Backpacker 5 Hari 4 Kota 2 Negara #Part2 #Kualalumpur #Malaysia

0

Target untuk posting blog 1 post per minggu sepertinya hanya impian.. wakaakak, asli ya emang lagi sibuk banget dan ga ada waktu luang buat nulis huhu jadi baru disempetin buat posting minggu ini *ga ada yang nanya juga* *ngomong sama keyboard*. Ini gw sampe bela2in ke kantor pagi-pagi biar sempet nulis sedikit wkwkwkkww.. okelah mari gw lanjutkan..

20160819_153904_zpsmaua7juo

preview picture sebelum ke paragraf selanjutnya XDDD

Setelah persiapan kemarin selesai, akhirnya hari yang dinanti2kan tiba juga. 19 agustus 2016 jam 3 pagi menandai dimulai nya perjalanan ini. Ah sedap.. karena pesawat kami dijadwalkan berangkat jam 06.25 WIB pagi, otomatis gw harus berangkat pagi-pagi banget dari kp rambutan, yak karena gw naek damri XD. Gw janjian sama tiwi jam 3 pagi di rambutan buat ngejar bis pertama jam 3.30 kalo ga salah. Sekali perjalanan damri dari Kp. Rambutan ke Bandara Soekarno Hatta gw harus bayar Rp 40.000 / per orang.

Ko gw Cuma berdua? Yak ketemuan sama si asmi dan mity di bandara, sementara shasa karena satu dan halangan baru bisa nyusul malam hari, jadi ketemuan langsung di KL gitu.

Karena pagi-pagi jalanan itu lancar banget, alhasil sekitar 1 jam kami udah sampai di terminal 2 dan ga berapa lama asmi sampai juga (Kebetulan sekarang penerbangan international untuk Air Asia pindah ke terminal 2). Sembari nunggu mity datang kami pun sholat dulu dan setelah semua komplit kami langsung buru-buru check in biar ga telat,  karena yah pasti kalau ke luar negeri agak ribet kan harus masuk imigrasi dulu.

So,  jangan mepet-mepet dateng nya ya kalo mau melakukan perjalanan ke luar negeri, kita ga akan tau kapan imigrasi sepi atau kapan lagi ramai, baek baek aja kalo lagi kena pulung antrian imigrasi nya panjang. (kasian pulung dibawa-bawa)

Alhamdulillah antrian imigrasi masih normal, dan kami sukses masuk dengan aman tanpa kurang satu apapun ke dalam pesawat wkwkwk dan kali ini sang air asia berangkat tanpa delay! Asikkk…

Perjalanan dari Jakarta ke Kuala Lumpur sebenarnya hanya membutuhkan waktu sekitar 1 jam 20 menit, tapi karena disana waktunya lebih cepat satu jam, otomatis kami tiba di KL (bandara KLIA2) terhitung sekitar pukul 09.25 waktu Malaysia.

20160819_093255_zpsyyzgbhb0

blur….

Oh ya, dulu ada 2 bandara di Malaysia, yaitu KLIA dan LCCT, LCCT ini khusus untuk pesawat low cost macam air asia, dan asli ya, LCCT itu dulu jelek banget XDDDDDDDDDDDDDD dari turun pesawat ampe boarding room jauh, dan gw harus jalan kaki, pret. Nah, sekarang LCCT udah digantikan dan di renov menjadi KLIA2, tetep sih tujuan nya buat pesawat Low Cost, tapi sungguh bandara-nya udah berubah jadi keren aja 😀 termasuk mewah menurut gw kalo dibandingkan sama LCCT dulu (jauh parah). Di KLIA2 udah banyak banget restaurant yang kece dan supermarket, dan tersambung juga sama KLIA ekspress hehe.

Untuk mempersingkat waktu yang terbatas, kami pun langsung berangkat menuju ke KL Sentral dengan menggunakan bis. Biaya nya RM 11  per orang (untuk convert kurs nanti ada di bagian akhir ya).

20160819_101924_zpsbajwnscr

Gimana caranya menuju ke lokasi bis? Kalian Cuma perlu jalan.. (iya masa ngesot) ke ujung KLIA2 dan langsung turun ke lantai bawah (ikuti aja petunjuk nya, jangan ikutin mas mas ganteng aja #lah). Di lantai bawah itu bakal ada sederetan counter tiket yang menjual tiket-tiket bis (bukan tiket konser) untuk menuju ke berbagai wilayah. Salah satunya si KL sentral itu.

20160819_102112_zpspetbtcdl

Perjalanan dari KLIA2 ke KL sentral kalau lancar (disana emang jarang macet juga sih) membutuhkan waktu sekitar 1 jam. Jadi puas-puasin deh istirahat di bis sebelum memulai perjalanan yang bikin kaki gempor >0<.

20160819_102257_zpshclpqwy1

maap wi.. muka lo blur juga ahahha

20160819_102413_zpsiu5dmwlr

Sesampainya di KL Sentral kami langsung meluncur ke bagian Penitipan Tas, lumayan kan yes, daripada manggul-manggul backpack yang berat pas mau jalan-jalan, bisa gempor, wong manggul beban badan dan beban hidup aja udah berat sangat, *curhat

20160819_113244_zpsvpkguhqp

ini lokasi pemberhentian bus di KL Sentral 

Biaya untuk penitipan tas ini sekitar RM 23 untuk 4 buah tas ransel gede-gede dan segala perintilan lain nya.

