Movie Review : Sweet 20 #Sweet20Movie #Sweet20

2

Assalamualaikum wr.wb. selamat hari raya idul fitri! Mohon Maaf lahir batin ya….

Anyway semalam saya nonton salah satu Film Indonesia yang baru tayang di lebaran kemarin, judulnya “Sweet 20”. Dikarenakan saya jatuh hati sama film ini, jadi saya iseng mau nulis sedikit review nya disini, walau sebelumnya udah bikin mini review di twitter sih.. tapi gapapa ya, saya bikin review lebih mendalam disini, hihi

 

17439073_1417548558301635_695877997231603712_n.jpg

Sweet 20 merupakan film adaptasi / remake dari Film Korea berjudul Miss Granny (2014). Miss Granny sendiri sangat sukses di pasaran korea saat itu dan mampu meraih 8.65 juta penonton loh… wow banget.. karena kesuksesan nya, Miss Granny diadaptasi secara resmi ke berbagai negara seperti, Jepang, Cina, Thailand, dll oleh CJ Entertainment bekerjasama dengan PH di masing-masing negara. Nah.. Alhamdulillah banget, Indonesia merupakan salah satu negara beruntung yang bisa ikut serta dalam proyek adaptasi ini.

Miss_Granny-p2

Miss Granny Ver Korea

Di Indonesia, Sweet 20 diperankan oleh jajaran aktor dan aktris yang sangat popular dimana aktingnya ga usah diragukan lagi … Sebut saja sang pemeran utama, Tatjana Saphira, Slamet Raharjo, Niniek L Karim, Morgan Oey, Lukman Sardi, Cut Mini, Kevin Julio, Alexa Key, Widyawati dan masih banyak lagi. Nah…jadi seperti apa film ini?

14134899_307200909641594_583760143_n.jpg

 

Sinopsis (Dikutip dari Wikipedia)

Fatmawati (Niniek L. Karim), nenek 70 tahun cerewet yang tinggal bersama putranya seorang dosen, Aditya (Lukman Sardi), menantu (Cut Mini), dan 2 orang cucu (Kevin Julio dan Alexa Key). Fatmawati selalu membanggakan Aditya, sampai suatu hari ia mengetahui akan dikirim ke panti jompo. Hal yang membuatnya sangat terpukul dan pergi dari rumah.

17438733_154994758355962_4324751077426593792_n.jpg

Di perjalanan ia melihat studio foto “Forever Young”, dan berniat mengambil foto untuk di pemakamannya kelak. Namun setelah berfoto Fatmawati berubah menjadi 50 tahun lebih muda, dan kembali berusia 20 tahun. Fatmawati pun memulai kehidupan yang baru dan mengganti namanya menjadi Mieke, seperti nama artis idolanya – Mieke Wijaya. Seiring berjalannya waktu, Mieke mendapat kesempatan untuk meraih mimpinya menjadi penyanyi, sesuatu yang tidak bisa dilakukannya pada saat muda dulu. Keunikan Mieke muda dengan gaya bicara dan seleranya yang masih seperti nenek 70 tahun, justru membuat 3 pria jatuh hati padanya, seorang produser musik (Morgan Oey), cucu laki-lakinya, dan Hamzah (Slamet Rahardjo) yang mencintainya sejak sama-sama muda dulu.

Hingga suatu peristiwa terjadi, yang membuat Mieke harus memilih untuk melanjutkan kehidupan barunya, atau kembali menjadi Fatmawati.

14073243_1270358546310146_1167970920_n.jpg

 

Review

Tahun lalu, pas saya tau morgan akan main disini saya langsung buru-buru nonton Miss Granny ver Korea dan sungguh memang Miss Granny ini kece berat… Ga heran deh kalau sampai jadi blockbuster movie di korea … 

Makanya saya jadi berekspektasi tinggi pada Film Sweet 20. Saya ga mau kualitas nya turun dibanding versi aslinya. 

Awalnya saya sempat skeptis sama Tatjana ketika tahu dia yang memerankan tokoh sang nenek. Karena ya, secara fisik tatjana ini beda sama aktris utama di ver korea. Saya juga sempat khawatir apakah tatjana bisa selepas itu memerankan “karakter” nenek yang cukup unik ini?

18096295_1756986817945380_2116579051907842048_n.jpg

Tapi rasanya kekhawatiran saya ini ga terbukti, ketika trailer demi trailer dirilis, saya sudah jatuh hati pada sosok Tatjana sebagai nenek fatma ditambah trailer film yang cukup menjanjikan makin membuat saya tidak sabar ingin menonton film ini di hari pertama penayangan nya..

Oleh karena itu, kemarin saya bela-belain kabur sehabis magrib untuk nonton sendirian di Lippo Mall Kramat Jati, yah maklum, sebelumnya pas premier / Nobar pertama saya belum berkesempatan nonton karena bentrok pas hari kerja T_________________T. Untunglah semalam masih dapat tiket nonton hehehe

20170625_184323

Oke…

SWEET 20, sangat memenuhi ekspektasi saya!

Film yang sangat layak untuk ditonton bersama keluarga ini sangat menghibur dan syarat akan humor tanpa sedikit pun mengurangi rasa haru dan pesan moral yang terkandung didalamnya. 

Film ini tak perlu humor murahan untuk membuat seisi bioskop tertawa terpingkal-pingkal. Dan tak perlu drama murahan untuk membuat mata berkaca-kaca. seluruh kisah dikemas secara pas dan tepat serta menyesuaikan dengan situasi dan problematika sebuah keluarga di Indonesia.

