Review Film ala ala #Dilan1991

0

Gila! Tangan gw gatel banget pengen segera ngeblog buat mencurahkan isi hati setelah nonton Dilan 1991. Iyak Dilan 1991, sekuelnya Dilan 1990 yang beberapa waktu lalu mengguncang dunia perfilman Indonesia hahaha..

poster-dilan-1991

 

Dan yes, lagi-lagi Dilan mengguncang Indonesia dengan rekor terbaru nya sebagai Film dengan jumlah penonton di OPENING DAY tertinggi, total 800 ribu! Buset deh, Avengers aja kalah! Ga heran sih gw, pas gw mau beli tiket, 1 malam sebelumnya aja udah pada abis kursi nya! Dimana-mana penuh, dan jadwal tayang gas ante, 15 menit sekali coi! Salut bener gw, dan ga tau kenapa ya bisa gitu, antara emang pada rindu Dilan dan Milea atau emang fans nya kelewat Militan (contohnya gw, eh tapi militan  nya ke Iqbaal aja ah)

IMG_20190301_105731

Rekor!

 

Sudahlah tak perlu Panjang lebar, yuk kita bahas filmnya, btw sama seperti review Dilan 1990 gw sebelumnya, review Dilan 1991 ini akan ada SPOILER nya ya… jadi yang ga suka spoiler atau belum nonton please ga usah baca hehehe

REVIEW ALA ALA

Film Dilan 1991 dibuka dengan adegan Dilan sama Milea naek motor ujan-ujan, duh kakak takut dik dilan masuk angin , adegan ini hanya beberapa jam saja dari akhir kisah di Dilan 1990. Jadi setelah mereka jadian, Dilan nganter Milea ke rumah deh,, uwuwuwuwuw

Inst-image-3

Cium jangan?

Ternyata tak selamanya kisah cinta anak muda itu indah penuh romansa, baru aja jadian, Dilan sudah dilanda prahara, doi di keroyok orang-orang tak dikenal, yang kemudian diketahui rombongan kakaknya Anhar (temen dilan yg pernah nabok milea)  yang ga terima Anhar digebukin Dilan ampe di “pecat” dari sekolah. Dilan ga terima, doi pengen balas dendam deh.

Singkatnya, Milea kezel, dia ga mau Dilan berantem, ampe ngancem-ngancem mutusin dilan segala. Mulai dari sinilah hubungan mereka naik turun.

Duh,,,

Sebenernya gw udah tahu ceritanya bakal kayak gimana, udah mempersiapkan hati yang bahagia juga..  tapi tetep gw semarak pengen nonton hari pertama, kepo aja bakal kayak gimana eksekusi dari film ini, mengingat setelah tayang yg 1990 sempat banyak “issue” wwkwkkww.. terus menurut gw gimana filmnya? Ini review dari perspektif gw ya, kalau ada beda dari kalian ya mohon maaf…

Tiap Dilan muncul, gw tuh berasa semeriwing (?) senyum-senyum sendiri, buset deh dik Iqbaal, kenapa kamu semakin rupawan? Kakak kan jadi lemah huhu, Dilan disini tetep gemeshin, manis, focus *apa

a44fcf862b01c38f30917bb8d1f85bc0

Masya ALLAH

Banyak yang bilang “ah bagusan 1990” , ada yang bilang juga “ah bagusan 1991 lah!”, dan ga sedikit yang bilang “alay” , silahkan deh pendapat masing-masing. Kalau gw pribadi, gw suka-suka aja, kalau dari segi cerita emang banyak konflik, jauh lebih banyak, dan nyaris dari semuanya diambil dari sudut pandang seorang Milea, jadi jangan heran kalau kita dibuat Haru bahkan kezel sama Milea ini.

Menonton Dilan 1991 serasa membaca novel, karena banyak banget Narasi Milea di sepanjang Film, not bad… membantu kita memahami apa yang ada di dalam hati seorang Milea.

Walau jujur ya, gw beneran kesel banget ama Milea, dari zaman baca novelnya juga kesel sih , ini cewek kok apa ya, protektif banget, ga bisa liat kondisi, ga mau dengerin penjelasan orang, main tuduh dan agak dramatis. Tapiiii disatu sisi, gw berusaha ngeliat dari POV dia, mungkin wajar anak umur segitu yang sayang ama cowok, tapi yah sayangnya rasa sayang yang berlebihan itu justru ngehancurin diri sendiri kan?

Inst-image-1

ciyan dilanku

Sementara gw salut banget sama sosok Dilan, dia tuh disini dewasa banget, cool banget lah, masih tetap berusaha “ngelayanin” dan sabar ke Milea, walau akhirnya menyerah juga,, berat pasti, tapi mau gimana…

Maaf ya tim milea…..