20160819_114249_zps0irhetar

Oh ya sebelum kelupaan, selama ini, setiap melakukan perjalanan rame-rame, gw dan anak-anak selalu membiasakan untuk mengumpulkan Dana Bersama yang fungsinya nanti untuk transport dan kebutuhan lain yang digunakan secara bersama, jadinya kan nanti enak ga usah dikit-dikit minta duit yakan? Dana itu akan disimpan oleh satu orang (baca : ade Nurmarita lerman) dan dia lah yang bertanggung jawab untuk mengurus segala pengeluaran.  Jumlah awal dana yang mau dikumpulin sih terserah kalian aja, kalo kemaren berapa ya, sekitar RM 50 per orang, tapi jatohnya segitu kurang sih buat biaya transport selama 5 hari hihi. Yah toh kalau kurang nanti tinggal “kolekan” lagi gitu,,

Lanjut ya, KL sentral ini kayak pusatnya pertemuan segala moda transportasi yang ada di kuala lumpur, dari KLIA Ekspress, Mono Rail, Rapid Transit, Commuter sampe bis juga ada. Cuma kalau pertemuan dua hati yang merindu belum tau sih dimana.  Karena memang pusat “pertemuan” alhasil KL Sentral ini rame banget, mulai dari rame sama orang, rame sama toko-toko dan rame sama penjual makanan, baik yang ala ala restaurant fastfood macam KFC, MC D, Burger King atau yang ala-ala food court. kalian juga bisa beli sim card disini ya…. selain itu KL Sentral juga terhubung sama Mall loh.. lumayan kalau mau numpang pipis (lah lo kata mall itu wc umum).

20160819_115031_zpspokgm40m

Berhubung dari pagi belum makan nasi (Cuma makan angin aja dan makan hati) alhasil perut berdendang mengeluarkan suara-suara merdu nan berirama, kami pun mulai mikir mau makan apa, ya udah akhirnya melangkahkan kaki menuju food court dan melipir ke sebuah tempat yang menyediakan nasi briyani dan nasi lemak.

20160819_115524_zpsa9l7x5st

Karena sok-sok an irit, takut kenyang dll, akhirnya kita makan nya barengan wkwkwkw, tiwi sama mity mesen nasi lemak + ayam, sedangkan gw sama asmi mesen nasi briyani + ayam plus gw pesen “Tea Ice” alias teh Tarik, jangan ketuker ya, kalo disini mau pesen es teh manis sebutan nya “Tea O Ice” kalau mesen Tea Ice ya artinya es teh Tarik gitu.

Harga 1 porsi nasi briyani a.k.a Arabic Chicken Rice itu RM 14 sedangkan Tea Ice RM 3.

Setelah kenyang akhirnya kita langsung menuju lokasi pertama.. YEAH! Akhirnyaa….

20160819_121906_zpsdeqtpvap

lokasi pembelian tiket

 

1.Batu Caves

Perjalanan pertama dimulai dengan tujuan ke Batu Caves, yeah tempat ini merupakan salah satu lokasi wisata “wajib” di Kuala Lumpur.

20160819_122246_zpszux8mokf

stesen di KL Sentral

Untuk menuju ke batu caves, kita bisa naik KTM Commuter jurusan KL Sental – Batu Caves, dengan biaya RM 2.60 per orang nya. yah sesuai namanya, KTM Commuter ini mirip banget sama Commuter line yang ada di Jakarta ini, Cuma versi disana ada tempat duduk yang madep kedepan gitu kayak kereta antar kota.

20160819_123901_zps1o8bprp3

penampakan dalam commuter.. tapi gw lupa sih ini pas commuter kemana, yang pasti bukan pas menuju Batu caves LOL

Waktu tunggu nya lumayan lah, ga lama-lama amat. Dan jarak dari KL sentral ke Batu Caves kira-kira 20-30 menit kalau ga salah.

Kebetulan pas kita naek commuter line nya, masih sepi jadi dapet duduk gitu,, kosong deh keretenya. Alhasil jadi bisa lirik-lirik dan memperhatikan sekitar (baca : lirikin masbul ganteng). Buset deh, di KTM Commuter ini berasa surga, di kiri gw duduk dedek-dedek gemes korea yang pake celana gemes,, eh celana pendek.

Sementara di bagian depan, ada mas bule super ganteng (dengan 2 temen nya) ala ala caleb yang maen di quantico.. sementara di sisi seberang depan kiri, ada mas ganteng juga,, tapi sayang doi udah pake cincin,, alias udah kewong,, (istrinya pun duduk dengan manis di sampingnya).

Yak seperti biasa rombongan kami heboh,, mity ngomong agak toa gitu kan ya,, jadilah diliatin mas ganteng didepan (sebut saja mas caleb) ampe diketawain ama temen nya yg cewek wkwkwkw.. ah kami begitu pemalu jadi Cuma lirik-lirik manja aja ga berani nyapa. Padahal mah ya,,, lumayan buat latian convo (convo dari hati ke hati).

20160819_131053_zpsiktfwdk1

Ga berapa lama, kereta pun tiba di stesen (baca:stasiun) batu caves, kami pun turun, dan semua rombongan gerbong kita (baca : dedek gemes dan mas bule) juga turun..

Ya udah donk, selanjutnya kami sigap mengikuti mereka.. (lah) bukan deng,, kami juga turun, menuju lokasi pertama.. HOREEEE… (naik tanggaaaaa *pencitraan)

Gw pun mulai sibuk foto-foto lokasi batu caves, dari awal masuk udah banyak penjual cemilan dan oleh-oleh, tapi karena masih kenyang gw ga mampir (ga ada yang nanya juga kali) dan terus jalan ke arah patung budha raksasa. Nah di perjalanan, gw berusaha mengikuti mas caleb tapi apa daya, dia menghilang,, gw malah ketemu mulu ama dedek korea gemesh yang lagi sibuk semprot-semprot sun block (asli gw baru tau ada sun block yang bisa disemprot).