Jajaran aktor dan aktris seakan di pilih secara tepat untuk mengisi setiap peran yang ada. Tatjana Saphira secara sempurna sukses memerankan sosok nenek fatma saat muda. Kecantikan Tatjana sendiri sudah mampu membius penonton, ditambah akting natural dan total nya yang sungguh patut diacungi jempol. Tatjana bahkan mampu menyesuaikan gerak gerik dari Niniek L Karim, sosok Fatma ver tua, mulai dari cara jalan, gaya berbicara hingga intonasi suara. Keren!

Siapa bilang aktris muda tidak bisa beradu akting dengan jajaran aktor senior? Wah film ini sungguh membuktikan kalau itu salah. Melalui Sweet 20, kita dimanjakan dengan adu akting dari aktor-aktor muda dengan jajaran aktor kawakan yang nama besarnya ga usah diragukan lagi. Tatjana dan Slamet Raharjo misalnya, siapa sangka chemistry mereka juga “dapet” banget  dan tentunya menghibur.

Sebenarnya yang cukup buat saya terkaget-kaget adalah aktingnya Widyawati sebagai nenek rempong XD, sungguhan, dari kecil selalu lihat beliau sebagai aktris yang memerankan tokoh lemah lembut, dan disini?  Ahhhhhh beliau sukses bikin saya ketawa dan mesam-mesem karena geli sendiri XDDDD

Belum lagi ada sang Produser Alan yang diperankan oleh Morgan Oey <3. Duuuhhhh baru awal muncul aja udah bikin meleleh banget.. selalu deh, dari dulu saya selalu komen ya, kalau Morgan itu paling jawara akting lewat mata, ga perlu banyak kata, hanya dengan tatapan nya aja udah syarat sejuta makna, ini bukan bias ya, kalau emang ga bagus saya bakal bilang ga bagus kok XD

17437816_1409618245776007_5616398011354578944_n.jpg

Sweet 20 ini kayak sebuah Film pengobat kangen akan akting nya morgan, terakhir nonton kayaknya Melbourne ya (?) eh bukan deng.. Tapi Moon Cake Story XD, dan itu udah lama, makanya ngarep banget sama Sweet 20 ini. Walau kali ini, Morgan bukan karakter utama utama amat dengan “durasi” penampilan yang ga sepanjang film-film sebelumnya, tapi aktingnya sukes mencuri perhatian dan cukup apik dalam memerankan sosok Alan. Apalagi kalau melihat perjuangan Morgan yang harus menurunkan berat badan sampai segitu kurusnya hanya untuk memerankan sosok Alan. Ah… Morgan selalu total ❤

Selain bintang utama yang kece berat, para aktor pendukung dan figuran nya pun kece-kece loh XD Film ini benar-benar bertabur bintang deh hihi.. 

Nilai plus lain nya adalah Original Soundtrack nya yang bagusss. Banyak banget lagu-lagu lawas yang dinyanyikan ulang oleh Tatjana… eh Tatjana? Iyaaa Tatjana nyanyi loh disini… dia membuktikan dia berani untuk menyumbangkan suara nya juga hihihihi.. dan… not that bad lah.. suaranya cukup enak didengar… ^^

Dari semua itu, ada satu hal yang cukup menganggu buat saya dan menjadi nilai minus, yaitu adegan-adegan saat nenek Fatma muda / Mieke  bernyanyi. Yaaah saya tau kok kalau nyanyinya ga live dan harus lip sync, tapi seharusnya bisa dibikin lebih sempurna ya… karena banyak banget yang missed antara suara, lagu dan gerak gerik saat Mieke nyanyi. Sayang aja gitu, padahal udah bagus.

Jujur saya pengen banget liat Tatjana dan Morgan akting bareng lagi sebagai bintang utama, berasa kurang puas dan kurang di eksplore disini T_T

14145434_1782175925372327_2118010058_n.jpg

Oh ya… kemarin yang nonton di bioskop heboh banget, semua tuh pada ketawa-ketawa kenceng gitu di sepanjang film, dari awal sampai akhir… ah saya terharu #eh

Intinya… Film ini sangat cocok dan rekomen banget buat ditonton bareng keluarga.. sebuah film  yang sukses di adaptasi! jadi tunggu apalagi, ayo ajak keluarga dan teman-teman kalian buat ke bioskop nonton sweet 20 ini!

Ps : Saya nanti juga mau nonton lagi kok XDDD

Pss : Kalo ada Typo dimaafin ya… saya emang ratu typo XD


Update

Alhamdulillah jadi juga nonton kedua kali.. Kali ini nonton di bogor sekalian nobar..Dan demi apapun rame dan penuh parah.. 

Kocak banget pula liat reaksi penonton.. Pas bagian morgan yang cewek pada ber uwo uwo..Bagian tatjana giliran cowok yang beruwo uwo hahaha


———————————– Catatan dibawah ini Spoiler ya… jadi yang belum nonton dan anti spoiler mending jauh-jauh —————————————-

.

.

.

.

.

.

.

Mau bandingin sedikit sama versi korea nya.. hihihi

Sosok Morgan dengan sang produser ver korea, MIRIP BANGET sungguhan XDDDDDDDDDDDDDDDDDDD

Walau sosok Nenek Muda dan cucu nya agak beda secara fisik… 

Di Versi asli, saya sukses nangis-nangis di akhir film, sangat ga sangka sih bakal nangis u.u

Dan di ver Indonesia? Sama… saya nangis juga.. 

Tapi di beda adegan XD..