Kalau dari segi Akting… Akting Iqbaal tuh improved, dari awal udah masuk banget sebagai Dilan, kalau di 1990 pas awal masih kaku, nah disini tuh langsung jos, dan perubahan mimik wajah iqbaal tuh keliatan, ikutan maknyos banget gw, ga perlu deh ada adegan teriak, cukup dia ngeliatin milea, senyuman miring atau smirk dia aja udah ngebuat gw paham , perasaan dia huhu.. saluut bal! di beberapa bagian malah keliatan naturalnya, sampe gw bener-bener mikir iqbaal itu Dilan..

Adegan yang paling gw suka, pas Milea Dilan berantem di depan Tisna, terus Dilan bilang, “ya udah Bye”. Astaga NATURAL AMAT

Sedangkan Vanesha? Gw bingung mau komennya, sebenernya akting dia oke-oke aja, cukup menghayati sedihnya, Cuma ada beberapa part yg harusnya sedih banget, dan dia berusaha nangis, tp malah ga dapet. Dan yes, seperti biasa, kayak komen gw di 1990, akting doi kalau ketawa kenapa garing dan kaku banget sik? Huhu tapi diluar itu, akting dan chemistry dia cukup dapet loh.. merasuk ke jiwa lah pokoknya, ampe bikin gw kzl tp kasian ama milea hahaha

Aktor lain pun cukup oke , Cuma aktor baru yg aktingnya bikin gw sebel banget, sebut saja si pemeran Mas Herdi.. ASTAGAAAA YAA.. mohon maaf nih, ibarat semua sudah oke, tapi ada satu yang jadi celah. Itulah dia sosok aktor yg memerankan mas herdi,, MAAF, tp sungguh kaku banget aktingnya, maksa! Ga ada dapet-dapetnya, padahal harusnya dia bisa ngebentuk chemistry bareng milea. Okelah ga usah ngomongin  chemistry, akting bagus dulu deh!

Yang paling ikonik si Bucek Deep jadi bapaknya dilan, uwuwuwu gemash.. dan Wati sama Piyan tuh fav banget juga disini, semoga mereka makin banyak scene bareng di Milea ya…

Inst-image

Kalau di 1990 kita nyaris ketawa mesem dari awal sampe akhir, kalau di 1991, kita kayak roller coaster, pas awal manis banget , terus kita dibuat sama adegan yang bener-bener bikin ngakak , setelah itu dibikin sedih,,,,, ngakak lagi,,, happy lagi, sediiihhhh,,, gitu aja ampe akhir

Film ini berdurasi 2 jam 1 menit, cukup lama untuk ukuran film Indonesia, dan menurut gw pribadi, ada beberapa adegan yang harusnya bisa dikurangi, yaitu adegan Pak guru yang gengges itu, ih, iya tahu si ada di novel, tapi sebenernya adegan ini ga masuk di film pun bisa………………..

Sementara, berbicara adegan fav, adegan fav gw adalah pas Dilan nelp Milea, terus Dilan nyuruh Milea marah-marah dan Dilan nyerocos “masa pake kancut tetangga” ASTAGA gw receh banget, ngakak ga keruan huhu , udah mana abis itu sweet banget, Dilan ngajak rombongan geng motornya ke rumah milea buat ngerayain jadian mereka huhu dan tetep soleh donk, dibukanya pake assalamualaikum… GEMASH! Setiap ngeliat tatapan Dilan ke Milea dan Milea ke Dilan, hati ini luluh,,, ah,,,

Inst-image-2

Gw suka deh sama Make Up di 1991, kalau di 1990 gw sempet komen make up pelajar2nya pada menor, nah kalau di 1991 lebih natural, jadi keliatan pada umurnya masing-masing, termasuk make up si Iqbaal, mulus bener cakep! Yang bikin gengges tuh malah wig-wig nya para buibuk, ini sik dari 1990 juga gengges sik,,

Oh ya ngomongin Wig, jadi inget rambut Milea…..ya tau sih dia pake Hair Extension, tapi ada beberapa part yg keliatan banget sambungannyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…. Terus warna rambut aslinya cokelat banget, rambut sambungan hitam,, fiuh,,,, dan Iqbaal juga, rambutnya agak lebih gondrong walau iya jadi lebih ganteng astagaaa

Inst-image-4

Terus mana iqbaal jadi chubby, gemesh!!! Dia kan sebelumnya emang sebelumnya naikin bb di Bumi Manusia ya, nah abis itu disuruh diet lagi buat dilan,, huhu ciyan dek

Dari sisi sinematografi, gw lebih suka 1991, lebih mulus lah dibanding yg 1990, tapi ada beberapa scene, yg saking mulusnya jadi ketara banget kalau gambarnya “Diperhalus”, sampai ada bayangan, bahkan ada scene yang awalnya muka dilan mulus banget, terus gerak dan muncul “muka asli iqbaal yang agak berjerawat” , terus tiba-tiba mulus lagi macam pake kamera 360 wkwkwk

Lalu bagaimana dengan scoring dan theme song? Tidak banyak perubahan disbanding 1990, masih sama bagusnya, scoringnya pas, suka sama scoring di setiap adegan jenaka.