Btw… Ini kenapa jadi ngomongin dedek dan mamas,,, oke lanjut aja ke cerita trip *sungkem.

20160819_133100_zpsspkn08pi

Jadi…apa sih batu caves? Sesuai namanya tempat wisata ini menyajikan “Goa” sebagai penarik minat wisatawan. Untuk menuju Goa tersebut kita diharuskan naik tangga (yang lumayan banyak astaga) sebelum bisa masuk kedalam goa tersebut.

20160819_132319_zpsgonnb6gj

Daya Tarik dari batu caves ini adalah patung budha yang super besar yang ada di atas tangga. Nah didalam nya sendiri sih ada tempat berdoa dan beberapa patung juga,,, selain itu ada semacam stalaktit juga (eh bener ga sih gw nyebutnya? Hahaha) untuk masuk kesini , kita ga dipungut biaya loh… alias free…

20160819_133450_zpsawxjyl1d

20160819_133937_zpsh2udbcii

20160819_134014_zpsvjwhb8yt

Selain masuk kedalam goa tersebut, disampingnya juga ada area “Dark Caves” dimana kita masuk kedalam kegelapan goa dan ada kelelawar2 gitu kayaknya,, tapi karena bayar,, dan mahal.. jadi gw Cuma foto-foto bagian depan aja hehehe..

20160819_135113_zpsib0tkewt

rupanya di stand registrasi dipajang kelelawar dari berbagai jenis dan diawetkan,, uwoooo seremmm *lebay

20160819_135601_zpsr7e6xbgz

Nah karena udah capek dan keringetan parah naik turun tangga, dan udah gerimis juga (tapi alhamdulillah papasan lagi sama mas caleb – masih dibahas) kami pun turun ke bawah, dan bermain-main cantik dengan burung dara…

 

img-20160919-wa0004_zpsl0m67lhq

tuh mas caleb adalah lelaki yang dibuletin.. *niat si tiwi yang compile lol

dibawah batu caves ini banyak banget burung dara.,. dan kita bisa kasih makan mereka juga loh…

20160819_132252_zpsdgmxig4o

Setelah puas foto-foto di batu caves kami pun menuju ke lokasi selanjutnya.. asoiiii

2. Masjid Jamek

Lokasi kedua adalah masjid jamek, untuk menuju kesana kita hanya perlu naek KTM commuter  lagi dan turun di stesen Bank Negara, biaya nya hanya RM 2.30 per orang. Oh iya sebenarnya kita bisa aja turun di KL sentral lagi kemudian ganti ke Rapid KL jurusan KL sentral-Masjid Jamek, tapi karena malas bolak balik ke KL Sentral, alhasil kita memutuskan untuk turun di Bank Negara aja biar ga transit lagi, lagian berdasarkan hasil browsing, jarak dari Bank Negara ke Masjid jamek ga jauh,, Cuma sekitar 1 km… (Cuma…..)

20160819_154938_zpsp2ejfwdk

Sesampainya di Stesen Bank Negara kami pun berjalan kaki menuju masjid jamek, tentunya dengan mengandalkan GPS.. ternyata yah,, mayan jauh buahahaha tapi karena jalanan disana ramah untuk pejalan kaki, jadi gapapa lah, apalagi rupanya untuk ke masjid jamek ini, kita melewati semacam “kota tua” dengan bangunan-bangunan nan indah yang cukup eye catching.

20160819_155243_zpsxidsszhp

Bangunan apa sih emangnya? Bangunan muzium! Jadi selama perjalanan kita akan ngelewatin Mizium Tekstil dan Muzium Muzik, kece sih bangunan nya…

20160819_155302_zpswrtar11v

Karena gw bilang tadi lumayan jauh,, alhasil kami istirahat dulu di sevel terdekat… dan…

20160819_155922_zpstfdjv4gc

Akhirnya… GW NEMUIN ES KRIM NESTLE KITKAT GREEN TEA!!!!! Ihhh enakkkkk … harganya murah juga Cuma RM 3.20 , asli ya es krim ini lebih enak dari walss green tea huhu sayang banget ya belom ada di Indonesia.

Setelah kenyang makan es krim kami pun lanjut jalan ke masjid jamek..

Eh tapi… yeaelaaahhhh Masjid nya lagi di renovasi…

Krik

Krik

Krik

Perjalanan panjang ini…….

20160819_161343_zpspmw99jee

Ya udah gw pun Cuma bisa mengabadikan masjid jamek dari jauh…

Saat itu,, waktu udah agak sore, bingung mau kemana lagi yekan,, ya udah akhirnya ke next destinasi ajaaaa. horeee

3. KLCC – Petronas

Destinasi ketiga dan terakhir untuk hari pertama ini adalah,,,, PETRONAS! Yuhuuuu…. Tongkrongan wajib untuk semua yang ke KL yah kayaknya,, jujur gw sih udah pernah kesini, Cuma pas malem malem, jadi pengen ngerasain kalo pas sore pas masih terang gimana..

Untuk menuju ke Petronas yang berdekatan di KLCC, kita harus naik Rapid KL jurusan Masjid Jamek – KLCC, biayanya itu RM 1.90 per orang.

20160819_180914_zpssexty5do

Sampe KLCC kami langsung menuju ke petronas dan berfoto-foto ria.. uhuy!