Kalau di ver korea saya nangis saat adegan nenek dan anaknya, plus saat nenek nya harus pisah sama sang produser, karena beneran BAPER BANGAT ELAH…

Tapi entah kenapa di ver Indonesia, saya Cuma nangis di bag Nenek dan Anak. Tapi di bagian Nenek dan Produser pas mereka pisah malah nggak..

“click” nya kurang dapat, padahal sebenernya bisa lebih di eksplore loh, harusnya adegan ini bikin terenyuh banget, karena kan sebenernya Alan dan Nenek beneran sama-sama suka banget.. ga Cuma cinta satu malam.. Tapi yah..Malah jadinya gitu aja…

atau mungkin saya ga nangis gara-gara di bioskop orang-orang malah pada ketawa? Jadi ga kebawa haru… XDDD

Suka banget sama humor di Sweet 20 dan yang paling jawara pas adegan nonton sinetron stripping, sungguhan!!! Itu Indonesia banget HAHAHAHA…  parah sik!

Sebenernya ga terlalu jauh beda ya ver korea dan Indonesia, karena jelas betul ver Indonesia ini semacam mencari aman, tapi jika harus menilai, ver korea nya lebih mengharukan ^^.. but overall dua-dua nya bagus ❤

 

Movie Review : My Annoying Brother ( 형; Hyeong)

0

Hola! Gw mau bahas sebuah film korea yang judulnya My Annoying Brother ( 형; Hyeong) nih.. kebetulan tadi malam gw baru nonton ini di CGV Blitz bareng genggong korea :D. Film yg tayang 23 Nov 2016 (di korea) ini lagi booming banget dan jadi Box Office juga. Bayangin aja dalam waktu 4 hari, jumlah penonton nya udah 1 juta! Dan sampai pertengahan Des kemarin, jumlah penonton nya mencapai 3 Juta! No Wonder ya,, scriptwriter nya itu Yoo Young-A” yang sukses dengan “Miracle Cell No 7” yang juga sempet heboh banget dari tahun 2013 kemarin!

my_annoying_brother-p1_zpstwisp9sq

Movie Poster

Okay gw mau kasih sedikit sinopsis film dan trailer video-nya  sebelum melangkah lebih jauh ke short review ya…

111102_zpsd1v7sqfc

Sinopsis

Film ini menceritakan tentang atlet Judo nasional berbakat “Doo-Young” (Do Kyung Soo) yang harus rela kehilangan penglihatannya karena kecelakaan di pertandingan Judo. Ditengah situasi yang menghancurkan seluruh harapan dan hidupnya, Sang kakak “Doo-Shik” (Jo Jung-Suk) kembali ke dalam kehidupan nya.

Belasan tahun yang lalu Doo-Shik pergi meninggalkan rumah karena sebuah alasan yang tidak pernah dipahami oleh Doo-Young. Kedua orang tua nya meninggal disaat Doo-Young masih berusia 17 tahun dan sang kakak tak pernah ada disisinya. Kesalahpahaman ya menumpuk membuat keduanya saling membenci satu sama lain.

Hingga akhirnya, Doo-Shik yang masuk ke penjara karena kasus penipuan, memanfaatkan sang adik yang “buta” agar bisa bebas bersyarat. Tapi hal ini justru membuat Doo-Young semakin stress karena kelakuan Doo-Shik yang menyebalkan. Ingat. Doo-Shik adalah seorang penipu, ia bahkan mencoba menipu adik “buta” nya sendiri.

Mereka pun berusaha untuk beradaptasi satu sama lain.

Soo-Hyun”(Park Shin-Hye), mantan pelatih judo Doo-Young, berusaha membangkitkan semangat Doo-Young untuk kembali ke Judo, namun dalam ajang Paralimpiade. Tapi ia tak bisa sendiri, ia butuh Doo-Shik untuk membantu Doo-Young.

Akankah usahanya berhasil? Apakah hubungan Doo-Young dan Doo-Shik bisa membaik dan kembali seperti semula?

fullsizephoto773779_zpsapmqpbdn

Doo-Shik (Jo Jung Seok)

fullsizephoto773778_zpsndfqnfkf

Doo-Young (Do Kyung Soo)

fullsizephoto773777_zpsgktj9der

Soo Hyun – Park Shin Hye

My Review

Semalem gw nonton ber 6 (Dina, Yara, Ira, Dinar dan Sofia) di CGV Blitz GI jam 6 sore. Seperti biasa, jadwal jam 6 tapi film ini baru mulai jam 6.15. pas masuk bioskop gw dibuat shock.. ini seriusan shock sih… itu bioskop CGV studio 3 nyaris penuh loh…. Yah maksud gw,, ini film korea bukan film barat. Dan jarang banget ada film korea yang ditonton oleh banyak orang di Jakarta. bahkan menurut info dari penayangan hari pertama di Indonesia (21 Dec 2016) ada beberapa studio yang sold out! WOW!

20161222_180011_zpsfp0lef3y

Awalnya gw sempet bingung,, ko bisa? Emang segitu hebohnya? Segitu bagusnya? Gw pun kemarin pagi buru2 booking online biar ga kehabisan. Hehehe

Honestly,  gw berbulan-bulan lalu udah pengen banget nonton ini.. alasan utama karena aktor2 utamanya, Jo Jung Suk dan D.O. Jo Jung Suk gw kenal di Jealousy Incarnate yang baru banget tayang dan sempet booming kemarin. Plus D.O yang ya,,,, mayoritas udah pada tau ya, dia member boyband EXO. Eits tapi gw suka dia bukan karena EXO nya.. (honestly gw ga paham EXO Cuma kenal beberapa orang). Gw tau D.O karena Drama “Hello Monster” disitu dia Cuma muncul 2 episode sebagai seorang Psikopat.. tapi acting nya Sukses ngebuat gw kesemsem..