Nah, diluar itu, ada beberapa hal yang menurut gw agak gengges, yaitu Product Replacement yang kelewat banyak, heuheu,, Logo LOOP nya asli ganggu banget, kalau emang mau banget ada telkomsel di film ini, kenapa ga dimunculin logo Telkomsel ver jadul?

Terus, ini minor issue si, tapi keliatan di mata jadi ganggu, pas awal adegan telpon “bobok bareng”, Dilan bilang jam 8.40, tapi jarum jam di 7.40 wkwkwk, mungkin lain kali tim produksi bisa lebih Detail ya dengan hal-hal kayak gini.

Sama sih kayak komen kebanyakan orang, nuansa 1990an nya kurang berasa, ada part detail yang kurang pas, tapi untuk effort yang kayak gini, saluut lah, kece ko tim produksi dilan. Mungkin next editingnya lebih dirapihin

Anyway gw bakalan nunggu film MILEA yang rencananya akan tayang tahun depan (proses syutingnya sih udah kelar), semoga bagus ya.. karena dari semua novel Dilan ini, yg paling gw suka itu Novel Milea.. mau tau kayak apa kisah didalamnya?bisa cek di sini

ALERT

Ada CREDIT SCENE di akhir film… paling akhir!!!!

Gw udah nonton 2x aja masih kelewat! Kezel, oke nanti nonton lagi demi liat credit scene nya!

Review Film : The Perfect Husband , Dimas Anggara & Amanda Rawless

2

Kamis 5 April kemarin, gw berkesempatan untuk hadir di Gala Premier salah satu film yang gw tunggu, yaitu The Perfect Husband yang “Ide” cerita nya diambil dari Novel Wattpad yang ditulis oleh Indah Riyana.. oh ya kenapa gw bilang “Ide” nya… ? nanti kita bahas…

Sinopsis

Ayla (Amanda Rawless) seorang remaja SMA yang hidup dengan sang Ayah (Slamet Rahardjo). Sesuai umurnya Ayla hidup dengan gaya nya cuek dan terkesan bebas. Ia memiliki seorang pacar anak Band yang bernama Ando (Maxime Bouttier) .

Suatu hari, Ayla tak sengaja menabrak mobil seorang pria, yang kemudian ia kenal sebagai Arsen (Dimas Anggara). Pada hari pertemuan mereka, Arsen mengaku sebagai Calon Suami nya. Ayla terkejut dan tak terima, lalu ia berusaha dengan segala cara untuk menggagalkan rencana perjodohan tersebut. Lalu apakah Arsen akan menyerah? Atau justru Ayla yang akan menyerah?

IMG20180405184144

Review

Percaya ga percaya, mungkin gw salah satu dari sekian banyak orang yang secara ga sengaja nonton teaser trailer film ini,, dan langsung suka, ampe langsung baca novel nya terus berniat nonton filmnya hahaha . oh ya buat yang mau baca review novelnya bisa disini ya….Book Review : The Perfect Husband by Indah Riyana

Alhamdulillah, beberapa hari kemarin gw ikutan kuis yang diadain oleh Loveable dan menang tiket premier plus novel The Perfect Husband Premium edition! Yiha… ga pake pikir panjang gw langsung dating deh ke gala premiernya.. dan karena dapet tiket tambahan dari Mba Muthia Esfand, gw pun langsung ngajak Ulya buat ikutan nonton , eh ga sangka ternyata doi suka Dimas Anggara XDDD jadi pas lah ya gw ngajak diaa….

IMG20180407171635

Oh seperti gw cerita diatas,,, gw sukaa sama trailer nya! Kenapa.. (walau gw bukan fans nya Dimas Anggara) tapi entah kenapa.. Dimas di trailer itu KEREN PARAH,,, apalagi pas pake baju pilot gitu yekan,, dan trailernya asik banget,, lagunya juga mendukung jadi kesannya film nya ceria..

***

 

IMG_20180407_181257

So… bagaimana dengan film The Perfect Husband ini?

DUDE… GW SUKA BANGET!!! PARAH!

Gw ga expect apa apa ya pas nonton,, tapi ternyata puas banget!!!! Buat kamu para pecinta novelnya, jangan heran deh kalau Film ini BEDA TOTAL dari Novelnya.. tapi entah kenapa malah Bagus… walau gw juga suka novelnya.. tapi di film, ceritanya lebih rapih,, lebih fun! (buat yang mau tau kayak apa perbedaannya,,, nanti ada dibawah ya)

Film The Perfect Husband ini Fun banget! Banyak banget adegan-adegan dan dialog-dialog lucu yang membuat seisi studio ketawa. Padahal simple banget sih, tapi ngena. Kisahnya tu pas. Walau sebenarnya konsepnya sederhana, Perjodohan. Tapi entah kenapa, dibuat sedemikian rupa jadi fresh nan fun.

Film ini ga semata-mata tentang sebuah percintaan antara pria dan wanita. Namun lebih dari itu, ada makna kasih sayang keluarga disana. Itu yang buat film ini istimewa. Kenapa istimewa? Om Slamet Rahardjo mampu membuat kita terenyuh dengan karakternya.. apalagi dari segi akting ga usah dipertanyakan lah ya.. kece banget! Sukses banget deh om Slamet jadi Scene Stealer disini.