20160819_174147_zps2ssdglyt

Disana ketemu orang Indonesia juga, akhirnya kita bahu membahu untuk saling motoin hahahaha

Ga lama di petronas, kita pun masuk lagi ke KLCC, buat makan,,, makan apa? Makan SUBWAY!

Oh ya… di KLCC ini ada mushola yang cukup enak buat sholat, lokasinya ada di lantai bawah, jadi tanya aja satpam yah,,,

Lanjut ke makan,, nah,, karena udah ngidam banget sama SUBWAY, dimana di Indonesia ga ada (eh apa pernah ada? ) dan karena efek nonton KDRAMA yang banyak di sponsori sama subway ini… akhirnya kami sepakat harus makan subway pas sampe KL lol

Disana sih lokasi subway banyak banget loh. Ada di bandara,,, ada di KL sentral, di KLCC….. jadi bisa pilih mau makan dimana 😀

20160819_183210_zps6oj7ajnj

Di perjalanan menuju restaurant subway,,, gw bertemu dengan pusat keramaian (baca antrian), gw kepo donk,, langsung narik tiwi menuju ke keramaian tersebut,, eh rupanya,, disana ada stall kue…. Hokkaido Baked Cheese Tart.. gw langsung… tergoda… (emang dasar rakus aja sih).. alhasil gw melipir… dan beli 1 potong cheese tart… harganya mayan sih… RM 5.80 per potong nya… tapi.. gw ga nyesel.. ASLI ENAK PARAH YA ALLAH…

20160819_184217_zpsfetufjle

Buat yang cinta banget sama keju.. KALIAN HARUS COBA!

Setelah makan tart nya.. gw pun ke subway dan langsung pesen burger nya wkwkwk.. di subway system nya kita bisa pilih roti jenis apa yang kita mau… terus pilih mau isi apa.. mau sayur apa.. mau saus apa.. di combine pun boleh.. jadi semacam,, “racik sesuka anda”. Nah seperti biasa,, karena gw tipikal orang yang ogah rugi (HAHAHAHA) apalagi dalam hal makanan, gw pun pesen burger yang paketan. Dengan harga RM 16.31 gw bisa dapetin Burger Steak + 2 cookies gede + 1 minum cola.

20160819_184538_zpstd8seppg

Rasa? Untuk burger sih so so ya,, gw pikir seenak apa (mungkin gw salah pilih rasa) hahaha . sementara untuk cookies? ASLI COOKIES COKELAT NYA ENAK BINGIIIITTTTT huhu pengen lagi L

Setelah kenyang.. dan waktu yang udah menunjukan pukul 7… kami pun bergegas menuju ke KL Sentral untuk transit ke TBS.. menuju hatyai thailand

4. Terminal Bersepadu Selatan (TBS)

Untuk menuju ke TBS, dari KLCC kita hanya perlu naik Rapid KL jurusan KLCC – KL Sentral dengan biaya RM 2.40 per orang. Nah sesampainya di KL Sentral kita bergegas menuju lokasi penyimpanan tas.. alhamdulillah semua aman, mari membopong tas lagi dan menuju tbs! yeay

Untuk menuju tbs kita perlu naik KTM Commuter jurusan KL Sentral – TBS dengan biaya RM 2.40, tapi ya.. NOTED banget,, nunggu KTM nya LAMA parah, entah deh kenapa, mungkin emang kereta ke TBS jarang ya,, jadi janganlah kalian mepet-mepet kalo mau ke TBS..

Dikarenakan kereta lama – antrian panjang – alhasil kereta penuh – ga dapet duduk deh T.T

Tapi untungnya jaraknya ga jauh,,,, selama perjalanan gw kontak-kontakan sama shasa yang kebetulan menyusul ke KL nya, dia dari KLIA langsung naik KLIA Ekspress ke TBS, karena waktunya emang mepet banget. Kecian 😦

20160819_212527_zpszkn4jbul

Sesampainya di TBS rupanya masih keburu untuk sholat dan bersih-bersih, alhamdulillah. Di TBS kayak semacam terminal pusat yang menghubungkan KL dengan kendaraan antar kota antar propinisi dan bahkan antar negara.. jadi GEDE dan ramai sekalih.. dan disana juga ada penitipan barangnya loh.

20160819_220532_zps6goxzqhe

Seperti yang gw bahas di postingan selanjutnya, gw dan anak-anak udah beli tiket bis menuju Hatyai via online, jadi yang gw perlu lakukan ada menukarkan print out pemesanan dengan tiket asli. Lo bisa menuju ke petugas nya,, tinggal kasih print an, sebutin nama penumpang dan,, jadilah tiketnya.

20160819_220516_zpsv1i8csci

Yang asiknya dari tbs ini, semua sudah tertata rapih, macam di bandara, udah tau kita harus nunggu bis d gate berapa.. harus duduk dimana didalam bis nya.

Dan.. bis nya… ON TIME!

Saat waktunya tiba, dan shasa udah sampe juga, kita langsung menuju gate keberangkatan,,, terus ya.. gw siyok!

20160819_224759_zpswbp22hsg

maap mity ngeblur lol

Bis nya kece banget! Ngeeettt!

20160819_224823_zpsfdzhcu9a

Jarang-jarang gw naek bis malam macam gini wkwkwkkw, tempat duduknya dua2 dan kursinya asoy, disetiap kursi juga ada colokan usb buat ngecharge..

20160820_084315_zpszkfw7xi5

Tapi…

Bis nya..

DINGIN PARAH! Astagah,, gw da pake jaket tapi berasa menggigil banget,, ampe ga bisa tidur T__T karena beku L jadi better bawa selimut tambahan ya gaes…

Lalu… dimulailah perjalanan darat KL-Hatyai! Horeeeeeee….