Oke lanjut…

Nah karena alasan itu, gw nonton Trailer nya.. dan ternyata ko menjanjikan ya… trailernya Menghibur dan Kocak banget.. jadi semangat deh gw…

Dan gw bahagia banget ternyata Jive Entertainment ngebawa film ini ke Indonesia! langsung deh gw jadwalkan untuk nonton di bioskop.. hohoho

Film ini dibuka sama adegan Doo-Shik di penjara dan Doo-Young yang sedang bertanding judo dimana ia kehilangan penglihatan nya.. kontras banget adegan ini… di bagian Doo-Shik kita dibuat ngakak sengakak nya karena dia berusaha acting untuk keluar dari penjara. Sementara kita juga dibuat sedih ketika penglihatan Doo-Young perlahan menghilang.

“Hampir” sepanjang film, satu bioskop sukses dibuat ketawa seheboh-heboh nya karena Doo-Shik yang bener-bener ngeselin. Asli ya.. ada kakak kek gitu,, udah tau adeknya buta, dia malah sebodo amat malah gangguin mulu, gimana Doo-Young ga bete, kehadiran Doo-Shik bukan nya bantuin dia malah nyusahin. Doo-Shik bahkan sampe menderita “Malnutrisi”. Iya… kekurangan gizi.. gara-gara dia Cuma makan mie mentah LOL

2119044e5805f4b72b178b_zpsn2itj3gm

Tapi seiring berjalan nya waktu, hubungan Doo-Shik dan Doo-Young jadi cute berat. Mereka itu semacam Love Hate Relationship.. walau dimulut ngomel-ngomel tapi didalam hati satu sama lain saling peduli.

film-hyung_zpsbjldiekb

Paling lucu sih pas Doo-Shik ngajarin Doo-Young untuk “cari cewek” dan akhirnya mereka ke Club.. ia ke Club.. asli… parah ngakaknya..

Acting Jo Jung Seok itu emang jawara.. udah ga usah ditanyain deh,, dia bisa banget mengangkat dan menyempurnakan karakter Doo-Shik sebagai kakak yang luar biasa ANNOYING dari ekspresi dan setiap gerak-gerik itu dapet.. ngeselin nya dapet.. nyayangin nya juga dapet.

Sementara D.O ? W-O-W parah sih…. Dia disini sukses banget memerankan Doo-Young, seorang “tuna netra” yang depresi… seorang adik yang kehilangan kasih sayang kakak.. seseorang remaja yang luar biasa lugu… lugu…iya lugu….

Gw ga paham lagi sih liat ekspresi bego nya D.O hahahahahahhaa dapet banget ya TUHAN…

downloadfile_zpsvvr8taxo

Chemistry antara D.O dan Jo Jong Seok juga dapet banget… parah sih dapetnya… mana muka mereka mirip yakan.. jadi berasa adek kakak beneran. Dan park shin hye pun sukses menjadi seorang pelatih,,, dia membuat film ini jadi manis (secara satu2nya tokoh cewek utama)

Jarang-jarang loh satu bioskop bener2 kompak ketawa bahkan TEPUK TANGAN di bioskop… LOL

Tapi bukan film korea kalau ga membuat kita “Terenyuh” dan terharu 😥 (tanya kenapa…. *kabur)

Overall, Yoo Young-A” sukses menuliskan kisah yang sangat menghibur sekaligus mengacak-acak perasaan setiap penonton. Ditambah acting semua actor yang emang mendukung banget.. belum lagi OST dan backsound yang melengkapi satu sama lain, membuat film ini menurut gw LAYAK banget ditonton,, mau lo pecinta korea atau bukan,, ga ngaruh deh,, film ini ngena banget untuk memotivasi… dan ringan… =)

oh ya… salah satu ost nya “Dont Worry” dinyanyikan oleh Jo Jung Seok dan D.O jadi makin oke banget deh mengaduk2 perasaan ❤

Sebenernya gw masih pengen bahas sampai akhir,, tapi ngeri spoiler.. jadi cukup sampai disini XDD kalau mau bahas detail mending PM aja :p

Berapa nilai untuk film ini ? 7.5 /10 ! film ini a MUST WATCH!

 

Makin cinta ama JJS dan D.O

 Update :
Dan gw nonton lagi donk untuk kedua kalinya..Dan tetep ngakak ampe baper jadi satu 💙

Movie Review : Winter In Tokyo #winterintokyo #WIT

14

“Dari ratusan buku yang sudah aku baca, aku pun sadar memang belum ada kalimat yang benar-benar membuat ku mengerti tentang cinta, karena ternyata cinta harus bisa dirasakan untuk bisa dimengerti seperti hujan yang baru bisa kita mengerti ketika benar-benar jatuh di atas kepala kita. Hingga akhirnya kelak aku juga tau halaman pertama cerita ku adalah milik belasan musim dingin yang lalu”

20160801_183417_zpsjo8afugv

Ishida Keiko (Pamela Bowie) adalah seorang Librarian yang hidup sendiri di Tokyo, ia akrab dengan kakak beradik Tomoyoki (Brandon Salim) dan Haruka (Gigi) yang tinggal satu apartemen dengan nya, suatu hari ia mendapatkan tetangga baru, Nishimura Kazuto (Dion Wiyoko) seorang photographer yang berasal dari New York.