Dimas Anggara? Astaga JAWARA Banget asli!!!!!!!! Gilak yaa… gw pikir dia bakal cool gimana gitu,, ternyata nggak.. akting nya sebagai Arsen tuh Natural banget,, kiyut dan gemesin! Bikin gw sama temen gw heboh pukul2an setiap Dimas senyam senyum minta dicubit #eh oke gw jatuh cinta sama Akting dia disini.

Amanda Rawless? Ah gw suka akting dia disini, waktu di Dear Nathan,, akting dia tuh biasa aja kurang hidup.. tapi sebagai Ayla, entah kenapa dia bisa jadi satu dengan karakter yang dimainkannya. Dia bisa jadi anak yang super ngeselin sekaligus bikin terenyuh.

Dan Duo Dimas plus Amanda menjadi kunci disini, chemistry mereka cukup oke!

Yang bikin minus justru sosok Aldo yang diperankan oleh Maxime , maaf banget tapi entah kenapa aktingnya kurang dapet.. sayang banget..

Selain hal diatas, kekuatan film ini juga ada pada pemeran pendukungnya… sosok Dita dan Eza kakak dan ipar Ayla atau bahkan Ayah dan Ibu Arsen sendiri membuat film ini jadi semakin baik.

Gw suka bagaimana pengembangan karakter, inti kisah cerita dan pesan moril disampaikan dengan pas, tidak berlebihan. Keluar dari bioskop pun saya bisa tersenyum bahagia.. semoga nanti ada kesempatan untuk menyaksikan film nya lagi ya… hehehehe

 

 

 

———————————————Perbedaan antara Novel dan Film———————————-

———————————————- SPOILER ALERT———————————————————

———————————————- Jangan dibaca kalau ga suka spoiler——————————

  1. Novel THB itu lebih mellow, agak sedih, tapi Filmnya FUN! Lawak banget deh,,,
  2. Novel THB dan Film nya itu… VICE Versa.. kebalikan banget
  3. Kalau di Novel Arsen lah anak Yatim Piatu, tapi di Film Justru Ayla yang seorang Piatu. Tapi hal ini merupakah kelebihan kisah ini sih jadi lebih make sense
  4. Alasan kenapa Arsen mau dijodohin pun ga maksa, kalau di novel gw ngerasa, apa sik, padahal Cuma beberapa tahun, masa Ayla udah lupa.. gitu. Tapi di Film nggak, dan gw suka!
  5. Kalau di Novel, kakaknya Ayla itu cowok, tapi di Film malah cewek, Mba Dita.
  6. Kalau kita kenal Arsen yang cool di Novel, tapi di Film Arsen nya lebih lucu.. ekspresi Dimas Anggara parah sik! Gemeshable banget.. suka banget setiap dia senyum2 nahan ketawa
  7. Sosok Ando lebih masuk akal di film ga maksa kayak di novel yang ternyata dia suami orang, apaan gitu kan
  8. Ayla nya ga sengeselin di Novel, lebih nyenengin di Film, karena Alasan di Film itu jelas,,,
  9. Kalau di Novel kan Ayla nya anak kuliahan, tp di Film anak SMA, jadi lebih make sense kenapa Ayla manggil Arsen om tua. Karena emang toh umurnya jauh ya
  10. Dan di Film kisahnya Cuma ditutup sampe pas mereka menikah hehe

 

Review #FilmArini #Arini Masih Ada Kereta yang Akan Lewat

2

Tanggal 5 April 2018 merupakan salah satu hari yang saya tunggu, apalagi kalau bukan karena Film Arini Masih Ada Kereta yang Lewat akhirnya tayang….. yeay! Walaupun akhirnya baru bisa nonton film ini di hari kedua penayangannya juga sih,, hihihihi

Kenapa saya nunggu film ini? jawabannya udah jelas kali ya.. karena Ada Morgan Oey XDDD film Arini ini merupakan film ke 10 morgan dalam kurun waktu 4 tahun, pencapaian yang cukup baik. Film yang saya tunggu untuk mengobati rasa rindu juga… *cieeee

Baiklah ga usah banyak cakap.. daripada saya kelamaan nulis terus malah jadi laper,,

152281126116028_700x394

Sinopsis

Pertemuan Nick dengan Arini di sebuah Kereta ternyata meninggalkan sebuah rasa yang mendalam. Sosok Nick yang bebas tak mampu lepas dari sosok Arini yang dewasa. Perbedaan umur yang cukup jauh dan sikap dingin Arini nyatanya tak membuat Nick menyerah.

Memori kelam masa lalu yang menghantui membuat Arini enggan untuk membuka diri. Lalu apakah keteguhan Nick mampu mengobati luka dan membuka lembar baru di hidup Arini?