20160820_162037_zpsd0jiyrbc

Preview Hatyai

Gimana cerita selanjutnya? Mari tunggu postingan ketiga ya… see you!

Note :

berikut adalah rincian pengeluaran di hari 1 :

untitled_zpshoc8je3v

PS : btw kalo ada typo atau salah kata,, mohon infoin ya biar bisa di edit .. sankyuu

 

Advertisements

Jilbab Traveler : Love Sparks in Korea #MovieReview #JilbabtravelerLSIK

5

Jilbab Traveler : Love Sparks in Korea merupakan salah satu film Indonesia yang ikut meramaikan jajaran film-film nasional yang lagi hebring di bioskop dan merupakan satu-satunya film Religi diantara film lainnya. Alhamdulillah saya berkesempatan (baca : NIAT) menjadi salah satu penonton pertama di Gala Premier yang diadakan di CGV Blitz Grand Indonesia, Senin 21 Juni 2016 lalu bersama dengan hampir 2000 orang penonton lainnya. Jujur saya surprise banget sama antusias mereka untuk hadir di gala premier, itu rame parah loh, dan denger-denger merupakan salah satu acara premier ter-ramai di Indonesia.

images_zpsil9oepwq

hyun geun dan rania

Sebenernya dari kemarin saya sudah ingin menulis review tentang film ini, tapi karena salah satu hal yang akan saya bahas dibawah, saya memutuskan untuk menulis review ini setelah menonton kedua kalinya. Alhamdulillah kemarin sehabis pulang mudik Solo-Jakarta 22 jam dan baru sampai Jakarta jam 1.30 siang saya memutuskan untuk langsung cuus ke Mega Bekasi untuk ikut Nobar disana (baca : karena pengen ketemu morgan lagi dan lagi XD).

photogrid_1468165234055_zpsptupgxy3

potongan tiket nonton di premier dan Mega Bekasi

Yuk ga perlu lama-lama saya mau langsung bikin sedikit sinopsis dan langsung review nya :

Sinopsis

“Jadilah Ibnu Batuta..Penjelajah Muslim yang menjadi rujukan dunia”

Kalimat yang diucapkan sang ayah itulah yang mendorong Rania Timur Samudra (Bunga Citra Lestari) untuk menjadi seorang jilbab traveler. Ditengah keterbasannya karena lemahnya fisik sejak kecil hingga akhirnya tidak dapat melanjutkan studi nya, Rania memutuskan untuk menjadi seorang penulis yang kemudian mengantarkannya untuk mengunjungi ratusan kota diseluruh Dunia dan mengukuhkan dirinya untuk menjadi seorang jilbab traveler. Dia membuktikan Jilbab bukanlah pembatas untuk meraih mimpi.

Ditengah sakit nya sang Ayah, Rania memutuskan untuk berhenti menjadi Jilbab Traveler dan menemani sang Ayah, namun sang Ayah justru mendorong Rania untuk pergi terus menjelajah menjadi “mata” bagi sang ayah dan mencari serta menggapai mimpi nya, salah satunya dengan pergi ke Baluran, Banyuwangi Jawa Timur tempat dimana Sang Ayah dan Ibu nya (Dewi Yull) bertemu.

Rania pun pergi ke Baluran, disana ia bertemu dengan Hyun Geun (morgan Oey) seorang Photographer Nature asal korea dan sahabat nya Alvin (Ringgo Agus Rahman). Hyun Geun berkata kepada Rania bahwa Korea jauh lebih indah dibandingkan Indonesia. kata-kata itu menantang Rania untuk menunjukan ke Hyun Geun bahwa Indonesia Tak Kalah Indah. Mereka pun pergi ke Kawah Ijen. Disanalah Hyun Geun terpana dengan keindahan Indonesia.

285de561-d2d3-4b77-886b-5be530e4f99b_169_zpsffw2vakm

adegan pertama kali Rania bertemu Hyun Geun

Ternyata kepergian rania ke Baluran membuat nya kehilangan saat terakhir bersama sang Ayah. Kehadiran Ilhan (Giring Nidji) yang tiba-tiba datang ke banyuwangi dan mengabarkan bahwa sang Ayah sudah tiada sangat membuat Rania terpukul hingga dia memutuskan untuk berhenti menjadi Jilbab Traveler.

Baluran dan Ijen sungguh mempunyai Cerita tersendiri bagi Hyun Geun dan Rania. Namun, Ego hati Rania menutupi itu semua. Selama menetap di Indonesia, Rania membantu Ilhan untuk mengurus sekolah khusus untuk Ibu-ibu buta huruf. Disanalah Ilhan berkesempatan untuk “mencuri” hati rania. Belum lagi kedua kakak rania yakni Tia (Tasya) dan Eron (Indra Bekti) yang sibuk menjodohkan kedua nya.

Hingga suatu saat, Rania mendapatkan Undangan Writing Residence ke Korea, dia pun menolak untuk pergi karena janji nya berhenti menjadi jilbab traveler, tapi berkat dorongan sang ibu, ia pun berangkat ke korea selama satu bulan.

unnamed_zpsnonbij5k

Disanalah ia kembali bertemu dengan hyun geun dan harus menentukan pilihan siapa yang akan menjadi pasangan sang jilbab traveler. Apakah ia akan merajut kembali cerita yang bahkan belum dimulai dengan Hyun Geun? Atau menerima Ilhan sesuai dengan keinginan kakaknya?