bh7wkgkhlov_zpso8ub9ug9

Hubungan sebagai tetangga ternyata menjadikan mereka semakin akrab, Keiko dan Kazuto kerap kali menghabiskan waktu bersama dan saling bertukar cerita hingga benih-benih “rasa” tumbuh tanpa disadari.

bg87h3pnpvl_zpshg3ij4wb

Namun takdir berkata lain, Keiko tak sengaja bertemu dengan cinta pertama nya yang bernama Kitano Akira (Morgan Oey) , ia berprofesi sebagai seorang dokter. Rasa yang belum sepenuhnya hilang pun tumbuh kembali, Keiko pun menjadi lebih sering menghabiskan waktu dengan akira, hingga tak sadar akan perasaan kazuto terhadapnya.

bhpqrzsb-8l_zpsattjbo6k

Suatu insiden membuat Kazuto kehilangan ingatan nya dan melupakan semua kenangan nya bersama keiko. Ia hanya mengingat kenangan manisnya ketika di New York, kenangan bersama sahabat nya Iwamoto Yuri (Kimberly Rider) yang juga merupakan cinta masa lalu nya. Sementara disisi lain, kehilangan Kazuto ternyata memberikan efek yang berbeda pada hati Keiko.

Lalu bagaimana kisah mereka selanjutnya?

bgwvokwhpyo_zpstllalphi

yuk mari kita intip sedikit trailer nya :

My (Humble) Review :

Yeay akhirnya film pertama dari Novel 4 Musim Ilana Tan rilis juga! Jujur saya adalah salah satu pembaca setia Ilana Tan yang mengikuti novel 4 musim ini sejak bertahun-tahun silam, makanya saya sangat excited dengan kehadiran film ini, saya berharap film ini dapat memuaskan kami para pecinta buku nya, at least ga semengecewakan “adaptasi film sebelumnya” uhuk! *no offense*

Apalagi salah satu actor favorite (baca : Morgan) juga ikut membintangi film besutan sutradara Fajar Bustomi ini, langsung lah saya semakin menggila,, hahaha alhasil pas ada informasi gala premier + rilis novella “When Another Winter Comes” + kumpulan BTS winter In Tokyo saya langsung order di gramedia.com hehehe

20160801_192150_zpsb5kspnu6

para pemain! maap gambarnya jelek hahaa

Singkat cerita, tadi Malam , Senin 1 Agustus 2016 diadakan Gala Premier Winter In Tokyo di CGV Blitz – Grand Indonesia, para artis pendukung acara pun ikut serta memeriahkan suasana, lumayan rame sih yang hadir di acara ini.

Nah langsung saja ya review singkat nya :

  • Film ini berlatar kan Winter di jepang khususnya Tokyo (sesuai judulnya), saya suka banget sama sinematografi nya yang cukup kece dan bisa memanjakan mata saya sebagai penonton. Indah banget sungguh terutama adegan masa kecil keiko, wow!!! SUKA!
  • Ini film berlatar kan jepang, dan ada backsound lagu jepang yang mengiringi beberapa scene, jadi berasa nonton film jepang sungguhan,, belum lagi ost yang dinyanyikan sama Bobby dan afgan pas banget, enak, liriknya oke dan lumayan bikin baper dan membantu mengangkat emosi pas adegan adegan sedih (?)

Ost awal :

          Cinta Harus Menunggu by Bobby Antonio

 

          Spotify (Streaming Online) : Cinta Harus Menunggu by Bobby Antonio

Ost di Tengah :

          Thank You For Your Love by Jummichi (Japanese)

 

          Spotify (Streaming Online) : Thank You For Your Love by Jummichi (Japanese)

Ost di Akhir :

          Tanpa Bahasa by Afgan 

   