ARINI-poster-411x600

Review

Saat pertama tau Morgan akan main di Film Arini, saya pun mulai mencari tau, mengenai film ini. Ternyata Film ini merupakan Remake dari sebuah film yang diperankan oleh Rano Karno, Widyawati dan Sophan Sophian. Sebuah film yang sangat sukses di masanya. Film ini ternyata adalah adaptasi novel yang ditulis oleh Mira W dengan Judul, Masih ada Kereta yang Lewat.

Saya pun langsung membaca novel tersebut (review ada disini Book Review : Masih Ada Kereta yang Akan Lewat, Arini by : Mira W ) dan langsung jatuh hati. Saya pun bertanya-tanya, akan seperti apa Film remake ini. apakah akan mengulang kesuksesan yang sama? Atau tidak?

Pertama kali teaser Trailer keluar… saya pun kembali jatuh cinta…  sosok Nick yang urakan ditambah dengan Arini yang elegan membuat rasa penasaran saya muncul.

Tak lama, Trailer Film pun rilis.. dan wow…. Pemandangan indah yang ada di Jerman,, soundtrack yang apik… membuat trailer ini ditonton oleh jutaan viewers di channel Falcon.. saya pun takjub,, dan berharap.. film ini akan mencapai kesuksesan yang serupa dengan pendahulunya.. banyak pula komen positif mengenai trailer ini…

Kemudian, akhirnya film ini rilis,,, dan saya baru bisa menyaksikan pada hari kedua penayangan.. mohon maaf! Lalu seperti apakah filmnya? Saya akan mencoba untuk berkomentar secara apa adanya, menurut pendapat saya pribadi hehehe

***

152281124058885_700x394

Film ini dibuka dengan adegan pertemuan Nick dan Arini disebuah kereta. Adegan yang cukup manis menurut saya.. saya suka bagaimana Naturalnya Morgan disini… yang membuat saya takjub, bahwa sebagian besar scene yang ada di Jerman, menggunakan Bahasa Inggris! Dan Morgan serta Aura Nampak tak canggung untuk mengucapkannya.. (Oh ya di bioskop tempat saya menonton, full filmnya ada teks Inggris hehehe kece ya)

Setelah adegan pertemuan itu.. kita akan diajak berputar di kisah seorang Arini dengan alur maju mundur nya… kita akan dibawa ke belasan tahun silam dimana, memori buruk dan luka yang dialami oleh Arini berasal. Kemudian kita akan diajak untuk kembali ke masa kini untuk menghadapi kisah baru antara Arini dan Nick.. adegan maju mundur ini begitu banyak, namun sayang kurang mampu mengeksekusi detail dan inti cerita dengan baik.

Jika boleh membandingkan dengan novel, kisah masa lalu arini diceritakan dengan begitu kuat. Sehingga pembaca akan paham dan mampu bersimpati terhadap apa yang dihadapi seorang Arini, namun didalam film, kisah masa lalu ini hanya seperti tempelan biasa, kurang kuat, fokus cerita justru berada pada Arini dan Nick di masa kini (dimana saya bahagia karena banyak nick)

Sinematografi nya luar biasa bagus! Saya suka.. cantik! Baik itu adegan di Jerman ataupun di Jogjakarta (dimana saya bingung kenapa tidak di Jakarta seperti novelnya). Namun ada adegan ketika Arini kembali ke apartemennya di Jerman, kameranya terlihat seperti bergoyang… apa ini memang style yang diinginkan ya? Entahlah saya tak paham. Yang pasti, dibalik semua itu, mata saya terobati dengan sinematografi yang indah.

Berbicara mengenai Scoring dan Soundtrack… wow… dari awal film di mulai, kedua hal ini cukup menyita perhatian saya. Scoring dan backsound nya begitu pas! Mampu membuat saya larut dalam kisah Nick dan Arini. Suara Morgan di Do You Really Love Me, Duet dengan Claresta di Mencintaimu dan bahkan suara Claresta di Kaulah segalanya begitu mencuri perhatian,, walaupun ini merupakan lagu remake, tapi aransemen nya kece!!!!

 

Sementara dari segi akting, Morgan lagi-lagi mampu menghidupkan sosok Nick yang bebas, ceria, manja , lucu dan pantang menyerah. Morgan seolah tanpa usaha menjadi Nick di film ini. Morgan adalah Nick dan Nick adalah Morgan, mereka Nampak begitu satu.. dari segi mimik, bahkan gerak gerik nya begitu pas! Saya dibuat senyum dan tertawa dengan tingkah polah Nick, dan kagum karena keteguhan hati nya. You DID A GREAT JOB Gan! I’m so proud of youuuuu!