6458b430-5a67-41f4-9b03-81ef229485e0_169_zpsvfvyrls4

REVIEW

Mari kita kulik dari awal…. (kayak bisa aja,, maap kalo nanti ulasan nya bakal random) :

Akhirnya film ini rilis juga,, kebetulan saya sudah membaca novelnya dan bahkan membuat review nya dari awal novel ini rilis, bisa dibaca disini ya ulasan nya : Book Review Jilbab Traveler Love Sparks In Korea. Saya langsung jatuh hati sama cerita di novel ini,, inspiratif, manis dan penuh quote yang amat apik. Jadi saya excited parah pas film ini akhirnya mulai menampakan diri nya ke permukaan (?).

Saya benar-benar mengikuti dari awal proses “berita-berita” terkait film ini, mulai dari pemilihan casting utama sampe baper karena liat proses syuting nya, dan dari liat foto-foto bts aja saya (lagi-lagi) jatuh hati.

Tapi…

Pertama kali liat teaser trailer dan akhirnya full trailer, saya agak shock, kenapa sepertinya “agak berbeda” yah dari versi novel nya.

Full trailer

Tapi ga masalah, trailer nya apik! Ditambah soundtrack nya yang mampu dibawakan sangat piawai oleh BCL, apalagi pencipta nya melly goeslaw yang udah ga diragukan lagi. OST aku bisa apa ini hingga saat ini masih jadi playlist fav saya loh.

Ost

Kembali ke review film ya, seperti yang saya bilang di awal, saya mendapatkan kesempatan untuk ikut gala premier, dan pas banget dapat nya nonton di Sphere X, yang mana merupakan salah 1 layar terbesar di CGV,, (setara IMAX lah) nah pas nonton saya jadi ga fokus,, kenapa?

mungkin film ini bukan jenis film yang bisa diputar di LAYAR SEBESAR Sphere X, jadi jujur (walau senang bisa liat wajah morgan di layar super besar) kualitas film nya ga bagus, PECAH gambar nya, burem, ga berasa nonton di bioskop jadinya… makanya saya sempat malas membuat review, karena mood saya udah jelek duluan, saya pun bertekad harus nonton lagi di layar biasa! Saya mau liat film ini dengan kualitas yang oke =]

alhamdulillah kemarin berkesempatan juga ikut Nobar di Bekasi (baca : demi ketemu morgan juga) dan dari nonton kedua kali ini saya jadi lebih memperhatikan detail nya,,,, (dan jadi makin baper) bener kan kualitas filmnya jadi lebih yahud! Keceeeee…

img-20160710-wa0020_zpsxeklheji

surprise di akhir nobar bunda asma sama morgan masuk

Plus :

  • Seperti judulnya, Jilbab traveler, dari awal mulai kita di suguhi “ringkasan” perjalanan Rania yang menjelajah ke berbagai tempat, saya dibuat kagum dengan CGI nya yang menurut saya cukup apik, walau,,, ada beberapa yang keliatan boongan nya banget (Contoh yang di padang pasir) tapi tetep sih, scene demi scene cukup keren dan bikin saya iri banget!
  • Walau judulnya Love Sparks in Korea, tapi kisah ini dimulai di Baluran dan Ijen yang merupakan salah satu objek wisata yang lagi happening di Indonesia (alhamdulillah saya sudah kesana awal tahun ini jadi ga pake mupeng deh :p ) saya salut parah sama Sinematografi yang bener-bener apik.. cara pengambilan gambar di Baluran dan Ijen sangat ciamik, tapi sayang Cuma sebentar… anyway saya berharap dengan adanya film ini, kedua objek wisata itu makin ramai dikunjungi turis lokal… 😀
  • Lalu gimana dengan pemandangan di Korea? Wah ga usah ditanya,, saya yang belum pernah ke korea dan Cuma bisa memandang lewat Drakor jadi mupeng pengen kesana,,, walau sebenernya sih buat pecinta drakor pasti sering liat pemandangan kayak di film ini, macam Nami Island, itaewon dll..
  • Saya SUKA BANGET sama adegan salju nya alamakkkkk
  • Mohon maaf mbak Unge awalnya saya sempet underestimate pas tau mbak yang kepilih meranin Rania, karena saya pikir, chemistry antara mbak dan morgan bakal susah dapetnya (baca : perbedaan usia dan karakter rania yang umurnya masih muda banget di novel) eh ternyata saya salah besar! Dari film ini, BCL kembali membuktikan bahwa dia merupakan salah satu aktris berbakat di Indonesia, aktingnya matang banget!
  • Chemistry antara Rania dan Hyun Geun dapet (setelah nonton dua kali jadi berasa banget). Walau dialog antara mereka kurang banget.. kebanyakan malah dialog antara Rania – Alvin dan Rania – Ilhan tapi ya.. dengan komunikasi yang dikit, Cuma dari TATAP MENATAP berasa banget hyun geun sayang banget sama rania dan sebaliknya.. asli ya,, adegan di jalanan pas rania ngejar hyun geun,, asli yaaa mau donk ditatap hyungeun (aka morgan) kek gitu T________T
  • Sebagai fans morgan, saya takut berpendapat tentang aktingnya karena takut “biased” tapi jujur, ini adalah salah satu acting terbaik morgan, walau logat korea nya masih belum sempurna, tapi aktingnya meningkat banget kalo dibandingin film film dia sebelumnya,, bener-bener dari gesture, cara tatap aja saya kayak mampu ngebaca apa yang hyun geun pikirin.
  • Alvin – Ringgo agus adalah Scene Stealer utama di Film ini,,, dia lucu banget! Komen komen simple nya.. bahkan gerak gerik nya yang kocak aja bisa bikin ngakak satu bioskop hahaha you totally rock!
  • OST nya kece badai!!!!!!!!!!!!!!! Suka banget!
  • film romantis harus selalu ada adegan sentuhan atau ciuman? NOPE! film ini membuktikan, cinta itu bisa dirasakan tanpa harus melibatkan sentuhan sebelum menjadi halal