          Spotify (Streaming Online) : Tanpa Bahasa by Afgan

  • Storyline nya (almost) STICK TO THE BOOK! Ga ada perubahan-perubahan yang bikin emosi atau kesel -terutama bagi pembaca novel nya- (uhuk), pas, sebagai pecinta novel nya, pasti akan merasa Film ini dapat menggambarkan & memvisualisasikan novel nya dengan baik. tapi…. Saking menggambarkan nya,, dialog-dialog nya banyak yang “Baku” banget kayak dialog dialog di buku, sempet risih dan berasa (lebih) cheesy sih, karena di beberapa part jadi semacam kelewat formal.
  • Saya suka sama cast nya, saya yakin kru dan paksud pasti ga mungkin bisa mengakomodir semua keinginan pembaca kan? Tapi at least menurut saya pribadi hampir semua cast nya cukup “menyerupai” apa yang digambarkan di buku. Walau dalam segi acting,, uhmmm masih jauh dari kata “great”
  • Oke mari membahas acting para pemain utama nya (ini semata mata hanya pendapat saya aja ya)
  • Dion Wiyoko as Kazuto : kayaknya dari semua pemain di film ini, acting Dion yang paling oke, saluut ka. walau ada beberapa scene dimana dubbing nya agak menganggu, yah menurut saya dion cukup bisa menggambarkan siapa dan bagaimana kazuto di film ini. Aksen bahasa jepang nya pun cukup oke. coba kalau profesi nya sebagai fotografer lebih di eksplore yah.
  • Pamela Bowie as Keiko : pammy ini cantik banget ya, cucok jadi Keiko!! ekspresi nya juga lucu,, tapi aktingnya masih tergolong biasa-biasa aja hehehe not outstanding enough
  • Morgan Oey as Akira : kali ini morgan berperan sebagai dokter, tapi sayang seperti hal nya dion, justru sosok dia sebagai dokter ga terlalu di eksplore, mungkin karena durasi? filmnya cuma 1.5 jam jadi serba di pepet (?). tapiii tetep kok keliatan banget morgan berusaha total untuk berperan sebagai akira tapi entah logat jepang dan cara ngomong nya masih “ter Hyun Geun” banget (karakter morgan di film jilbab traveler love sparks in korea). Jujur awal awal berasa kaku banget gan..tetapi pas akhir-akhir,,, ASTAGA dirimu mulai lagi,, ekspresi mata dan wajah mu gan, selalu deh,, morgan emang jawara kalo acting pake ekspresi.. bikin kami ikut terenyuh. tapi sorry gan,, ini bukan acting terbaik mu…padahal saya mengharapkan lebih dari ini hehehehe
  • Kimberly Rider as Yuri : asli ya,, saya agak ga paham, mbak yuri ini macam datang dan pergi begitu saja, kurang kena dan kurang menghantam karakternya, ditambah lagi acting nya mbak kim biasa banget,,,, jadi ya,, hambar,,,
  • Saya saluut sama film ini, dari awal saya perhatiin cara mereka mengucapkan salam, gerak gerik mereka dan cara mereka berdialog ketika berbahasa jepang udah hampir kayak orang jepang (walau banyak aksen aksen yang masih harus di perbaiki) tapi not bad kok, cukup baik menurut saya.
  • Uhm bahas apalagi ya,,, oh iya, ada satu iklan besar dari sang sponsor utama yang cukup genggeus banget hahahaha
  • Ada adegan yang lagi liat-liat foto di laptop,, dan ketara banget 1 foto photoshop parah  sedih deh, harusnya agak diperhatiin ya detail-detail kayak gini hehehe
  • Anyway seperti novelnya,, film ini ROMANCE banget, parah, separah-parah nya haha yah buat yang baca novelnya pasti tau lah ya, dan versi film nya lebih cheesy lagi romance nya XDDDDDDDD
  • Wardrobe nya gilaaaa fashionable sekaliiii, sukaaaaaaaa…. Cantik!

“Overall, kesimpulan nya Winter in Tokyo adalah film yang layak ditonton, buat pecinta ILANA TAN, pecinta drama romance dan dorama jepang wajib banget nonton, kita bakal dihibur sama kisah cinta yang cantik, sinematografi yang sangat oke, dan backsound apik yang mendukung sepanjang film. Lumayan buat menemani agustus kalian di bioskop 😀 “

No offense tapi film ini MUCH BETTER dari film adaptasi novel ilana tan sebelumnya,,, hehehe *kaburrr

Jilbab Traveler : Love Sparks in Korea #MovieReview #JilbabtravelerLSIK

5

Jilbab Traveler : Love Sparks in Korea merupakan salah satu film Indonesia yang ikut meramaikan jajaran film-film nasional yang lagi hebring di bioskop dan merupakan satu-satunya film Religi diantara film lainnya. Alhamdulillah saya berkesempatan (baca : NIAT) menjadi salah satu penonton pertama di Gala Premier yang diadakan di CGV Blitz Grand Indonesia, Senin 21 Juni 2016 lalu bersama dengan hampir 2000 orang penonton lainnya. Jujur saya surprise banget sama antusias mereka untuk hadir di gala premier, itu rame parah loh, dan denger-denger merupakan salah satu acara premier ter-ramai di Indonesia.

images_zpsil9oepwq

hyun geun dan rania

Sebenernya dari kemarin saya sudah ingin menulis review tentang film ini, tapi karena salah satu hal yang akan saya bahas dibawah, saya memutuskan untuk menulis review ini setelah menonton kedua kalinya. Alhamdulillah kemarin sehabis pulang mudik Solo-Jakarta 22 jam dan baru sampai Jakarta jam 1.30 siang saya memutuskan untuk langsung cuus ke Mega Bekasi untuk ikut Nobar disana (baca : karena pengen ketemu morgan lagi dan lagi XD).

photogrid_1468165234055_zpsptupgxy3

potongan tiket nonton di premier dan Mega Bekasi

Yuk ga perlu lama-lama saya mau langsung bikin sedikit sinopsis dan langsung review nya :

Sinopsis

“Jadilah Ibnu Batuta..Penjelajah Muslim yang menjadi rujukan dunia”

Kalimat yang diucapkan sang ayah itulah yang mendorong Rania Timur Samudra (Bunga Citra Lestari) untuk menjadi seorang jilbab traveler. Ditengah keterbasannya karena lemahnya fisik sejak kecil hingga akhirnya tidak dapat melanjutkan studi nya, Rania memutuskan untuk menjadi seorang penulis yang kemudian mengantarkannya untuk mengunjungi ratusan kota diseluruh Dunia dan mengukuhkan dirinya untuk menjadi seorang jilbab traveler. Dia membuktikan Jilbab bukanlah pembatas untuk meraih mimpi.

Ditengah sakit nya sang Ayah, Rania memutuskan untuk berhenti menjadi Jilbab Traveler dan menemani sang Ayah, namun sang Ayah justru mendorong Rania untuk pergi terus menjelajah menjadi “mata” bagi sang ayah dan mencari serta menggapai mimpi nya, salah satunya dengan pergi ke Baluran, Banyuwangi Jawa Timur tempat dimana Sang Ayah dan Ibu nya (Dewi Yull) bertemu.