Bagaimana dengan Aura Kasih? Wah,,, ini film pertamanya yang saya tonton,, dan saya sangat kagum pada perjuangannya untuk memerankan sosok Arini… aktingnya patut diacungi jempol.. gerak gerik dan mimik wajahnya mampu merepresentasikan sosok Arini dengan baik. Bahkan ada beberapa adegan yang membuat saya ikut merasakan apa yang ia rasakan.. Namun sayang, sosok Aura Kasih yang sesungguhnya, belum mampu mencerminkan wanita berusia 39 tahun secara Fisik.. Aura masih Nampak seperti wanita di akhir usia 20 an,,,

Hal ini menyebabkan perbedaan umur belasan tahun yang selalu mereka gembar gembor kan Nampak tak sesuai… karena ya,,, secara fisik tidak terlalu terlihat. Kemudian bagaimana dari segi Chemistry? Ada beberapa scene yang menampakan Chemistry manis di antara mereka,, namun ada beberapa scene yang tak mencerminkan kisah yang cukup kuat diantara mereka.. sayang sih.. padahal biasanya Morgan jago untuk yang satu ini, saya rindu dengan tatapan penuh cinta Morgan kepada lawan mainnya seperti yang kita lihat di Assalamualaikum Beijing atau Love Sparks in Korea..

Mungkin karena kekuatan kisah dan skrip yang memang kurang mendukung? Entahlah..

walaupun jujur, perlakuan Nick kepada Arini tetaaaapppp membuat saya iri! Dan juga Baper XDDDDDD

Kemampuan akting yang baik dari Morgan dan Aura tidak didukung oleh akting dari pemeran pendukungnya… sebenarnya hal ini sudah saya liat sejak menonton trailernya… tapi saya masih berusaha untuk positif..  sosok Haydar  dan Olga Lidya kurang mampu memerankan sosok Helmy dan Ira dengan baik, padahal mereka juga kunci utama dari kisah seorang arini.. huhuhu sayang banget padahal Morgan dan Aura udah bagus…

Namun,,, Film Arini tetap lah sebuah Film yang Manis dan wajib di tonton di BIOSKOP… apabila sosok Dilan di Dilan 1990 mampu mengobrak abrik hati para tante… sekarang adalagi NICK yang juga mampu membuat hati tante gemas dan girang…

Belum lagi banyak banget dialog-dialog yang QUOTEABLE banget deh,, bikin semeriwing pas dengernya hehehe

Yang terakhir Saya berharap Ismail Basbeth juga akan menggarap sekuel Arini yang berjudul Biarkan Kereta itu Lewat, Arini! Karena,, dude,, kita bakal tau sosok Nick lebih dalam! Hehehe

 

Review Film ala ala : Dilan 1990

10

Assalamualaikum, Jangan? dijitak ibu-ibu se-RT

Baiklah… gw kali ini mau menumpahkan segala perasaan sebelum dan setelah gw nonton film yang lagi Hitz di Jagat Raya Perfilman Indonesia AMPE NGALAHIN THE DEATH CURE BRAIII yak apalagi kalau bukan Dilan 1990, sebuah film yang diadaptasi dari Novel berjudul sama karangan Surayah Pidi Baiq. Dalam waktu 10 hari, film ini berhasil meraup 3 juta penonton.. ck! Gw ga heran kalau nanti Dilan 1990 bakal masuk ke jajaran 5 besar film indonesia yang paling banyak ditonton sepanjang masa. Oh ya, kemungkinan besar gw bakal cerita sambil Spoiler, jadi buat yang nggak kuat silahkan close tab aja ya.. jangan salahin Iqbaal.. eh gw…

falconpictures____BdmuXOxn7mg___

iri kan? iri kan?

Sebenarnya apa sih, yang ngebuat film ini jadi booming banget? Gw bisa memberikan sedikit analisis sotoy.

Penonton film ini tergolong kedalam 4 bagian :

  • Para Militan penggemar Novel Dilan dan Pidi Baiq
  • Para Militan penggemar IQBAAL DHIAFAKHRI RAMADHAN (gw termasuk yang ini, walau ga militan)
  • Para nitijen yang bingung bin kepo kenapa ni film yang dulu digunjing dan dinyinyirin Castnya, jadi ramai dibicarakan hingga akhirnya iseng ikutan nonton
  • Para teman-teman, pacar dan keluarga yang berbaik hati nemenin teman, pacar dan saudaranya buat nonton #eh
Foto Iqbal Coboy Junior

tenang dek iqbaal..Umur kita cuma beda 10 tahun kok

Kenapa bisa digolongkan seperti itu? Begini ceritanya…

Buku Dilan yang saat ini telah rilis kedalam tiga sekuel , Dilan 1990, Dilan 1991 dan Milea : The Voice From Dilan, merupakan salah satu buku yang begitu digemari oleh khalayak ramai.. gw dulu juga sempet bingung, kenapa sih orang-orang heboh dilan , dilan.. apa sih hebatnya? Apa sih bagusnya?

Alhasil tahun 2015 silam, pas banget lagi ada diskonan 50% gramedia, gw pun beli 2 buku pertamanya (karena buku terakhir memang baru rilis di 2016 yang gw beli juga pas lagi diskon, emang gw anaknya diskonan banget,,,) tapi sayang sekali, kedua buku pertama ini sama sekali tidak memberikan efek apapun di dalam diri gw… gw bahkan cenderung ga suka dan merasa cerita seperti ini biasa dan sudah cukup banyak beredar dipasaran. Yang benar-benar membuat gw ga suka adalah gaya penulisan dan tingkat kegombalan Dilan yang ngebuat gw pengen nutup muka saking malunya. Tapi yah,, mungkin masalah selera…. Untuk buku ketiga, gw memberikan penilaian lain, gw jauh lebih suka sama buku Milea ini.