Minus :

  • Saya agak sebel sama “dubbing” nya,, kadang ga pas, kadang suaranya ganggu banget saking gede nya (?) terutama part “Ilhan” hehehe apalagi pas adegan-adegan akhir.. maap 😦
  • Durasi nya cukup lama ya 2 jam, sempet agak sedikit (sedikit banget) boring nya tapi untung ada sesosok Alvin sebagai ice breaker
  • Iklan sponsor nya banyak banget ampe sempet gangguuuuuuu .. huhu
  • Saya sulit banget untuk ga membandingkan film ini dengan novel nya.. tapi ya jujur saya jauh lebih suka novel nya, karena, di film semacam di paksakan Ilhan dan Rania nya,,, yang ujug-ujug Ilhan nya kesel rania mau ke korea dll. Kurang kena. Padahal banyak banget Rania – Ilhan moment nya
  • Nah bagian Hyun Geun agak sebel sih, mungkin karena durasi, kisah hidupnya banyak diceritakan hanya melalui Alvin, jadi agak kurang “ngena”.
  • Saya sebel Rania-Hyun Geun moment nya sedikit, jadi proses gimana kedua sejoli ini jatuh cinta agak kurang ma’nyes.. walau tetep bikin baper (apalagi adegan Hyun Geun mandang rania diam diam,, alamak!)
  • Ending nya manis,, tapi terlalu cepat,,, (?) jadi kayak gitu doank…

Conclusion :

Setelah dua kali nonton, saya jadi SUKA banget sama film ini! Walau jujur assalamualaikum Beijing lebih baik dari segi cerita menurut saya,, tapi Jilbab Traveler ga kalah oke! Bener-bener bikin saya pengen traveling lagi… (traveling bersama pasangan hidup sih #eaaaa) sinematografi patut di acungi jempol dan bener-bener memanjakan mata saya,,, pemandangan nya indah,, baju-baju nya indah dan cantik , berasa nonton drakor,,, buat yang suka Drama Romance wajib nonton banget! Tapi inget ya ini romance banget… (keluar bioskop saya langsung pengen cari jodoh fotografer LOL)

jangan lupa durasi nya nyaris 2 jam,,, jadi “siap siap” ya….  hehehehe

 

Anyway film ini memang bernapaskan religi , tapi sama  sekali bukan sok sok an menggurui yg islami banget gitu .. nggak ko.. saya justru banyak banget belajar dari quote-quote indah dan romantis dari film ini,,

 “Kamu mencuri mimpiku tapi aku suka kamu yang mencuri mimpi ku

jadi buat yang non muslim ga ada salahnya nonton ini,, film ini universal!

Anyway kata bunda asma kalau film ini laris, bakal ada sequel nya? so.. PLEASE MAKE IT HAPPEN! Ayo nonton film baik ini!

photogrid_1468148753479_zpszzawsinn

sisa nobar hahaha.. with my fav ACTOR!

Book Review : Love Sparks In Korea (Jilbab Traveler)

1

Love Sparks In Korea (Jilbab Traveler)

Pengarang : @asmanadia

Tebal : 380 hlm; 20.5 x 14 cm

Cetakan I : Oktober 2015

Penerbit : AsmaNadia Publishing House

Rania Timur Samudra tumbuh dari keluarga yang sederhana serta memiliki fisik yang lemah sedari kecil. Setengah hidupnya dihabiskan dengan pengobatan, hingga akhirnya harus memutuskan untuk meninggalkan bangku kuliah. Namun hal tersebut tak mengurungkan niatnya untuk memenuhi mimpi-mimpinya sejak kecil, mimpi yang berkobar dari cerita-cerita sang ayah tentang kereta terbang, mimpi untuk menjelajahi berbagai belahan dunia. Jejak jejak ciptaan ALLAH.

Menjadi penulis mungkin bukan hal yang diduga nya, tapi ternyata itulah pintu yang ALLAH bukakan ketika dia harus menerima kenyataan untuk menutup rapat-rapat pintu studi di universitas. Belasan buku pun ia terbitkan, rentetan titel penulis aktif, best seller dan tenar pun telah melekat pada namanya dan membukakan mimpinya untuk menjadi seorang “ibnu battutah” untuk menelusuri berbagai belahan dunia seorang diri, menjadi solo traveler, jilbab traveler.

Berbagai negara telah ia kunjungi seorang diri, tak hanya untuk menikmati dan mensyukuri nikmat ALLAH, tapi juga bertujuan sebagai dakwah, untuk mengenalkan islam di negara lain. Maklum, wanita berjilbab dan tentunya islam masih merupakan hal yang minoritas.

Melalui kegiatan traveling nya itu, Rania mendapatkan berbagai pengalaman, teman baru, keluarga, namun cinta? Rasanya belum pernah ia menemukan itu. Selama ini hatinya tertutup rapat. Dia enggan untuk memulai suatu hubungan yang tak jelas arahnya.. yang tak jelas menuju ke pernikahan atau tidak.

Selama ini keluarganya, ayah yang penyabar, ibu yang gemar dengan drama korea, Tia dan Eron saudaranya yang sudah menikah dan punya anak, kerap kali menggoda Rania untuk menikah, bahkan mereka pun kerap kali menjodohkan nya, salah satunya dengan Ilhan, tetangganya. Namun, Rania diam, belum ada satupun pria yang mampu mengusik hatinya… kecuali dia,, seseorang yang tak sengaja bertemu dengan nya di Nepal..