Rania pun pergi ke Baluran, disana ia bertemu dengan Hyun Geun (morgan Oey) seorang Photographer Nature asal korea dan sahabat nya Alvin (Ringgo Agus Rahman). Hyun Geun berkata kepada Rania bahwa Korea jauh lebih indah dibandingkan Indonesia. kata-kata itu menantang Rania untuk menunjukan ke Hyun Geun bahwa Indonesia Tak Kalah Indah. Mereka pun pergi ke Kawah Ijen. Disanalah Hyun Geun terpana dengan keindahan Indonesia.

285de561-d2d3-4b77-886b-5be530e4f99b_169_zpsffw2vakm

adegan pertama kali Rania bertemu Hyun Geun

Ternyata kepergian rania ke Baluran membuat nya kehilangan saat terakhir bersama sang Ayah. Kehadiran Ilhan (Giring Nidji) yang tiba-tiba datang ke banyuwangi dan mengabarkan bahwa sang Ayah sudah tiada sangat membuat Rania terpukul hingga dia memutuskan untuk berhenti menjadi Jilbab Traveler.

Baluran dan Ijen sungguh mempunyai Cerita tersendiri bagi Hyun Geun dan Rania. Namun, Ego hati Rania menutupi itu semua. Selama menetap di Indonesia, Rania membantu Ilhan untuk mengurus sekolah khusus untuk Ibu-ibu buta huruf. Disanalah Ilhan berkesempatan untuk “mencuri” hati rania. Belum lagi kedua kakak rania yakni Tia (Tasya) dan Eron (Indra Bekti) yang sibuk menjodohkan kedua nya.

Hingga suatu saat, Rania mendapatkan Undangan Writing Residence ke Korea, dia pun menolak untuk pergi karena janji nya berhenti menjadi jilbab traveler, tapi berkat dorongan sang ibu, ia pun berangkat ke korea selama satu bulan.

unnamed_zpsnonbij5k

Disanalah ia kembali bertemu dengan hyun geun dan harus menentukan pilihan siapa yang akan menjadi pasangan sang jilbab traveler. Apakah ia akan merajut kembali cerita yang bahkan belum dimulai dengan Hyun Geun? Atau menerima Ilhan sesuai dengan keinginan kakaknya?

6458b430-5a67-41f4-9b03-81ef229485e0_169_zpsvfvyrls4

REVIEW

Mari kita kulik dari awal…. (kayak bisa aja,, maap kalo nanti ulasan nya bakal random) :

Akhirnya film ini rilis juga,, kebetulan saya sudah membaca novelnya dan bahkan membuat review nya dari awal novel ini rilis, bisa dibaca disini ya ulasan nya : Book Review Jilbab Traveler Love Sparks In Korea. Saya langsung jatuh hati sama cerita di novel ini,, inspiratif, manis dan penuh quote yang amat apik. Jadi saya excited parah pas film ini akhirnya mulai menampakan diri nya ke permukaan (?).

Saya benar-benar mengikuti dari awal proses “berita-berita” terkait film ini, mulai dari pemilihan casting utama sampe baper karena liat proses syuting nya, dan dari liat foto-foto bts aja saya (lagi-lagi) jatuh hati.

Tapi…

Pertama kali liat teaser trailer dan akhirnya full trailer, saya agak shock, kenapa sepertinya “agak berbeda” yah dari versi novel nya.

Full trailer

Tapi ga masalah, trailer nya apik! Ditambah soundtrack nya yang mampu dibawakan sangat piawai oleh BCL, apalagi pencipta nya melly goeslaw yang udah ga diragukan lagi. OST aku bisa apa ini hingga saat ini masih jadi playlist fav saya loh.

Ost

Kembali ke review film ya, seperti yang saya bilang di awal, saya mendapatkan kesempatan untuk ikut gala premier, dan pas banget dapat nya nonton di Sphere X, yang mana merupakan salah 1 layar terbesar di CGV,, (setara IMAX lah) nah pas nonton saya jadi ga fokus,, kenapa?

mungkin film ini bukan jenis film yang bisa diputar di LAYAR SEBESAR Sphere X, jadi jujur (walau senang bisa liat wajah morgan di layar super besar) kualitas film nya ga bagus, PECAH gambar nya, burem, ga berasa nonton di bioskop jadinya… makanya saya sempat malas membuat review, karena mood saya udah jelek duluan, saya pun bertekad harus nonton lagi di layar biasa! Saya mau liat film ini dengan kualitas yang oke =]

alhamdulillah kemarin berkesempatan juga ikut Nobar di Bekasi (baca : demi ketemu morgan juga) dan dari nonton kedua kali ini saya jadi lebih memperhatikan detail nya,,,, (dan jadi makin baper) bener kan kualitas filmnya jadi lebih yahud! Keceeeee…

img-20160710-wa0020_zpsxeklheji

surprise di akhir nobar bunda asma sama morgan masuk

Plus :

