaha

itu bebek gw yg kanan bawah

Singkat cerita, ada epic story diperjalanan pulang. Kita makan malam dengan nikmatnya, ga gw sangka-sangka, ternyata nasi bebeknya enak banget!!!! Rekomen laahh walau kecil wkwkwkwkw…

Namanya juga wanita yaaa,,,, kita berisiknya bukan banget, asli deh, apalagi mity yang selalu mengeluarkan banyolan dank komen-komen lucu, si dedek gemets ampe senyum-senyum ngeliatin mity buahahahaa.. tapi terakhir2 dedek dedek gemets pindah ke bangku kosong, ga bisa liatin lagi deh u.u

Tau tau ya,,, tau tauuuuu

Pas lagi asik-asik ngobrol, si atha dengan ngagetin nya bilang “ IHHHH ADA TIKUUSSSSSS” sambil nunjuk samping gw dan shasa,

Dalam hati gw,.. APAAAA TIKUSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS ,,, shiitttt,,, ga pake mikir gw langsung heboh lonjak-lonjak ampe loncat ke kursi depan (kursi atha DKK).. damn,,, HOW COME???? Gimana cara ada tikus disana dan bahkan gw ga ngeh,,

Huhuhu gw takut banget,, tikusnya sih kecil, anak tikus lah, tapi tetep aja gw geli. Eh pas keadaan udah tenang, tau-tau tu tikus tergeletak di lantai kereta.. entah kena serangan jantung karena shock jatoh dari kursi pas gw loncat, atau karena keinjek gw? HAHAHA maap yaa kuss,,, thanks to Atha yang berani bawa dan buang tu tikus ke toilet,

Karena orang belakang udah bisik bisik bilang kita berisik, akhirnya gw suruh anak-anak dieng, gw minum antimo dan langsung terlelap. Bangun bangun udah sampe Bekasi aja Alhamdulillah , jam 12 malem tuh, cepet dan ontime, horeee

Terus tiba-tiba tiwi bilang..

“pas pada tidur, gw ngerasa ada tikus lewat dikaki,, tapi bodo amat gw da ngantuk”

Daaaaaammmmnnnnnn,,,

Demikianlah perjalan dieng kami,,, maapkan banyak dan panjang ceritanya hahaa semoga membantu yaa,, sampai jumpa d trip selanjutnyaaa

Oh iya ini ada sedikit rincian biaya, semoga bermanfaat!

dan sedikit itinerary awal kasar yah

map dieng

Advertisements

2 thoughts on “DIENG TRIP 14 – 16 Agustus 2015

  1. Pingback: Backpacker 5 Hari 4 Kota 2 Negara #Part1 #Persiapan | Dhechan's Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s