Nah, balik lagi… berbasiskan fans buku yang cukup militan ini, saat tahun lalu pertama kali diumumkan bahwa buku ini akan di film kan, mulailah timbul perpecahan, dan masyarakat Indonesia terbagi kedalam 4 bagian :

  • Fans buku yang GA SUKA bukunya di Film kan, apalagi yang Main IQBAAL ANAK BOYBAND
  • Fans buku yang bahagia bukunya di Film kan, jadi pasrah aja sama keputusan Surayah
  • Fans Iqbaal yang tersyulut sama nyinyiran Nitijen dan Fans Buku yang ngehina Iqbaal (gw ada disini)
  • Masyarakat Indonesia yang tak tahu apa-apa dan hanya bisa terdiam membaca timeline
maxresdefault

membuatku tersyulut

Gw masih inget jelas, betapa kesalnya gw membaca Timeline terus banyak orang yang nyinyirin Iqbaal yang terpilih untuk memerankan sosok Dilan, Idola mereka itu. Banyak Nitijen kurang budiman yang underestimate sama sosok iqbaal dan menyudutkan tanpa bukti bahwa sosok anak boyband nan manis nan soleh itu ga bisa akting, apalagi memerankan sosok Dilan yang badboy nan puitis itu.

Disitu gw tersyulut, bukan apa-apa ya,, memang imajinasi orang berbeda, itu HAK KALIAN… tapi yang saya ga suka adalah, ketika mereka Meremehkan AKTING IQBAAL, padahal kalian BELUM MENONTON SATUPUN FILM NYA! Sana kelaut aje!

KZL BAT…

Padahal gw juga baru nonton satu sih filmnya, tapi itu film terakhir Iqbaal bersama CJR (ADA CINTA DI SMA) dan disitu Iqbaal berperan jadi bad boy kok… makanya gw tuh asa pengen teriak ke Nitijen… KZL brai… kalau lo da nonton lo nyinyir gapapa deh, lah ini, belum nonton aje trus nyinyir macem-macem minta diulek bareng sambel nya ayam geprek aje…

Saat itu, gw berharap Iqbaal bisa membuktikan ke seluruh Nitijen kurang budiman itu, bahwa ia bisa menjadi Dilan semua orang… biar tu para Nitijen bisa menjilat ludahnya sendiri Jahat . maap kakak emosi.

FILM-DILAN-1990-001

Niscaya,,, saya ada dibelakang motor itu,,, namun di crop… *delusi

Nah, 25 Januari 2018 saat film ini tayang perdana, gw ga bisa langsung nonton, maapin ya dek,,, tadinya mau nonton tanggal 28 nya, tapi apa daya, keabisan tiket brai,,, gw ga sangka sih, Bioskop di Jakarta layarnya penuh sama film ini, alhasil karena sedih belum bisa nonton, gw bacain deh review-review Nitijen mengenai film ini, dan betapa shock nya gw… HAMPIR SEMUANYA MEMUJI FILM INI. Memuji akting Iqbaal dan Vanesha,,, dan bahkan ga sedikit dari mereka yang MEMINTA MAAF dan mengaku bersalah telah Underestimate ke Iqbaal (gw ga boong ya, kalian baca aja sendiri)

falconpictures____Bd6y66nnX6Y___

cieeee yang dari benci jadi cinta

Dari situ kakak bangga sama dek Iqbaal T____T terus jadi sedih karena belum bisa nonton.. maap ya dek…

Alhamdulillah disela sela kesibukan, akhirnya gw bisa nonton film ini hari Kamis kemarin.. dan ….. menurut gw,,,,

20180201_150850

iya.. gw nonton sendiri

Secara keseluruhan, Film Dilan mampu mengeksekusi isi cerita di Novel dengan Baik.. Banyak dialog2 yang sama dengan buku… Termasuk dialog yang membuat “bulu kuduk gw mencuat2 (?)” karena saking cheesy nya ….

Walau sempat tak suka dengan make up Vanesha saat presscon (eh) ternyata akting debut Vanesha di Dilan terbilang cukup baik… Natural banget malah.. gw saluut banget sama doi, ga nyangka brai ini film pertamanya. Vanesha tu kayak Milea banget deh,,, cantik pula yakan, jadi ga sabar gw nonton film dia sama adipati (Teman Tapi Menikah) yang akan tayang bulan depan,, sebenarnya cukup disayangkan sih, kenapa terlalu berdekatan dengan waktu tayang Dilan……

dilanku___Bem6ixHFJ8n___

Telepon jadul menjadi saksi cinta antara Dilan dan Milea

Dan Iqbaal? Ia membuktikan Pidi Baiq tidak salah menilai kemampuan aktingnya dan sempat ikut berjuang melawan nyinyiran Nitijen.