  • Seperti judulnya, Jilbab traveler, dari awal mulai kita di suguhi “ringkasan” perjalanan Rania yang menjelajah ke berbagai tempat, saya dibuat kagum dengan CGI nya yang menurut saya cukup apik, walau,,, ada beberapa yang keliatan boongan nya banget (Contoh yang di padang pasir) tapi tetep sih, scene demi scene cukup keren dan bikin saya iri banget!
  • Walau judulnya Love Sparks in Korea, tapi kisah ini dimulai di Baluran dan Ijen yang merupakan salah satu objek wisata yang lagi happening di Indonesia (alhamdulillah saya sudah kesana awal tahun ini jadi ga pake mupeng deh :p ) saya salut parah sama Sinematografi yang bener-bener apik.. cara pengambilan gambar di Baluran dan Ijen sangat ciamik, tapi sayang Cuma sebentar… anyway saya berharap dengan adanya film ini, kedua objek wisata itu makin ramai dikunjungi turis lokal… 😀
  • Lalu gimana dengan pemandangan di Korea? Wah ga usah ditanya,, saya yang belum pernah ke korea dan Cuma bisa memandang lewat Drakor jadi mupeng pengen kesana,,, walau sebenernya sih buat pecinta drakor pasti sering liat pemandangan kayak di film ini, macam Nami Island, itaewon dll..
  • Saya SUKA BANGET sama adegan salju nya alamakkkkk
  • Mohon maaf mbak Unge awalnya saya sempet underestimate pas tau mbak yang kepilih meranin Rania, karena saya pikir, chemistry antara mbak dan morgan bakal susah dapetnya (baca : perbedaan usia dan karakter rania yang umurnya masih muda banget di novel) eh ternyata saya salah besar! Dari film ini, BCL kembali membuktikan bahwa dia merupakan salah satu aktris berbakat di Indonesia, aktingnya matang banget!
  • Chemistry antara Rania dan Hyun Geun dapet (setelah nonton dua kali jadi berasa banget). Walau dialog antara mereka kurang banget.. kebanyakan malah dialog antara Rania – Alvin dan Rania – Ilhan tapi ya.. dengan komunikasi yang dikit, Cuma dari TATAP MENATAP berasa banget hyun geun sayang banget sama rania dan sebaliknya.. asli ya,, adegan di jalanan pas rania ngejar hyun geun,, asli yaaa mau donk ditatap hyungeun (aka morgan) kek gitu T________T
  • Sebagai fans morgan, saya takut berpendapat tentang aktingnya karena takut “biased” tapi jujur, ini adalah salah satu acting terbaik morgan, walau logat korea nya masih belum sempurna, tapi aktingnya meningkat banget kalo dibandingin film film dia sebelumnya,, bener-bener dari gesture, cara tatap aja saya kayak mampu ngebaca apa yang hyun geun pikirin.
  • Alvin – Ringgo agus adalah Scene Stealer utama di Film ini,,, dia lucu banget! Komen komen simple nya.. bahkan gerak gerik nya yang kocak aja bisa bikin ngakak satu bioskop hahaha you totally rock!
  • OST nya kece badai!!!!!!!!!!!!!!! Suka banget!
  • film romantis harus selalu ada adegan sentuhan atau ciuman? NOPE! film ini membuktikan, cinta itu bisa dirasakan tanpa harus melibatkan sentuhan sebelum menjadi halal

Minus :

  • Saya agak sebel sama “dubbing” nya,, kadang ga pas, kadang suaranya ganggu banget saking gede nya (?) terutama part “Ilhan” hehehe apalagi pas adegan-adegan akhir.. maap 😦
  • Durasi nya cukup lama ya 2 jam, sempet agak sedikit (sedikit banget) boring nya tapi untung ada sesosok Alvin sebagai ice breaker
  • Iklan sponsor nya banyak banget ampe sempet gangguuuuuuu .. huhu
  • Saya sulit banget untuk ga membandingkan film ini dengan novel nya.. tapi ya jujur saya jauh lebih suka novel nya, karena, di film semacam di paksakan Ilhan dan Rania nya,,, yang ujug-ujug Ilhan nya kesel rania mau ke korea dll. Kurang kena. Padahal banyak banget Rania – Ilhan moment nya
  • Nah bagian Hyun Geun agak sebel sih, mungkin karena durasi, kisah hidupnya banyak diceritakan hanya melalui Alvin, jadi agak kurang “ngena”.
  • Saya sebel Rania-Hyun Geun moment nya sedikit, jadi proses gimana kedua sejoli ini jatuh cinta agak kurang ma’nyes.. walau tetep bikin baper (apalagi adegan Hyun Geun mandang rania diam diam,, alamak!)
  • Ending nya manis,, tapi terlalu cepat,,, (?) jadi kayak gitu doank…

Conclusion :

Setelah dua kali nonton, saya jadi SUKA banget sama film ini! Walau jujur assalamualaikum Beijing lebih baik dari segi cerita menurut saya,, tapi Jilbab Traveler ga kalah oke! Bener-bener bikin saya pengen traveling lagi… (traveling bersama pasangan hidup sih #eaaaa) sinematografi patut di acungi jempol dan bener-bener memanjakan mata saya,,, pemandangan nya indah,, baju-baju nya indah dan cantik , berasa nonton drakor,,, buat yang suka Drama Romance wajib nonton banget! Tapi inget ya ini romance banget… (keluar bioskop saya langsung pengen cari jodoh fotografer LOL)

jangan lupa durasi nya nyaris 2 jam,,, jadi “siap siap” ya….  hehehehe

 

Anyway film ini memang bernapaskan religi , tapi sama  sekali bukan sok sok an menggurui yg islami banget gitu .. nggak ko.. saya justru banyak banget belajar dari quote-quote indah dan romantis dari film ini,,

 “Kamu mencuri mimpiku tapi aku suka kamu yang mencuri mimpi ku

jadi buat yang non muslim ga ada salahnya nonton ini,, film ini universal!

Anyway kata bunda asma kalau film ini laris, bakal ada sequel nya? so.. PLEASE MAKE IT HAPPEN! Ayo nonton film baik ini!

photogrid_1468148753479_zpszzawsinn

sisa nobar hahaha.. with my fav ACTOR!