Ketika itu, rania sedang membeli kerajinan tangan dari sebuah nenek tua, ketika ia tak sadar tas ranselnya telah raib diambil oleh pencopet. Dia pun berusaha mengejar pencopet itu dan berteriak. Namun dengan tubuh mungil, ia tak sanggup mengimbangi lari sang pencopet itu, hingga tiba-tiba ada seorang pria yang membantunya melawan sang pencopet dan berhasil mengembalikan ransel itu,

Hyun Geun..

Pria itulah yang mengubah hidupnya..

Pria berwajah asia dengan penampilan acak-acakan, rambut sebahu yang diikat, kumis dan jenggot yang berantakan, serta pakaian yang terkesan santai dan cuek.

Pria yang tak lepas dari kamera berlensa Tele nya..

Pria yang mulai mengisi relung hatinya..

Sekuat tenaga Rania berusaha mengenyahkan pria itu dari hatinya.. apalagi semenjak ia harus kehilangan sang ayah, orang yang sangat dekat dengan nya.

Namun takdir berkata lain, Rania mengikuti sebuah pelatihan di Korea Selatan, disanalah ia bertemu kembali dengan pria itu dan memulai pergolakan batin yang tak pernah ia rasakan pun muncul,

apakah yang harus rania lakukan?

Siapakah yang harus rania pilih?

Ilhan? Pria yang sudah lama ia kenal? Pria yang menjadi pilihan ibunya?

Atau

Hyun Geun? Pria yang baru ia kenal, dan mungkin berbeda keyakinan?

Di korea lah… semua akan terjawab..

My Review

I TOTALLY LOVE THIS BOOK!!!

Jujur ya, pertama kali memutuskan pre order ini, karena tau, buku ini akan langsung di film kan dan morgan yang akan jadi pemeran utama nya. gw udah kepelet sama morgan semenjak nonton assalamualaikum Beijing, jadi penasaran,

Dan pas baca resensi bukunya, kok menarik.. tentang seorang jilbab traveler, cita-cita gw banget. Akhirnya ga pikir panjang gw langsung order buku ini. Dalam waktu sebentar gw bisa  namatin, penasaran banget soalnya,,

Oke mari kita mulai review nya..

Suka banget sama gaya penulisan bunda asma, patut diacungi jempol, ceritanya mengalir begitu aja, banyak kalimat-kalimat puitis yang bermakna disana. Ga Cuma percintaan, tapi cerita cerita tentang keluarga, perjuangan hidup, pencarian jati diri, usaha meraih mimpi dan cerita tentang traveling yang bikin mupeng berat.

Suka banget sama tokoh Rania yang teguh sama pendirian, walau berpetualang ke negeri orang, ga membuat dia harus meninggalkan nilai nilai agama, bahkan ketika ia sudah bergelimang harta dari royalty buku-bukunya, dia tetap mau backpackeran, tinggal di hostel dan memanggul backpack kemana-mana.

Jatuh hati sama karakter Hyun Geun. Mungkin tampangnya “serem” dengan kumis dan brewok, tapi hatinya lembut, walau dia jatuh cinta sama rania, di ga kayak pria lain yang gombal nyatain cinta sana sini atau berusaha menyentuh lawan jenis.. nggak sama sekali. Justru lewat email-email berisi pesan sederhana yang sebenernya puitis parah, plus dilengkapi sama foto-foto jepretan yang pasti sweet banget, membuktikan dia serius dan ga main-main. Dia tahu bener cara menghargai seorang wanita.

Sementara itu, keluarga rania hanya dikenalkan dalam “Skype” tapi bisa memperlihatkan keharmonisan dan kedekatan satu sama lain. Ada lagi cerita tentang sosok “Chin Sun” , wanita yang sangat dicintai Hyun Geun, bikin penasaran banget dari awal dan bikin terkaget kaget di akhir cerita.. jago banget deh bunda asma bikin plot nya XDD

Sempet kesel sama Jeong Hwa, anak bos Hyun Geun yang naksir berat sama Hyun Geun. Kenapa Hyun Geun ga bisa tegas sih???? Gemesh banget bacanyaa… tapi disisi lain ini memang fakta (kebanyakan) sosok Korean sih,, yang punya masalah “kejiwaan” dengan tingkat “ bunuh diri yang tinggi “.

Overall, novel ini bagus banget. Suka sama kalimat puitis di sebelum bab baru..
Suka sama pepatah-pepatah yang diucapkan hyun geun,,
Suka sama endingnya…

walau jujur yaa,,  entah kenapa kesannya agak “dipercepat” seakan-akan harus segera berakhir. Padahal belum diceritakan apa yang terjadi sama tokoh tokoh lain.. jadi agak ngambang di bagian itu nya. tapi tetep sih,, ini novel oke parah! Harus banget bacaaaaaaa,,,

PS : ini ada beberapa quote yang gw suka banget

If You’re Happy, Then it’s Twice, If You’re Sad, The it’s Half 
Kamu Mencuri Mimpi Mimpiku,, dan aku suka 
Lelaki itu serupa Ibrahim Bagiku,, Memecah Berhala Ketakberdayaan menebar putik putik keteguhan 
At The End of Hardship,,, Comes Happiness 
Jika Tak Kau Cium Baru Surga,,, Bukan Berarti Ia Tak Ada

Dan masih banyak quote inspiring lainnya..! wajib dibaca banget =] ga sabar buat nunggu filmnya =]]]]