Walau Jujur.. Di awal film, akting Iqbaal masih terasa kaku.. Ia terlihat berusaha mencari celah untuk memerankan Dilan dengan sempurna.. Namun makin lama.. Aktingnya terlihat natural.. Ditambah ekspresi (minta ditaboknya) wajahnya terbilang cukup mumpuni..

dilanku___BetuNEwlJtL___

salah satu adegan paporit ni,,,

YA ALLAH DEK IQBAAL KENAPA GANTENG AMAT SIK!!!! Di beberapa adegan gw ampe nutup muka pake kerudung saking leleh dan malunya *eh

Akting iqbaal di film dilan bahkan mengalami peningkatan dibandingkan film sebelumnya.. Iqbal berhasil memerankan Dilan si lelaki cheesy (?) hingga Dilan sang panglima perang (?) Ekspresi yang paling saya suka adalah ketika Disa berbicara di hadapan Dilan saat Milea berkunjung.. NATURAL SANGAT!

Mata dan senyumnya Iqbaal itu terlihat begitu hidup. Makanya wajar deh mulai dari abg ampe tante-tante diluar sana jadi menggilai Iqbaal wkwkwkwk…

Yang perlu diperbaiki dari akting iqbaal adalah Cara berbicara (?) atau pronounce nya ya. Ada beberapa adegan dimana kata2 yang iqbaal ucapkan tidak terlalu jelas. Menurut saya , aktor yang baik adalah ketika berakting dan berbicara secepat apapun namun bisa mengucapkan setiap dialognya dengan “tepat”. Sementara di beberapa adegan..Iqbaal kayak lagi ngegeranyem (?)

falconpictures____BdZ8WVPH-Km___

yang ga kuat liatnya,,, boleh kibarkan bendera…

Chemistry antara Vanesha dan Iqbaal tuh dapet parah astagaaaaa… gemesh sendiri gw ngeliatnya,,, huhuhu mereka cocok banget gitu,,, dengan Dilan yang tukang gombal ke Milea, dan Milea yang Dilan sentris (?) banget.. cocok!

iqbaal.e___BX0MmTUARg9___

panglima tempur nya capa nih..

I Know muka Iqbaal tu imut banget, jadi banyak orang yang worry pas dia jadi Bad Guy dan adegan berantem, tapi ternyata Iqbaal bisa kok mengeksekusi adegan itu,,, ^^

Akting pemeran pendukungnya cukup oke.. not so good but not so bad…

Ada beberapa bagian cerita di Buku yang kurang di eksplore, salah satunya pas kang adi. Jadi agak bingung kalau di film, ujug2 ada sosok kang Adi, kalau di Buku kan jelas diceritain seperti apa.

Sementara, sisi negatif dari film ini, yang sampai membuat gw mengerutkan kening adalah..

Adegan saat Bunda dan Milea didalam mobil… ASTAGA CGI NYAAA.. HARUS BANGET KELIATAN BOONGNYA? pengen nangis liatnya huhu.. sayang banget sik,

Terus agak gengges liat “Alis” nya Milea.. Harus banget rapih #eh kayak dibentuk ala ala zaman sekarang.. Plus lipsticknya agak menor walau berusaha dibuat “pink” tapi tetep berlebihan sangat..Yang paling malesin liat make up temen2 milea yang agak berlebihan.. Apa perasaan gw doank atau gimana deh.. Blush on wati agak lebeh? Dan adegan cocol obat merah (?) duh brai… Oles oles obat merah tp ko kayak ga keluar dan keliatan olesan obatnya huhu Cocol kapas doank sis?

Gw sih berpikir, dari segi outfit dan make up, film ini kurang mencerminkan tahun 1990,, yah walau gw emang baru umur 1 tahun saat itu, tapi entah gw ga nangkap jadul-jadulnya 90 di film ini, kecuali mungkin adegan telpon umum, jaket jeans / varsity dan motor nya itu…

Kesimpulannya.. gw suka2 aja sama film ini, dan bahkan lebih bisa tahan pada ke “Cheesy” an di film nya dibandingkan bukunya hehehe.. Ga dosa kan kalau bukan pens buku nya? Hehe

dilanku___BesSWC2FBZI___

chemistry nya ulalala… ampe cium tangan banget brai

Oh ya, dek Iqbaal juga ikut mengisi soundtrack di film ini loh…..

Menurut sang produser , Vanesha dan Iqbaal sudah dikontrak untuk 4 film : Dilan 1990, Dilan 1991, Milea dan Bundahara,,, YEAY! Film Dilan 1991 juga rencana akan rilis di Desember 2018 , syutingnya sendiri baru akan mulai di pertengahan Tahun, nunggu Dedek Iqbaal liburan cekoyah XDDD

Film-Dilan

naek motor sambil nenteng belanjaan aja tetep berasa romantis yeee

So,,, banyak yang berkomentar, Dilan Milea ini adalah Rangga Cinta di Jaman Milenial,,, bagaimana menurut anda?